Miconazole Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Banyak jenis obat yang digunakan untuk mengobati penyakit jamur atau infeksi pada kulit seseorang, tetapi yang paling umum yang diresepkan oleh dokter yaitu obat miconazole.

Obat miconazole ini banyak dijual di apotek atau di warung terdekat dengan harga yang relatif murah. Untuk lebih jelasnya mari kita simak artikel tentang obat Miconazole di bawah ini.

Miconazole Adalah ?

Miconazole-Adalah

Miconazole adalah jenis obat imidazole untuk berbagai penyakit infeksi jamur kulit seperti lendir, kurap dan kaki atlet dan infeksi jamur di mulut dan vagina.

Obat ini juga dapat digunakan sebagai obat maag oral pada bayi. Obat ini termasuk golongan imidazol, yang mengubah permeabilitas dinding sel jamur.

Miconazole berikatan dengan fosfolipid dalam membran sel dan menghambat biosintesis ergosterol dan sterol lainnya, yang diperlukan untuk produksi membran sel. Hal ini menyebabkan kematian sel karena hilangnya elemen intraseluler.

Obat ini dipasarkan dalam berbagai bentuk sediaan seperti krim miconazole, tablet vagina atau tablet hisap untuk infeksi tenggorokan. Sediaan oral hanya tersedia dengan resep, sedangkan sediaan topikal seperti krim jamur kulit tersedia tanpa resep.

Miconazole biasanya juga dikombinasikan dengan deksametason atau betametason sebagai krim topikal untuk pengobatan tinea korporis (kurap), tinea cruris (gatal atlet) atau tinea pedis (kaki atlet).

Manfaat Obat Miconazole

Berikut adalah manfaat dari obat miconazole:

  1. Sediaan topikal seperti krim paling sering digunakan untuk infeksi jamur kulit seperti jamur di antara jari kaki (kaki atlet), jamur pada kuku (oncomycosis), jamur pada lipatan kulit, kerutan pada paha, kulit kepala, jamur di badan (lendir dan kurap.
  2. Pada kandidiasis vulvovaginal (infeksi jamur), tablet vagina atau sediaan krim dimasukkan ke dalam vagina, misalnya untuk mengobati leukorea atau infeksi yang disebabkan oleh keputihan.
  3. Troche or lozenge (lozenge) digunakan untuk kandidiasis orofaringeal (oral thrush).

Efek Samping dari Obat Miconazole

Berikut adalah efek samping dari obat miconazole:

  1. Efek samping dari sediaan oral (tablet hisap) seperti mual, muntah, gatal, sensasi tidak enak di mulut dan gatal.
  2. Penggunaan sediaan oral mengarah pada hasil tes fungsi hati yang abnormal. Dalam uji klinis, kadar SGOT tinggi dilaporkan pada sekitar 15% pasien.
  3. Efek samping dari sediaan krim, supositoria atau tablet vagina seperti pembakakan vagina, poliuria, gatal vulva, nyeri dan edema.
  4. Sediaan krim yang mengandung minyak yang dapat melemahkan fungsi kondom dan membran lateks bila digunakan di dekat organ intim.
  5. Sediaan krim yang digunakan pada kulit umumnya memiliki efek samping seperti terbakar, memerah, edema (bengkak), gatal, terbakar, sakit, urtikaria (Biduran) dan peristiwa iritasi umum lainnya.

Cara Menggunakan Obat Miconazole dengan Benar

Selalu ikuti instruksi dokter dan baca petunjuk pada kemasan obat sebelum menggunakannya. Miconazole oral biasanya digunakan empat kali sehari dan harus sesuai resep dokter. Obat ini diterapkan ke daerah yang terinfeksi.

Miconazole topikal hanya boleh digunakan pada kulit. Bersihkan area yang terinfeksi sebelum menggunakannya. Menerapkannya ke daerah yang terkena dan beberapa daerah sekitarnya yang juga terinfeksi. Dosis dan lamanya pengobatan tergantung pada jenis infeksi.

Penggunaan obat ini yang terlalu banyak atau terlalu sering, tidak meningkatkan efektivitas obat, tetapi meningkatkan efek samping. Gunakan obat ini untuk periode yang direkomendasikan oleh dokter Anda. Jika Anda menghentikan miconazole terlalu cepat, hal ini dapat menyebabkan jamur berhenti tumbuh dan menyebabkan infeksi.

Interaksi Miconazole

Berikut adalah beberapa interaksi yang dapat terjadi ketika menggunakan Miconazole dengan obat lain:

  1. Meningkatkan risiko efek samping dari midazolam, alprazolam, carbamazepine, cilostazol, methylprednisolone, cyclosporin, tacrolimus, docetaxel, fenitoin, fenitoin, sulfonylurea (mis. Glibenclamide), blocker saluran kalsium.
  2. Meningkatkan risiko perdarahan warfarin.
  3. Dalam kombinasi dengan cisapride dan terbenadine, risiko detak jantung tidak teratur meningkat.
  4. Meningkatkan risiko rhabdomyolysis terkait dengan statin kolesterol seperti lovastatin dan simvastatin.

Peringatan Sebelum Mengkonsumsi Obat Miconazole

Sebelum menggunakan obat miconazole, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, yaitu:

  1. Beri tahu dokter dan apoteker obat mana yang diresepkan, termasuk vitamin dan obat-obatan herbal.
  2. Beri tahu dokter Anda jika Anda hamil, berencana hamil, atau sedang menyusui. Jika Anda hamil saat menggunakan Miconazole, hubungi dokter Anda.
  3. Beri tahu dokter dan apoteker Anda jika Anda alergi terhadap miconazole atau obat-obatan lainnya.
  4. Katakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki infeksi jamur kuku. Obat ini tidak dapat digunakan untuk mengobati infeksi jamur kuku.
  5. Pastikan untuk memberikan obat ini kepada anak-anak, terutama jika anak itu masih anak-anak, karena obat ini dapat dijilat atau ditelan.
  6. Dokter hanya meresepkan obat ini untuk kondisinya saat ini. Jika Anda memiliki infeksi di masa depan, jangan gunakan obat ini karena Anda mungkin tidak mengerti apakah kondisinya cocok dengan kondisi yang Anda derita dan apakah obat ini dapat mengatasi masalah tersebut.
  7. Jangan memakai pakaian yang terlalu ketat saat menggunakan obat ini karena ini dapat memperburuk infeksi kulit. Ini bisa terjadi karena tidak ada sirkulasi udara di dalam tubuh saat mengenakan pakaian ketat.

Dosis Obat Miconazole

Berikut adalah dosis dari obat miconazole:

  1. Dosis dewasa untuk panu. Oleskan salep miconazole tipis ke area kulit yang terinfeksi sekali sehari selama 2 minggu.
  2. Dosis dewasa untuk kurap di selangkangan. Oleskan salep miconazole tipis ke area kulit yang terinfeksi dua kali sehari selama 2 minggu.
  3. Dosis dewasa untuk infeksi jamur. Oleskan salep miconazole tipis ke area kulit yang terinfeksi dua kali sehari selama 2 minggu.
  4. Dosis dewasa untuk kutu air. Pada orang yang terkena kutu air, yang biasanya ditemukan oleh atlet, oleskan salep miconazole tipis dua kali sehari ke kulit yang terinfeksi selama 4 minggu.
  5. Dosis dewasa untuk kurap. Oleskan salep miconazole tipis ke area kulit yang terinfeksi dua kali sehari selama 4 minggu.

Demikianlah artikel tentang obat Miconazole ini semoga bisa memberi manfaat dan jaga selalu kesehatan anda di rumah, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>