Minyak Atsiri Adalah : Cara Menggunakan dan Manfaat Minyak Atsiri

Posted on

Adalah.Co.Id – Minyak atsiri atau yang juga dikenal dengan minyak esens atau essential oil adalah solusi ekstrak yang terbuat dari bahan-bahan alami. Kandungan minyak atsiri alami membuat minyak atsiri sering digunakan sebagai obat alternatif dalam menyembuhkan berbagai penyakit.

Beberapa penelitian ilmiah pun telah membuktikan klaim bahwa minyak atsiri memang bermanfaat bagi kesehatan fisik dan ketenangan pikiran. Minyak atsiri yang berasal dari daun peppermint dapat menyembuhkan gangguan pencernaan. Jika Anda menggunakan aromaterapi dengan minyak esensial lavender anda juga bisa tidur lebih nyenyak.

Selain itu, minyak atsiri dapat dimanfaatkan untuk membersihkan rumah Salah satunya adalah minyak atsiri kayu manis, yang telah terbukti secara ilmiah untuk mencegah keberadaan bakteri dan virus.

Minyak-Atsiri-Adalah
Minyak Atsiri Adalah

Namun, ini tidak berarti bahwa penggunaan minyak atsiri dapat dilakukan secara sewenang-wenang. Alih-alih menyembuhkan penyakit atau membersihkan rumah, minyak esensial akan membuat Anda sakit atau merusak furnitur Anda.

Cara Menggunakan Minyak Atsiri

Berikut cara-cara menggunakan minyak atsiri dengan benar:

1. Jangan menggunakan minyak atsiri tanpa melarutkannya

Sebagian besar minyak atsiri memiliki konsentrasi yang begitu tinggi sehingga tidak cukup aman saat dioleskan secara langsung pada permukaan benda. Jika Anda ingin membersihkan meja dapur atau lemari di rumah dengan minyak esensial anda harus terlebih dahulu melarutkan minyak esensial dengan air, minyak kelapa atau minyak zaitun. Pastikan minyak esensial tidak tetap di permukaan furnitur setelah dibersihkan.

2. Jangan mengoleskan minyak atsiri pada kulit secara langsung

Sama berbahayanya dengan gatal-gatal, kulit melepuh, infeksi pada kulit sampai alergi serius merupakan sejumlah efek samping ketika mengoleskan minyak atsiri secara langsung pada kulit. Minyak atsiri kayu manis dan serai sering menjadi penyebab utama masalah kulit ini. Alternatif penggunaan minyak atsiri adalah menghirup atau menggunakan dalam bentuk lotion.

Baca Juga : CAD Adalah : Gejala dan Penyebab Penyakit CAD

3. Jangan menyamakan minyak atsiri dengan minyak sintesis

Dikutip dari Apartement Therapy, seorang ahli kesehatan dari Maple Hostilistic, Caleb Backe menjelaskan adanya perbedaan khasiat yang sangat signifikan antara minyak atsiri dan minyak sintesis. Minyak atsiri berasal dari pemurnian dan ekstraksi tanaman, buah-buahan dan bahan-bahan alami lainnya, sementara minyak sintetis mengandung lebih banyak senyawa kimia dan tidak memiliki manfaat alami.

Namun, Organisasi Standar Internasional juga menemukan bahwa kandungan minyak atsiri tidak persis sesuai dengan sumber alami. Ini disebabkan oleh perubahan cuaca, teknik pemrosesan, dan masa penyimpanan.

4. Jauhkan minyak atsiri dari ibu hamil dan binatang peliharaan

National Association for Holistic Aromatherapy menganjurkan para ibu hamil untuk menghindari penggunaan minyak atsiri yang mengandung sage, tarragon, rosemary, lavender dan wintergreen. Kandungan minyak atsiri bisa lolos dan masuk ke dalam rahim sehingga berdampak langsung pada bayi. Jika Anda mengonsumsi minyak esensial jenis ini sebagai minuman, bahkan dapat menyebabkan keguguran.

Penggunaan minyak esensial juga sangat berbahaya bagi hewan peliharaan. Mengandalkan pernyataan Badan Kesejahteraan Hewan di Lifehacker.com, paparan minyak esensial dapat meracuni dan mengganggu sistem koordinasi tubuh hewan peliharaan.

5. Jangan mengonsumsi minyak atsiri secara langsung

Gejala keracunan juga bisa kamu alami jika menelan minyak atsiri secara langsung. Tubuh bereaksi dan menyebabkan mual, pusing, dan sakit perut. Bahkan jika Anda mengkonsumsi produk olahan dari minyak atsiri, seperti meminum teh dengan tetesan minyak atsiri, pastikan dosisnya tidak berlebih.

Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa minyak atsiri dapat memiliki efek positif pada kesehatan Anda, tetapi Anda harus berhati-hati ketika memilih merek untuk produk minyak atsiri. Perhatikan seberapa tinggi tingkat kemurniannya, karena modifikasi elemen kimia dapat menghasilkan minyak atsiri. Jangan mendapatkan informasi sembarangan tentang minyak esensial ya.

Cara Kerja Minyak Atsiri

Minyak atsiri paling banyak digunakan dalam praktik aromaterapi. Minyak ini dihirup melalui hidung atau mulut, atau digosokkan ke kulit. Terkadang minyak atsiri dapat tertelan, meskipun pendekatan ini tidak selalu aman dan tidak dianjurkan.
Zat kimia dalam minyak atsiri dapat berinteraksi dengan tubuh dengan berbagai cara.

Ketika diterapkan pada kulit, senyawa kimia dalam minyak esensial diserap.
Diperkirakan bahwa metode tertentu dapat meningkatkan penyerapan, seperti: Sebagai aplikasi panas atau diterapkan ke area tubuh tertentu.

Baca Juga : Meiosis Adalah : Tujuan, Ciri dan Tahap Pembelahan Meiosis

Menghirup aroma minyak atsiri dapat merangsang area sistem limbik, yang merupakan bagian dari otak yang berperan dalam emosi, perilaku, indera penciuman, dan memori jangka panjang.

Menariknya, sistem limbik sangat terlibat dalam membentuk memori. Ini menjelaskan mengapa bau tertentu dapat memicu ingatan atau emosi.
Sistem limbik juga berperan dalam mengendalikan beberapa fungsi fisiologis bawah sadar seperti pernapasan, detak jantung, dan tekanan darah.

Manfaat Minyak Atsiri

Minyak atsiri dianggap efektif dalam mengobati berbagai masalah kesehatan. Berikut adalah beberapa masalah kesehatan umum yang bisa diatasi dengan minyak esensial dan aromaterapi:

1. Mengurangi Stres, Kecemasan dan Depresi

Diperkirakan 43% orang yang mengalami stres dan kecemasan menggunakan bentuk terapi alternatif untuk meredakan kondisi mereka.

Sehubungan dengan aromaterapi, studi pendahuluan telah menunjukkan hasil yang cukup positif. Aroma beberapa minyak esensial bertindak sebagai terapi pelengkap terhadap kecemasan dan stres. Penggunaan minyak esensial selama pijatan juga dapat membantu mengurangi stres.

2. Mengurangi Sakit Kepala dan Migrain

Pada tahun 90-an, dua penelitian kecil menemukan bahwa mengoleskan campuran minyak peppermint dan etanol ke dahi dan pelipis bisa meredakan sakit kepala.

Studi terbaru juga menemukan efek positif pada sakit kepala ketika mengoleskan peppermint dan minyak lavender ke kulit. Dengan mengoleskan campuran minyak chamomile dan wijen ke pelipis, sakit kepala dan migrain juga dapat diobati secara efektif.

Baca Juga : Xenophobia Adalah : Gejala, Cara Mengatasi dan Dampak Xenophobia

3. Mengurangi Tidur dan Insomnia

Aroma minyak lavender telah terbukti meningkatkan kualitas tidur wanita setelah melahirkan, serta pasien dengan penyakit jantung. Sebuah tinjauan dari 15 studi tentang minyak esensial dan tidur menunjukkan bahwa menghirup aroma minyak esensial (terutama lavender) memiliki efek positif pada kualitas tidur.

4. Mengurangi Peradangan

Minyak atsiri dapat membantu melawan peradangan. Beberapa studi menunjukkan minyak atsiri memiliki efek anti-inflamasi. Studi pada tikus menunjukkan bahwa penggunaan kombinasi minyak thyme dan oregano berkontribusi pada memicu remisi kolitis. Dua penelitian pada tikus yang menggunakan minyak jintan dan minyak rosemary memberikan hasil yang serupa.

5. Antibiotik dan Antimikroba

Kemunculan bakteri yang resisten pada antibiotik telah memicu minat untuk mencari senyawa lain yang dapat melawan infeksi bakteri. Minyak atsiri seperti peppermint dan pohon teh telah banyak dipelajari untuk efek antimikroba.

Sekian artikel tentang minyak atsiri ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Related posts: