Montessori Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Montessori merupakan suatu metode pendidikan untuk anak-anak berdasarkan teori perkembangan anak oleh Dr. Berbasis Maria Montessori. Maria Montessori adalah seorang pendidik Italia antara akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Secara umum, metode Montessori terutama diterapkan untuk anak-anak TK dan sekolah dasar, meskipun ada juga permintaan untuk pendidikan menengah.

Montessori adalah metode pendidikan yang dikembangkan oleh Dr. Maria Montessori . Dia menyelesaikan studi medisnya pada tahun 1869 dan menjadi salah satu dokter pertama di Italia.

Montessori-Adalah
Montessori Adalah

Pekerjaannya sebagai dokter mempertemukan ia dengan anak-anak, sejak itulah Dr. Montessori mulai tertarik dengan dunia pendidikan dan mengembangkan metode ini sebagai hasil dari penelitiannya terhadap perkembangan intelektual anak yang mengalami keterbelakangan mental.

Ciri-ciri Sekolah Montessori

  1. Penekanan pada kemandirian, kebebasan dengan batasan tertentu dan rasa hormat terhadap perkembangan anak-anak sebagai individu yang unik.
  2. Mencampur anak usia 2 ½ hingga 6 tahun di dalam kelas karena anak kecil belajar dari anak yang lebih besar.
  3. Siswa dapat memilih kegiatan mereka sendiri yang dirancang untuk kelompok umur mereka.
  4. Guru tidak memberikan instruksi, tetapi menjelaskan sesuatu ketika diminta untuk melakukannya oleh anak.
  5. Menyediakan keteraturan, yaitu belajar dan istirahat pada waktu yang sudah tetap. Anak-anak diajarkan untuk menjaga lingkungan yang bersih dan suasana kerja sama dengan teman-teman mereka.
  6. Sediakan bahan belajar atau materi yang dibutuhkan anak-anak di setiap tahap perkembangan mereka.
  7. Lingkungan belajar yang memfasilitasi gerakan fisik yang dibutuhkan anak. Misalnya, bahan pelajaran diletakkan di rak, mulai dari yang paling bawah sampai atas.

Metode Montessori

Sekolah Montessori sendiri merupakan sekolah yang menggunakan metode yang dibuat oleh seorang dokter sekaligus ahli pendidikan asal Italia bernama Maria Montessori (1870-1952). Dua tahun setelah lulus dari sekolah kedokteran pada tahun 1896 dengan gelar dalam neuropatologi, Maria Montessori bekerja sebagai asisten psikiater di Klinik Psikiatri Universitas Roma. Menurut Unesco (pdf), Montessori bertanggung jawab atas perawatan anak-anak penyandang cacat.

Beberapa tahun kemudian, menurut situs web, Montessori menjadi bagian dari lembaga pelatihan untuk guru anak-anak cacat, Scuola Magistrale Ortofrenica. Dari sana, ia mulai meneliti dan mengembangkan metode dan sistem pengasuhan yang ideal untuk anak-anak ini.

Pada tahun 1907, Montessori akhirnya berhasil membangun sekolah pertamanya, Casa dei Bambini, di mana sistem Montessori diterapkan.

Montessori adalah metode pembelajaran yang didasarkan pada kegiatan kesadaran diri, pembelajaran langsung, dan permainan kolaboratif. Selain itu, anak-anak didorong untuk membuat pilihan kreatif saat mereka belajar, sementara guru menawarkan kegiatan yang sesuai untuk memandu proses.

Menurut Lesley Britton, Maria Montessori dalam bukunya Montessori Play and Learn (2017) memiliki ide tentang bagaimana menangani dan belajar dari hasil pengamatannya pada anak-anak di berbagai tahap perkembangan. Juga pengamatan anak-anak dari budaya yang berbeda.

Dia mengidentifikasi apa yang dilihatnya, karakteristik universal pada anak-anak, terlepas dari keluarga dan lingkungan tempat mereka dilahirkan atau bagaimana mereka tumbuh. Menurut pengamatannya, semua anak memiliki pikiran yang mudah menyerap informasi, semua anak ingin belajar, semua anak belajar dengan bermain atau melakukan sesuatu, semua anak melewati tahap perkembangan yang berbeda dan semua anak ingin mandiri.

Inilah sebabnya mengapa sekolah yang menggunakan metode Montessori lebih bebas bagi anak-anak untuk menjelajahi diri mereka sendiri. Guru hanya bertindak sebagai panduan. Selain itu, di sekolah yang menggunakan metode Montessori, kelas tidak dibagi berdasarkan usia, tetapi semua usia dicampur dalam satu kelas. Anak-anak yang lebih kecil dapat belajar dan berinteraksi dengan anak-anak yang lebih besar, sementara anak-anak yang lebih besar dapat mengembangkan kemampuan mereka untuk mengajar anak-anak yang mendasari pengetahuan mereka.

Karena semua anak belajar sesuatu dengan bermain atau melakukan, alat peraga sangat penting dengan metode ini. Misalnya, mainan pakaian dengan kartu daun, yang dengannya anak-anak harus mengetahui bentuk daun dan meningkatkan kekuatan pengamatan dan pengetahuan tentang alam.

Sejak awal kelahirannya pada permulaan abad ke-19, seperti ditulis situs Omni Montessori, metode Montessori diperkirakan diaplikasikan di 5.000 sekolah Montessori di Amerika Serikat, dan di lebih dari 20.000 di 110 Negara di Dunia.

Biaya Sekolah Montessori

Sekolah berlabel “Montessori” saat ini memang lebih mahal jika dibandingkan dengan sekolah biasa.Untuk mengirim anak-anak Anda ke sekolah dengan label Montessori dapat menelan biaya puluhan juta dolar setahun.

Menurut Fauziah, sekolah Montessori “memiliki harga” karena memerlukan alat bantu pengajaran khusus. “Yang termurah dapat menelan biaya hingga 250.000 rupiah. Sementara itu, anak-anak dapat menggunakan metode ini untuk mengajar hingga ratusan alat bantu pengajaran Montessori,” katanya.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa sekolah menggunakan metode Montessori hanya dapat dibuat sederhana dengan filosofi mereka. Saat ini ada banyak sekolah yang menggunakan filosofi pendidikan Maria Montessori. Sekolah alam misalnya. Metode Montessori sangat dekat dengan alam, dan itulah yang menjadi alasan mengapa kebanyakan sekolah Montessori menggunakan ornamen dominan berwarna cokelat dan hijau.

Prinsip Montessori

Berikut lima prinsip utamanya yang perlu kita ketahui.

1. Menekankan Proses Belajar Eksperiensial

Anak-anak yang mempelajari metode Montessori belajar dengan materi yang dikembangkan secara khusus. Seperti halnya belajar matematika, mereka tidak hanya menyimpan angka, mereka juga menghitung materi yang dibuat dan menambahkannya secara langsung. Maria Montessori mencatat bahwa anak-anak perlu bergerak dan belajar dari pengalaman langsung, tidak hanya mendengarkan guru atau orang tua mengajarnya di rumah.

2. Peran Guru Membantu Menyediakan Alat Untuk Belajar

Sekolah Montessori menekankan peran guru sebagai panduan. Tugas guru adalah mengamati anak dan memperkenalkan materi pembelajaran pada waktu yang tepat. Bukan sekadar pelajaran atau penjelasan teori belaka tanpa praktik langsung. Di rumah, orang tua yang mencoba menerapkan metode pengasuhan Montessori kepada anak-anak perlu bekerja keras untuk menguji berbagai jenis bahan ajar untuk memperkenalkan materi tersebut.

3. Lingkungan Belajar Perlu Didesain Khusus

Tempat belajar atau lingkungan belajar untuk anak-anak harus dirancang dan dipersiapkan secara khusus. Dalam arti tertentu, tempat belajar harus dirancang sehingga anak-anak dapat menjelajahi banyak hal dan belajar secara mandiri. Bagaimana memilih rak rendah dan berbagai alat peraga yang ditempatkan di area tertentu untuk memudahkan pembersihan bagi anak-anak. Secara umum, lingkungan belajar yang efektif adalah minimalis dengan warna-warna lembut untuk membantu anak fokus.

4. Anak Dibimbing Belajar Langsung one-on-one Lesson

Jika kelas Montessori mencakup 25 anak yang berbeda, masing-masing dari mereka harus memiliki tingkat akademik yang berbeda. Guru memberikan pelajaran berdasarkan tingkat dan kebutuhan akademik setiap anak. Metode pengajaran individual disediakan untuk mendukung kebutuhan belajar anak-anak. Jika kita menggunakan metode Montessori pada anak-anak di rumah, kita sebagai orang tua harus berkonsentrasi dan memperhatikan anak dalam proses pembelajaran.

5. Penekanan Pada Peace Education

Peace education dapat diartikan sebagai model pendidikan yang membantu anak untuk memiliki kemampuan mengatasi konflik dan masalahnya sendiri tanpa kekerasan dan dengan cara yang kreatif. Dalam proses pembelajaran, perlu untuk mengajarkan topik saling menghormati, saling menghormati dan saling mencintai. Maria Montessori hidup di dunia yang penuh dengan perang dan konflik global. Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa dia dengan tegas menekankan pendidikan yang mengaitkan nilai-nilai perdamaian dalam metodenya.

Orang tua dapat mengadaptasi metode Montessori untuk mengajar anak-anak di rumah. Tentu saja, Anda harus menginvestasikan waktu dan energi khusus untuk memastikan pendidikan terbaik di rumah tanpa anak merasa terbebani atau tertekan.

Sekian artikel tentang montessori ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>