Morfin Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Morfin adalah obat yang digunakan untuk mengatasi rasa sakit dengan intensitas sedang hingga parah, seperti nyeri pada kanker atau serangan jantung. Untuk mengatasi rasa sakit, morfin dapat diambil sebagai obat tunggal atau dalam kombinasi dengan penghilang rasa sakit lainnya.

Saat mengobati rasa sakit, morfin memblokir sinyal saraf otak, sehingga tubuh tidak merasakan sakit. Terlepas dari sejumlah manfaatnya, morfin dapat membuat ketagihan dan menyebabkan overdosis yang dapat mengancam jiwa.

Morfin-Adalah
Morfin Adalah

Untuk mencegah hal ini, penggunaan morfin harus mengikuti rekomendasi dokter dan dipantau dengan cermat oleh dokter.

Bentuk Morfin

Morfin adalah bahan aktif pada semua obat yang ditemukan dalam berbagai bentuk, termasuk tablet, tablet lepas lambat atau kapsul, larutan oral, atau larutan yang dapat disuntikkan.

Morfin rilis lambat biasanya digunakan untuk rasa sakit yang tidak boleh hilang untuk jangka waktu tertentu. Morfin rilis lambat harus ditelan utuh. Jangan mengunyah, membagi, atau memecah morfin yang terbentuk perlahan. Moral dubur tersedia sebagai supositoria yang biasanya dimasukkan melalui dubur setiap 4 jam.

Cara Penggunaan Morfin

Minum obat ini melalui mulut sesuai yang diarahkan oleh dokter. Anda bisa minum obat ini sebelum atau sesudah makan. Jika Anda merasa sakit, minumlah obat ini dengan makanan. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda tentang cara lain untuk mengurangi mual (Berbaring selama 1-2 jam dan jangan menggerakkan kepala Anda sebanyak mungkin).

Jika Anda menggunakan versi cair obat ini, baca instruksi obat Anda sebelum mulai menggunakan morfin cair dan setiap kali Anda mengisinya.

Perawatan ini dicampur oleh apoteker. Kocok botol selama 10 detik untuk setiap dosis. Pastikan untuk mengukur dosis menggunakan sendok obat yang tersedia. Jangan menggunakan sendok Anda karena Anda mungkin menerima dosis yang salah. Tanyakan apoteker atau dokter Anda jika Anda tidak yakin bagaimana menentukan dosisnya.

Dosis tergantung pada kondisi kesehatan dan respons terhadap pengobatan. Jangan menambah dosis, jangan minum obat ini secara teratur atau untuk waktu yang lama. Hentikan perawatan saat waktunya tiba.

Penghilang rasa sakit bekerja dengan baik bila digunakan sejak nyeri pertama. Jika Anda menunggu rasa sakitnya semakin parah, perawatan ini mungkin tidak berfungsi dengan baik.

Jika Anda memiliki rasa sakit yang tidak kunjung sembuh (Karena kanker), dokter Anda mungkin memberi tahu Anda untuk minum obat jangka panjang. Dalam kasus seperti itu, obat ini hanya digunakan ketika dibutuhkan, ketika tiba-tiba rasa sakit. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penggunaan Morphine yang aman dengan obat-obatan lain.

Perawatan ini dapat menyebabkan reaksi penarikan, terutama jika obat telah digunakan untuk waktu yang lama. Jika Anda tiba-tiba menghentikan perawatan ini, gejala penarikan seperti gelisah, mata berair, pilek, mual, berkeringat dan nyeri otot dapat terjadi dalam beberapa kasus. Untuk menghindari kecelakaan ini, dokter perlahan dapat mengurangi dosis obat.

Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda untuk penjelasan lebih lanjut dan segera laporkan jika Anda mengalami gejala-gejala ini. Jika perawatan ini digunakan untuk jangka waktu yang lama, kinerjanya tidak akan efektif dari waktu ke waktu. Bicaralah dengan dokter Anda jika perawatan ini berhenti bekerja.

Seiring dengan manfaatnya, obat ini juga dapat memiliki efek adiktif. Risiko ini dapat meningkat jika Anda pernah menggunakan alkohol dan penyalahgunaan narkoba di masa lalu. Bicaralah dengan dokter Anda jika rasa sakit tidak hilang atau jika semakin buruk.

Efek Samping Morfin

Cari pertolongan medis segera jika Anda mengalami salah satu dari tanda-tanda reaksi alergi berikut ini: gatal-gatal, kesulitan bernapas, pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Hubungi dokter Anda jika Anda mengalami efek samping yang serius seperti berikut:

  1. Kesulitan bernapas dan detak jantung lambat
  2. Kekakuan otot atau kram
  3. Kulit basah
  4. Kebiasaan bingung dan abnormal
  5. Kelemahan, pingsan
  6. Sulit menelan
  7. Sulit buang air kecil
  8. Kulit pucat, napas pendek, detak jantung cepat, sulit berkonsentrasi
  9. Memar, pendarahan yang tidak biasa, bintik-bintik ungu atau kulit memerah
  10. Penurunan berat badan
  11. Diare
  12. Mual, muntah, sakit perut, kehilangan nafsu makan
  13. Demam, kemerahan, kesemutan
  14. Sakit kepala, pusing, rotasi kepala
  15. Sulit untuk mengingat
  16. Gangguan tidur, mimpi buruk

Tidak semua orang mengalami efek samping ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda khawatir tentang efek samping, bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda.

Indikasi Penggunaan Morfin

Morfin termasuk dalam kelas obat yang disebut opioid. Opioid adalah obat sintetis yang mengubah cara otak memproses rasa sakit dan sebagai efek samping, memengaruhi bagian otak yang mengendalikan emosi. Inilah sebabnya mengapa orang yang menggunakan morfin merasa euforia atau sangat percaya diri. Penggunaan utama morfin adalah untuk mengurangi rasa sakit sedang hingga berat.

Pasien yang ditangani dengan morfin akan didiagnosa baik dengan rasa nyeri akut atau kronis. Rasa nyeri akut adalah rasa sakit yang muncul tiba-tiba dan sangat serius dan mengejutkan. Ini termasuk semua yang disebabkan oleh serangan tulang yang parah di saluran udara. Nyeri kronis adalah sindrom lama atau kondisi kesehatan seperti osteoporosis atau asma. Penyakit kronis dapat menyebabkan nyeri akut dan sebaliknya. Namun dalam kedua kasus, morfin digunakan untuk mengobati rasa sakit yang ekstrem.

Dosis Morfin

Pada fase awal, dosis morfin yang diberikan biasanya dalam kisaran 5 hingga 20 mg setiap empat jam. Dosis dapat ditingkatkan menjadi 5-20 mg dua kali sehari jika kondisinya memburuk. Untuk morfin dengan obat suntik, dosis diberikan oleh dokter ke rumah sakit berdasarkan kondisi pasien.

Manfaat Morfin

Anda kini telah mengetahui Morfin obat apa. Anda juga harus tahu apa fungsi dan manfaat dari obat ini. Fungsi obat morfin adalah untuk meringankan atau menangani rasa sakit kronis yang bertahan lama. Obat ini bekerja pada saraf dan otak sehingga tubuh tidak merasakan sakit atau bahwa rasa sakit dapat dikurangi secara signifikan. Kelebihan morfin adalah perawatan dan kontrol pasien kanker, analgesik, pasca-operator, anestesi, kronis dan asma.

Perlu Anda ketahui, walaupun obat ini memiliki keuntungan besar, tetapi obat jenis ini bisa membuat ketagihan ketika digunakan dalam dosis tinggi untuk jangka waktu yang lama.

Jika Anda sering mengonsumsi obat-obatan ini dalam dosis cukup tinggi, Anda akan kesulitan menghentikan penggunaan narkoba. Pemberian obat hanya bisa dihentikan secara bertahap dan di bawah pengawasan dokter. Jadi jangan minum morfin tanpa pengawasan medis.

Penggunaan obat opioid yang satu ini juga tidak dapat Anda peroleh sembarangan. Obat morfin tidak dijual-belikan secara bebas. Anda hanya bisa mendapatkan obat tersebut dari resep dokter.

Juga harus dicatat bahwa penggunaan opioid ini tidak diperbolehkan bagi mereka yang berencana hamil atau menyusui. Bahkan jika Anda memiliki penyakit yang kambuh dan dipaksa untuk mengkonsumsi obat, akan lebih baik untuk berkonsultasi dengan dokter Anda terlebih dahulu.

Sekian artikel tentang Morfin ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>