Narkolepsi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Narkolepsi adalah gangguan tidur kronis yang ditandai dengan rasa kantuk di siang hari dan serangan tidur yang tiba-tiba. Orang-orang dengan narkolepsi mengalami kesulitan untuk tetap terjaga untuk waktu yang lama terlepas dari keadaan. Narkolepsi dapat menyebabkan masalah serius dalam kehidupan sehari-hari Anda.

Narkolepsi adalah gangguan sistem saraf di mana pasien dapat tertidur kapan saja dan di mana saja. Keinginan untuk tidur ini juga dapat terjadi meskipun penderita telah tidur dengan cukup. Orang yang terkena narkolepsi menjadi sangat mengantuk di siang hari. Pasien akan merasa nyaman setelah 10-15 menit tidur, tetapi situasinya akan hilang dengan cepat menghilang dan mereka akan tertidur kembali.

Dalam kondisi normal, orang akan tidur dalam fase gerakan mata cepat setelah sekitar 90 menit tidur. Pada orang dengan penyakit ini, hanya dibutuhkan sekitar 15 menit untuk memasuki fase tidur.

Narkolepsi-Adalah
Narkolepsi Adalah

Serangan tidur mendadak ini dapat terjadi saat mengemudi, bekerja, atau berbicara. Sayangnya, penyakit ini kronis atau berkepanjangan sehingga tidak dapat diobati sepenuhnya. Namun, jika Anda bertindak hati-hati dan mempertahankan gaya hidup sehat, Anda dapat mengendalikan situasi ini.

Terdapat 3 jenis serangan tidur, yaitu narkolepsi dengan katapleksi, tanpa katapleksi, dan narkolepsi sekunder.

Penyebab Narkolepsi

Narkolepsi adalah penyakit yang belum diketahui hingga saat ini. Namun, diperkirakan berbagai kondisi kesehatan terkait dengan munculnya penyakit ini.

Gangguan tidur dengan cataplexy (tipe 1) sering dikaitkan dengan tingkat rendah zat kimia otak yang disebut hypocretin (orexin). Hipokretin diproduksi oleh neuron di hipotalamus, bagian otak yang mengatur program tidur, nafsu makan dan suhu tubuh.

Hipokretin memainkan peran penting dalam mengatur waktu tidur manusia. Hipokretin juga bertindak sebagai neurotransmitter, senyawa yang mentransmisikan sinyal dari satu sel saraf ke yang lain. Para ahli percaya bahwa pengurangan iproketine dapat mempengaruhi terjadinya gangguan ini. Beberapa pasien narkolepsi mengalami penurunan kadar hypocretin 80-90 persen.

Tidak diketahui secara pasti mengapa kadar hipokretin menurun. Namun, menurut Organisasi Nasional Gangguan Langka, kemungkinan kondisi ini terkait dengan adanya mutasi genetik dalam tubuh.

Beberapa pasien dengan penyakit ini mengalami perubahan pada gen reseptor sel T. Sel T berperan dalam sistem kekebalan tubuh manusia. Ini berarti bahwa penurunan produksi hypocretin dapat menjadi hasil dari reaksi autoimun.

Selain itu, narkolepsi juga terkait dengan riwayat keluarga yang diwariskan, para ilmuwan telah menemukan beberapa gen yang terlibat dalam pewarisan penyakit ini kepada generasi berikutnya.

Faktor Risiko Terkena Narkolepsi

Narkolepsi adalah penyakit yang dapat menyerang hampir semua orang, tanpa memandang usia dan ras pasien. Namun, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini.

Penting bagi Anda untuk mengetahui bahwa satu atau lebih faktor risiko tidak berarti Anda pasti menderita penyakit atau kondisi kesehatan. Dalam beberapa kasus, seseorang dapat menderita penyakit atau kondisi kesehatan tertentu tanpa faktor risiko.

Berikut adalah faktor-faktor risiko yang dapat memicu seseorang terkena narkolepsi:

1. Usia

Penyakit ini cukup umum pada pasien remaja. Namun, usia rata-rata pasien yang didiagnosis dengan penyakit ini adalah 20-40 tahun.

2. Jenis Kelamin

Meskipun penyebabnya belum diketahui, penyakit ini lebih sering terjadi pada pasien pria daripada pada wanita.

3. Pernah Mengalami Cedera Pada Otak

Jika Anda mengalami kecelakaan yang menyebabkan cedera otak atau trauma, kondisi ini dapat memengaruhi produksi hypocretin di otak. Ini menempatkan Anda pada risiko tinggi menderita penyakit ini.

Selain cedera otak akibat kecelakaan, gangguan otak lainnya seperti tumor otak (intrakranial), pengerasan pembuluh darah otak (arteriosclerosis), psikosis, depresi dan hipotiroidisme dapat meningkatkan kemungkinan keluhan atau kantuk.

4. Memiliki Kelainan Pada Sistem Saraf

Jika Anda memiliki penyakit yang berkaitan dengan gangguan sistem saraf, risiko menderita penyakit ini jauh lebih tinggi.

5. Kondisi Turunan

Jika anggota keluarga Anda menderita penyakit ini, kemungkinan penyakit tersebut dapat menyebar ke anggota keluarga lainnya. Ini berarti bahwa risiko terkena penyakit ini dapat meningkat.

Kurangnya faktor risiko tidak berarti bahwa infeksi dengan penyakit ini tidak mungkin terjadi. Ciri-ciri ini hanya untuk referensi. Kami menyarankan Anda menghubungi spesialis untuk informasi lebih lanjut.

Diagnosis Narkolepsi

Narkolepsi adalah kondisi yang dapat berakar dari berbagai masalah kesehatan.Jika gejala di atas muncul, segera konsultasikan ke dokter untuk menentukan penyebabnya.

Kondisi ini sering salah didiagnosis pada awal kemunculannya. Kadang-kadang gejala penyakit ini disalahartikan sebagai kondisi mental, sleep apnea, atau kondisi lainnya.

Untuk mendiagnosis penyakit ini secara akurat, dokter akan memeriksa kesehatan Anda secara menyeluruh dan menanyakan kebiasaan tidur Anda, pemeriksaan fisik, gejala yang Anda rasakan dan lamanya gejalanya.

Terdapat juga cara lain untuk membuat diagnosis yang tepat, yaitu:

1. Tes Darah

Tes ini dilakukan untuk mengetahui apakah ada penyakit lain yang memengaruhi siklus tidur Anda.

2. Tes Genetik

Dokter Anda dapat menggunakan tes genetik untuk mengetahui apakah penyakit ini disebabkan oleh mutasi genetik atau faktor keturunan pada anggota keluarga Anda.

3. Polisomnogram (PSG)

Polysomnogram atau PSG adalah tes satu malam yang digunakan untuk mendeteksi penyimpangan dalam siklus tidur pasien.

PSG dapat mengindikasikan gangguan tidur yang umum pada orang dengan kondisi ini. Selain itu, tes PSG dapat membedakan gejala yang ada pada penyakit lain.

4. Multiple sleep latency test (MSLT)

Tes MLST dilakukan pada siang hari untuk menentukan kecenderungan pasien untuk tertidur dan lamanya waktu fase tidur dimasukkan pada siang hari.

Dalam tes ini, pasien akan diminta tidur siang dalam waktu singkat sebanyak 5 kali, dengan jeda waktu 2 jam. Penderita penyakit ini biasanya dapat tidur dengan cepat di antara jeda-jeda tersebut.

Gejala Narkolepsi

  1. Rasa kantuk berlebihan saat siang hari: Orang yang menderita narkolepsi biasanya mengalami kesulitan untuk bangun dan terus berkonsentrasi di siang hari, saat seseorang biasanya sedang beraktivitas.
  2. Sleep attacks: jatuh tertidur tiba-tiba tanpa ada peringatan atau tanda-tanda sebelumnya. Orang dengan narkolepsi dapat tertidur di tempat kerja atau bahkan saat mengemudi dan tidak ingat apa yang terjadi ketika mereka bangun.
  3. Katapleksi: adalah kondisi di mana seseorang kehilangan kendali atas kekuatan otot mereka yang mengarah pada kelemahan. Cataplexy tidak hanya jatuh secara tiba-tiba, tetapi juga membuat Anda sulit berbicara dengan seseorang. Cataplexy tidak dapat dikendalikan dan biasanya dipicu oleh emosi, baik emosi positif (tertawa atau terlalu bersemangat) dan emosi negatif (takut, marah, terkejut). Situasi ini dapat berlangsung dari beberapa detik hingga beberapa menit. Tidak semua penderita narkolepsi menderita katapleks. Beberapa menderita katapleks hanya sekali atau dua kali setahun, sementara yang lain menderita katapleks setiap hari.
  4. Sleep paralysis: atau sering dikenal dengan sebutan “ketindihan”. Keadaan ini menyebabkan seseorang merasa lumpuh saat tidur atau bangun. Kehilangan mobilitas dan bicara adalah contoh dari kelumpuhan tidur. Kejadian ini dapat berlangsung dari beberapa detik hingga beberapa menit. Ketindihan biasanya terjadi ketika seseorang memasuki fase REM (Rapid Eye Movement) ketika tidur. Pada tahap ini mimpi biasanya terjadi sehingga kelumpuhan sementara rupanya mencegah kita bergerak karena mimpi.
  5. Halusinasi: Ini adalah halusinasi hypnagogic (terjadi ketika kita tidur) dan halusinasi hypnopompic (terjadi ketika kita sadar). Halusinasi ini dapat terjadi ketika Anda setengah sadar.
  6. Ciri lain yang menjadi karakteristik narkolepsi yaitu gangguan tidur, seperti sleep apnea (suatu kondisi di mana pernapasan tiba-tiba berhenti selama tidur), sindrom kaki gelisah dan insomnia. Mereka yang mengalami narkolepsi juga dapat bergerak sambil tidur dan bermimpi, misalnya menendang, memukul, menjerit.

Pengobatan Narkolepsi

Tidak ada obat untuk narkolepsi. Tujuan dari perawatan ini hanya untuk mengendalikan gejala sehingga aktivitas pasien tidak terganggu. Pada narkolepsi ringan, perawatan dapat dilakukan dengan mengubah kebiasaan tidur.

Namun, jika gejala yang muncul cukup parah, maka penderita perlu diberikan obat-obatan. Saat minum obat, faktor-faktor lain dipertimbangkan selain keparahan, seperti usia, riwayat, kesehatan umum, kemungkinan efek samping dan pilihan pasien.

Beberapa jenis obat yang digunakan untuk meredakan narkolepsi meliputi:

  1. Stimulan, obat untuk merangsang sistem saraf pusat yang membantu pasien tetap terjaga di siang hari. Dokter Anda akan memberi Anda stimulan methylphenidate.
  2. Antidepresan trisiklik. Antidepresan seperti amitriptyline meringankan gejala cataplexy atau kehilangan kontrol otot.
  3. Anti depresan jenis selective serotonin reuptake inhibitors (SSRIs) atau serotonin and norepinephrine reuptake inhibitor (SNRIs). Obat ini berfungsi untuk menekan waktu tidur, meredakan gejala cataplexy, halusinasi dan ketindihan saat tidur.

Pencegahan Narkolepsi

Narkolepsi tidak dapat dicegah, tetapi perawatan rutin dapat membantu mengurangi jumlah serangan tidur yang dapat terjadi. Selain itu, orang yang menderita narkolepsi dapat mengambil berbagai langkah untuk mengurangi gejala yang mungkin terjadi yaitu:

  1. Berolahraga secara teratur.
  2. Hindari konsumsi makanan dengan porsi berat sebelum aktivitas yang penting.
  3. Cobalah untuk bangun pagi dan tidur pada waktu yang sama setiap hari.
  4. Tidur siang selama 10-15 menit setelah makan siang.
  5. Hindari nikotin dan alkohol karena ini dapat memperburuk gejalanya.
  6. Lakukan hal-hal yang dapat menenangkan pikiran Anda sebelum tidur, seperti membaca atau mandi air panas.
  7. Buat suasana dan suhu kamar senyaman mungkin.

Komplikasi Narkolepsi

Narkolepsi dapat menyebabkan komplikasi yang mempengaruhi mental dan fisik. Kemungkinan komplikasi nya adalah:

  1. Obesitas yang disebabkan oleh kebiasaan makan yang berlebihan atau kurang olahraga akibat sering tidur.
  2. Penilaian negatif dari lingkungan sosial. Pasien dapat dianggap malas karena mereka sering tertidur.
  3. Cedera fisik. Risiko cedera tubuh dapat terjadi jika serangan tidur terjadi pada waktu yang tidak tepat, misalnya saat mengemudi atau memasak.
  4. Gangguan konsentrasi dan daya ingat. Berkurangnya konsentrasi dan daya ingat membuat pekerjaan di sekolah atau di kantor menjadi lebih sulit.

Komplikasi dari narkolepsi dapat dihindari dengan berolahraga secara teratur untuk menghindari obesitas, menghindari mengemudi atau menggunakan peralatan berbahaya untuk menghindari cedera.

Perbedaan Pola Tidur Normal dengan Narkolepsi

Proses normal tertidur dimulai dengan fase yang disebut non-rapid eye movement (NREM) sleep. Selama fase ini, gelombang otak sangat lambat. Sekitar satu jam setelah fase NREM, aktivitas otak berubah dan fase tidur REM dimulai. Sebagian besar mimpi terjadi selama fase REM.

Narkolepsi membuat Anda tiba-tiba masuk ke dalam fase REM sleep tanpa terlebih dahulu mengalami fase NREM sleep, baik di malam hari maupun siang hari. Beberapa ciri narkolepsi yaitu cataplexy, sleep paralysis dan halusinasi, mirip dengan perubahan dalam tidur REM, namun terjadi pada saat terjaga atau mengantuk.

Sekian artikel tentang Narkolepsi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>