Nebula Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Nebula merupakan salah satu dari milyaran objek di ruang angkasa yang cukup menarik untuk diamati serta dipelajari. Kata nebula berasal dari bahasa Latin nebula, yang berarti “cloud”. yang memiliki arti awan, tetapi nebula tidak seperti awan yang terlihat di langit bumi. Lalu apa itu sebenarnya nebula?

Nebula adalah awan antarbintang yang terdiri dari debu, hidrogen, helium, plasma dan gas yang terionisasi lainnya yang diyakini sebagai tempat pembibitan bintang-bintang baru. Awalnya, nebula adalah nama semua objek astronomi yang tampaknya menyebar, termasuk semua galaksi di luar galaksi Bima Sakti. Selama berabad-abad, orang pernah berpikir bahwa galaksi yang jauh adalah nebula.

Nebula-Adalah
Nebula Adalah

Misalnya Galaksi Andromeda. Di masa lalu, galaksi ini pernah disebut Nebula Andromeda. Kita tahu bahwa galaksi Andromeda adalah contoh bentuk galaksi spiral dan itulah sebabnya para ilmuwan kuno mendefinisikan semua galaksi spiral sebagai spiral nebula.

Namun seiring waktu, sifat sebenarnya dari galaksi tersebut berhasil diamati dan dikonfirmasi oleh para astronom Vesto Slipher, Edwin Hubble dan rekannya pada awal abad ke-20, sehingga pada akhirnya mereka memiliki makna yang berbeda antara nebula dan galaksi.

Komposisi Nebula

Berawal dari pemahan konsep mengenai nebula dan galaksi, kini para astronom telah menyadari bahwa luar angkasa tidak benar-benar vakum (kosong) secara keseluruhan. Melainkan terdiri dari partikel gas dan debu, yang secara kolektif disebut sebagai medium antarbintang (ISM) atau medium antarbintang. ISM terdiri dari gas, yaitu sekitar 75% hidrogen dan 25% helium.

Gas antarbintang terutama terdiri dari atom netral (neutron) dan molekul dan partikel bermuatan (plasma) seperti ion, proton, dan elektron. Gas ini sangat tipis dengan kepadatan sekitar 1 atom / cm3. Sebagai perbandingan: atmosfer bumi memiliki kerapatan sekitar 3 × 1013 molekul / cm3.

Ukuran Nebula

Sebagian nebula berukuran sangat besar, bahkan diameternya dapat mencapai ratusan tahun cahaya ( 1 tahun cahaya = 9,46 x 1015 m). Nebula sulit diamati dari bumi dengan mata telanjang. Kabut yang terlihat hanya dapat diamati dengan jelas dari lensa kamera yang lebih peka cahaya. Ini karena jarak nebula dari bumi sangat jauh dan cahayanya agak lemah.

Sebagai contoh nebula Orion. Nebula ini merupakan nebula paling terang di malam hari dengan diameter sudut dua kali lebih besar daripada diameter sudut Bulan purnama. Pada kenyataannya, nebula Orion belum terlihat jelas di langit malam, terutama di bawah kondisi langit yang telah tercemar oleh polusi udara dan polusi cahaya.

Saat mengamati dengan teropong, kabut tampak lebih tebal daripada ruang di sekitarnya. Faktanya adalah misalnya nebula seukuran bumi hanya memiliki massa total beberapa kilogram. Kebanyakan nebula disebabkan oleh fluoresensi (dimendo) bintang panas di inti nebula. Sementara itu, ada nebula lain yang hanya dapat dideteksi dengan fungsi paparan panjang dan filter khusus pada kamera digital.

Ciri-ciri Nebula

Nebula terdiri dari gas (hidrogen dan helium mendominasi) dan debu. Panjangnya mencapai ratusan tahun cahaya. Mereka muncul dari ledakan supernova, yaitu, mereka adalah konsekuensi dari fase terakhir kehidupan bintang-bintang.

Ketika sebuah bintang kehabisan bahan bakar untuk terbakar (gas), intinya mulai runtuh karena beratnya sendiri, menyebabkan pengusiran tiba-tiba dari lapisan luar yang mengembang ke angkasa, menghasilkan beberapa bentuk mengejutkan yang disebut nebula.

Misalnya, nasib matahari adalah menjadi “planet” nebula dan mengakhiri hari-harinya sebagai “kurcaci putih”. Dalam sekitar lima miliar tahun, matahari akan menghabiskan cadangan hidrogennya dan menjadi bintang merah raksasa yang akan mengembang melampaui orbit Bumi.

Ratusan juta tahun kemudian, setengah dari massanya diradiasikan ke ruang angkasa untuk dilihat (dari sistem bintang jauh) sebagai nebula planet besar tempat tata surya pernah ada.

Fitur penting dan menarik lainnya adalah bahwa beberapa nebula dapat menyebabkan sistem bintang dan planet. Bintang-bintang terbuat dari gas dan debu yang ditemukan di beberapa nebula, seperti “Pilar Penciptaan” dan “Nebula Elang”.

Di sana, gas dan debu berkumpul karena efek gravitasi mereka (Kabut melakukan proses penyusutan). Bahan tersebut terfragmentasi menjadi kelompok yang lebih kecil dan masing-masing dapat dipanaskan untuk memicu reaksi nuklir yang menjadi bintang baru.

Sisa materi yang tidak menjadi bintang adalah bagian dari materi yang menciptakan planet atau benda lain di tata surya.

Selain nebula, ada sekelompok bintang tua (yang tertua di alam semesta) yang disebut “gugus bola” yang mengorbit inti galaksi (pusat rotasi galaksi kita).

Kelompok-kelompok ini tertarik satu sama lain oleh gravitasi untuk membentuk area bola. Karena inilah asal mula namanya yang berasal dari bahasa Latin globulus dan berarti “bola”. Oleh karena itu kita dapat menemukan bintang atau kelompok bintang di nebula atau di ruang galaksi yang berbeda.

Proses Pembentukan Nebula

Secara umum, proses pembentukan nebula dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu keruntuhan gravitasi, ledakan supernova dan evolusi bintang. Lalu seperti apa tahapan dari ketiga macam cara tersebut? berikut ini penjelasannya.

1. Keruntuhan Gravitasi

Keruntuhan gravitasi adalah bentuk pembentukan kabut yang paling umum. Kabut terbentuk ketika bagian dari medium antarbintang mengalami keruntuhan gravitasi. Gas ini mengumpulkan dan membentuk daerah dengan kepadatan lebih tinggi di media antarbintang.

Banyak nebula dan bintang muncul dari keruntuhan gravitasi gas dalam medium antarbintang. Ketika bahan atau partikel yang membentuk bintang runtuh di bawah pengaruh gravitasinya sendiri, bintang-bintang besar baru terbentuk di pusat nebula. Radiasi ultraviolet bintang mengionisasi gas di sekitarnya sehingga awan antarbintang dapat dilihat pada panjang gelombang optik.

2. Ledakan Supernova

Meskipun sebagian besar nebula disebabkan oleh keruntuhan gravitasi, nebula lain diciptakan oleh ledakan supernova. Sebuah ledakan supernova adalah ledakan kematian bintang besar berumur pendek. Bahan yang dikeluarkan dari ledakan supernova kemudian diionisasi oleh energi di intinya yang biasanya merupakan bintang neutron.

3. Evolusi Bintang

Proses nebulisasi terakhir adalah evolusi bintang. Nebula yang dibentuk oleh evolusi bintang adalah sejenis planet Nebula. Nebula planet adalah bentuk atau tahap akhir kehidupan bintang bermassa rendah seperti matahari. Bintang-bintang sekitar 8 hingga 10 kali massa matahari berkembang menjadi raksasa merah dan perlahan-lahan kehilangan lapisan luar atmosfernya saat mereka berubah.

Ketika bintang bermassa rendah telah kehilangan cukup bahan, suhu bintang naik dan radiasi ultraviolet dari bintang memancarkan dan mengionisasi awan antarbintang di sekitarnya. Kemudian planetary nebula terbentuk.

Matahari kita akan berusia sekitar 4-5 miliar tahun dan akan menjadi nebula planet dan sifatnya akan menjadi katai putih. Jika itu benar-benar terjadi, kehidupan di bumi sudah berakhir. Mungkin ini disebut akhir atau akhir zaman yang selalu disebutkan dalam kitab suci berbeda agama yang berbeda di dunia.

Jenis-jenis Nebula

Ada beberapa jenis nebula yang terdapat di jagad raya yang telah berhasil diidentifikasi manusia. Berikut ini penulis sajikan beberapa jenis nebula yang paling terkenal lengkap dengan gambar dan nama penemunya.

1. Nebula Mata Kucing (Cat’s eye nebula)

Nebula mata kucing memiliki nama yang berbeda. Ngc 6543 adalah nebula yang terletak di area rasi bintang Draco. Struktur kabut ini adalah salah satu struktur kabut paling kompleks yang pernah dikenal. Kabut mata kucing ditemukan pada 15 Februari 1786 oleh William Herschel.

2. Nebula Kepala Kuda (Horse head nebula)

Nebula Kepala Kuda juga dikenal sebagai Barnard 33, adalah nebula gelap di konstelasi Orion. Jarak ke Bumi adalah sekitar 1.500 tahun cahaya. Kabut ini adalah yang paling mudah diidentifikasi karena bentuk debu dan awan gas yang menyerupai kepala kuda. Nebula Horsehead ditemukan oleh William Fleming pada tahun 1888.

3. Nebula Semut (Ant nebula)

Nebula Semut atau mz 3 (menzel 3) ditemukan pada tahun 1922 oleh Donald Howard Menzel.

4. Nebula Kepiting (Crab nebula)

Nebula kepiting (m1, ncg 1952, taurus a) adalah nebula di area rasi bintang banteng. Jarak ke Bumi adalah sekitar 6.500 tahun cahaya. Pertama kali ditemukan oleh John Bevis.

5. Nebula Elang (Eagle nebula)

Nebula Elang (messier 16 / m16, ngc 6611) adalah nebula yang terletak di area rasi bintang ular dan ditemukan oleh Jean-Philippe De Cheseaux pada tahun 1745-1746. Jarak ke Bumi adalah sekitar 7000 tahun cahaya.

6. Nebula Laba-laba (Spider Nebula)

Nebula laba-laba juga dikenal sebagai “30 doradus” atau “ngc 2070”. Awalnya bintang, ditemukan pada 1751 oleh Nicolas Louis De Lacaille yang ternyata nebula.

7. Nebula Orion

Nebula Orion, juga dikenal sebagai Messier 42, M42 atau NGC 1976, adalah nebula yang menyebar di sepanjang jalur selatan bintang Orion. Nebula Orion adalah nebula paling terang dan dapat dilihat dengan mata telanjang di langit malam seperti tempat buram yang terlihat seperti pedang Orion. Jarak ke bumi adalah sekitar 1.270 tahun cahaya. Kabut ini pertama kali ditemukan oleh Nicolas Claude Fabri De Peiresc pada 1610.

8. Nebula Eskimo

Nebula Eskimo (NGC 2392) juga dikenal sebagai Nebula Clownface atau Nebula Clownface. Ditemukan oleh astronom William Herschel pada 1787. Jarak ke Bumi adalah 3000 tahun cahaya. Nebula Eskimo (NGC 2392) juga dikenal sebagai Nebula Clownface atau Nebula Clownface

9. Nebula Bunga Mawar (Rosette Nebula)

Nebula Bunga Merah adalah nebula yang sangat besar yang terletak di sekitar bintang Monoceros di Bima Sakti. Jarak dari Bumi adalah sekitar 5.200 tahun cahaya.

10. Nebula Empat Persegi Merah (Red Square Nebula)

Nebula Empat Persegi Merah adalah nebula di MWC 922. Nebula ini pertama kali ditangkap dengan teleskop “Gunung Palomar Hale” di California dan diterbitkan pada April 2007. Ini adalah objek paling simetris di ruangan itu. tidak pernah ditemukan.

11. Nebula Cincin (Ring Nebula)

Nebula Cincin juga disebut Messier 57, M57 atau NGC 6720, adalah nebula utara dari bintang Lira, selatan dari bintang Vega (bintang paling terang). Nebula cincin ini pertama kali ditemukan oleh Antoine Darquier de Pellepoix pada Januari 1779.

12. Nebula Barnad’s Loop

Nebula Barnad’s Loop atau Sh 2-276 adalah nebula yang terletak di area rasi bintang Orion. Itu bisa dilihat dengan mata telanjang di langit malam (tapi sulit). Jarak ke Bumi adalah sekitar 1.600 tahun cahaya.

13. Nebula Boomerang

Nebula Boomerang juga dikenal sebagai Nebula Papillon adalah nebula di area Bintang Centario yang berjarak sekitar 5.000 tahun cahaya dari Bumi. Pada tahun 1998 nebula bumerang difoto dengan sangat rinci oleh “Teleskop Luar Angkasa Hubble”.

14. Nebula Jam Pasir (Hourglass Nebula)

Hourglass Nebula (dikenal juga sebagai MyCn 18) adalah Nebula yang berada di area selatan bintang Musca yang jauhnya dari Bumi kira-kira 8.000 tahun cahaya. Nebula ini ditemukan pertama kali oleh Annie Jump Cannon dan Margaret W. Mayall.

Sekian artikel tentang Nebula ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>