Primitif Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id Sesuatu yang primitif merupakan sesuatu yang sudah kuno, ketinggalan zaman, dan prasejarah. Pemahaman semacam itu terutama dikemukakan oleh para antropologi pada abad ke-19.

Mereka mewakili orang primitif dalam jumlah yang sangat kecil dari perkembangan budaya manusia kontemporer. Untuk lebih jelas nya mari simak artikel nya di bawah ini.

Primitif Adalah ?

Primitif-Adalah

Primitif adalah sifat masyarakat atau individu tertentu yang tidak terbiasa dengan dunia luar, dunia teknologi, atau di luar peradaban, yang biasanya disebut sebagai pedalaman.

Primitiv berarti tata krama, kebiasaan, teknologi, atau konfrontasi. Mereka hanya tahu aturan yang ada di lingkungan mereka, seperti lingkungan alam. Mereka belajar dari pengalaman yang bisa mereka miliki di alam.

Kata primitif sering digunakan untuk Peradap atau suku yang tidak dikenal orang asing. Kata primitif dimaksudkan untuk seseorang yang secara verbal dan fisik tidak memadai dalam perilaku mereka.

Contoh dari primitif

  1. Seseorang yang mengucapkan kata-kata keras kepada orang lain dianggap primitif
  2. Suatu kegiatan yang jauh dari cara dan norma yang ada disebut primitif
  3. Suatu kegiatan budaya yang dianggap kuno / usang dapat disebut primitif
  4. Suku bergantung pada alam, bahkan jika dunia luar telah dimodernisasi.

Primitif Modern

Primitif modern adalah perilaku atau perilaku seseorang dalam kehidupan modern yang memiliki karakter primitif.

Intinya adalah bahwa seseorang hidup di zaman modern, tetapi cara primitif dalam hidup mereka dibuat, suka mengatakan kasar, kasar, hanya egois untuk hidup dengan aman dan damai, mereka tidak suka sosialisasi atau kejahatan, seks di mana-mana, tanpa itu Aturan untuk diikuti di zaman modern.

Jika Anda melihat sains dan teknologi hari ini, penulis tidak akan mengatakan bahwa tradisi itu kuno dan terbelakang. Tradisi dapat didefinisikan sebagai budaya yang berakar dari kreativitas, rasa, dan karya leluhur.

Menurut penulis primitif, ini adalah cara lama yang tidak relevan untuk digunakan saat ini. Di masa lalu, kebanyakan pria mengirim surat kepada wanita yang menjadi kekasih untuk mengungkapkan perasaan atau cinta.

Metode ini saat ini digunakan oleh hanya beberapa orang. Sekarang adalah waktu untuk menggunakan cara keberadaan modern dan mengekspresikannya secara langsung.

Ada orang yang ingin berubah, tetapi banyak yang tidak. Jika Anda terus menggunakan metode primitif di tengah-tengah kehidupan modern seperti saat ini, apa yang Alvin Toffler katakan dalam teori gelombangnya terjadi.

Setiap tabrakan antar gelombang akan menyebabkan krisis yang tidak terlalu kecil (Pardoyo, 1996). Itu berarti Anda dapat membayangkan bahwa di masa depan kita tidak hanya akan membahas perasaan dan surat, tetapi juga sesuatu yang lebih besar dan bahwa kita akan berdampak pada sebagian besar masyarakat.

Kegiatan berlanjut sampai James Watt menemukan mesin uap yang efisien, revolusi industri lahir. Jauh sebelumnya, pedagang Eropa menggunakan kapal untuk mencari rempah-rempah.

Kadang-kadang metode mereka adalah perkiraan, tetapi masih (modern) alasan untuk memberdayakan orang-orang yang menjadi pekerja di koloni itu.

Akhirnya, metode lama penggunaan otot berubah menjadi metode yang menggunakan otak dan alasan. Kreativitas juga memperkuat komunikasi, melakukan sesuatu, dan akhirnya mengelola dan menggunakan sains dan teknologi.

Jadi aneh bahwa teknologi tersedia bagi kita, tetapi kita masih bersikeras menggunakan metode primitif (konvensional) dalam kehidupan modern.

Ciri-Ciri Masyarakat Primitif

• Pandangan tentang Alam Semesta

Masyarakat primitif percaya bahwa alam adalah masalahnya. Intinya adalah bahwa alam tampaknya memiliki jiwa, makhluk yang menganggap alam sebagai subjek dan bersifat pribadi atau “pribadi”. Berbeda dengan masyarakat modern, yang menganggap alam sebagai objek.

Artinya, manusia tidak menempatkan alam sebagai sesuatu yang memiliki jiwa. Orang-orang modern percaya bahwa ada simbiosis timbal balik antara manusia dan alam. Tetapi mereka tidak melihat bahwa alam adalah makhluk pribadi, ia memiliki jiwa dan yang lainnya.

Misalnya, orang primitif, karena sifat yang mengeluarkan usus (letusan gunung berapi), menganggap bahwa “penguasa gunung” mereka berpikir bahwa penguasa marah dengan mereka.

Agar mereka mengantisipasi acara dengan membuat berbagai tawaran, melakukan ritual, alasan mengapa “penguasa gunung” tidak marah dengan mereka.

Tidak seperti masyarakat modern, ketika dihadapkan dengan peristiwa itu, masyarakat modern memeriksa dan meneliti peristiwa itu dan mencari alasan dan jawaban mengapa peristiwa itu bisa terjadi.

Pada dasarnya, gereja bukan di gunung sebagai subjek, tetapi sebagai objek. Ini berarti bahwa peristiwa alam ini dinilai dan diprediksi ketika peristiwa alam seperti itu terjadi lagi.

• Mudah mensakralkan Objek Tertentu

Masyarakat primitif memiliki karakteristik seperti kesucian cahaya dari objek tertentu. Intinya adalah bahwa masyarakat primitif melihat hal-hal suci dalam apa yang mereka yakini sebagai kebaikan, kegunaan, atau bencana. Misalnya, jika seseorang tinggal di rumah baru, penghuni rumah akan segera mengalami penyakit tersebut.

Segera dengan asumsi bahwa penghuni rumah sakit disebabkan oleh “Jin atau hantu” yang tinggal di rumah baru mereka, mereka mengambil inisiatif untuk melakukan beberapa ritual yang bertujuan menggerakkan “Jin” atau bergerak untuk menghindari pengaruh arwah dan tidak lagi mengganggu penghuni rumah, misalnya melalui “tawaran”.

Jika masyarakat memiliki visi seperti itu, maka itu merujuk pada karakteristik masyarakat primitif, sehingga masyarakat juga bisa disebut masyarakat primitif.

Solusi yang ditawarkan oleh penulis bereaksi terhadap fenomena ini dari perspektif Islam, yaitu untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan transenden atau metafisik, ia harus memercayainya.

Karena dalam sebuah ajaran dalam Islam itu sendiri ada sebuah dogma yang mengatakan: Percayalah pada akhir jaman, percayalah pada Tuhan, para malaikat, yang semuanya transenden. Ini berarti bahwa orang harus percaya pada hal-hal yang “tidak terlihat”.

Tetapi jangan membenarkan kecelakaan itu secara langsung karena makhluk “supernatural” “Jin”. Jadi, ambil sikap “bernegosiasi” dengan ritus tertentu atau dengan tawaran dan sejenisnya.

Menurut penulis, Comte (sosiolog) memasuki era logo ilmiah hari ini. Artinya, keterkaitan perspektif Islam dan sosiologis yang dijelaskan sebelumnya dapat diikuti sebagai benang merah bahwa rasa sakit itu sebenarnya karena kehendak Tuhan (esensi) dan dalam “Syariah” dalam kasus ini secara ilmiah sakit dari keadaan tubuh ” terguncang “.

Ketika virus masuk ke dalam tubuh, perlindungan tubuh tidak bisa menghalangi dan menyebabkan rasa sakit. Secara spiritual, jika Anda membaca ayat-ayat Al-Quran dengan rajin, Anda akan lebih meningkatkan iman dan kesalehan Allah SWT Allah SWT. Secara psikologis, memang benar (bisa terjadi) jika diri, diri, atau ego sudah meyakini sesuatu yang kita yakini.

• Sikap Hidup yang Serba Magis

Karakteristik berikutnya dari masyarakat primitif adalah bahwa orang-orang yang hidupnya selalu terhubung dengan hal-hal “gaib”. Beberapa hal terjadi, masyarakat primitif secara langsung menghubungkannya dengan sesuatu yang ajaib.

Secara teori, Comte adalah perusahaan yang termasuk dalam tahap mitos. Itu berarti orang yang selalu memiliki sikap terhadap kehidupan, hidupnya selalu terhubung dengan hal-hal ajaib.

• Hidup Penuh dengan Upacara Keagamaan

Karakteristik terakhir adalah kehidupan yang penuh dengan upacara keagamaan. Secara keseluruhan, keempat fitur tersebut hampir sama dengan yang dijelaskan.

Karakteristik keempat dari masyarakat primitif adalah upacara keagamaan kehidupannya, yang dipenuhi dengan semua ini. Misalnya, ketika orang memanen padi di ladang mereka, itu tidak dianggap sepele dalam masyarakat primitif.

Mereka menganggap bahwa apa yang mereka sebut “Dewi Sri” atau dewi padi. Dan bahkan selama musim panen, mereka menawarkan tawaran untuk imannya, karena rasa terima kasih atas keberhasilan panen.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>