Prokariotik Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Sel prokariotik adalah sel yang tidak memiliki nukleus (inti sel yang terbungkus membran). Beberapa publikasi prokariotik juga mendefinisikan sel di mana tidak ada organel yang dibungkus dalam membran. Sel prokariotik adalah sel yang membentuk berbagai jenis organisme, yaitu semua jenis organisme uniseluler, domain archaea dan domain bakteri.

Prokariotik adalah organisme uniseluler yang tidak berkembang atau berdiferensiasi menjadi bentuk multiseluler. Beberapa bakteri tumbuh dalam filamen atau dalam kelompok sel, tetapi kelompok sel dalam koloni itu identik dan mampu hidup secara mandiri. Sel dapat berdekatan karena tidak terpisah setelah pembelahan sel.

Mereka tetap tertutup dalam membran, cairan yang disekresikan oleh sel. Namun, tidak ada koneksi dan komunikasi antar sel. Prokariota terjadi di hampir setiap sudut dunia, dari laut dalam hingga tepi mata air panas, bahkan di permukaan tubuh kita.

Prokariotik-Adalah
Prokariotik Adalah

Walaupun jauh dari sederhana, sel prokariotik (termasuk bakteri dan archae) umumnya lebih kecil dan memiliki struktur yang lebih sederhana daripada sel eukariotik. Perbedaan utama antara kedua jenis sel adalah bahwa bahan genetik (DNA) dari sel prokariotik tidak ditemukan dalam struktur membran ganda yang disebut nukleus.

Sementara dalam sel eukariotik semua materi genetik terkandung dalam molekul DNA yang terkandung sebagai kromosom. Kromosom adalah struktur – struktur linier berjumlah banyak yang terletak didalam nucleus.

Reproduksi Sel Prokariotik

Reproduksi dalam sel prokariotik disebut pembelahan biner yang berarti pembelahan ini sederhana dan spontan. Proses pemisahan ini juga disebut sebagai proses pemisahan amitotik. Amitotik berarti pembelahan di mana tidak ada kromosom yang terlibat. Pembelahan biner ditemukan dalam sel bakteri, proses pertumbuhan sel, duplikasi materi genetik, pembelahan kromosom dan pembelahan sitoplasma.

Dalam kasus pembelahan biner, kromosom diduplikasi dan melekat pada membran plasma. Jadi akan ada pertumbuhan antara dua target kromosom. Ini seharusnya membawa pemisahan mendasar. Sitokinesis dan pembentukan dinding sel kemudian dibuat untuk membentuk dua sel anak.

Fungsi Sel Prokariotik

Struktur umum sel prokariotik terdiri dari kapsul, dinding sel (membran luar dan peptidoglikan merupakan anggota karbohidrat), membran plasma, sitoplasma yang mengandung ribosom dan nukleoid.

Bagian luar sel bakteri terdiri dari kapsul, dinding sel dan membran plasma. Kapsul adalah bagian terluar dari kreditor. Beberapa bakteri memiliki kapsul polisakarida atau glikokaliks yang mengelilingi dinding sel mereka. Kapsul dapat melindungi bakteri dari sel predator dan berfungsi sebagai target untuk berbagai objek dan bakteri lainnya. Bahan kimia yang menyusun kapsul adalah polisakarida.

Hampir semua bakteri memiliki dinding sel yang kaku yang mengelilingi membran plasma, tetapi strukturnya berbeda dari sel tanaman, terutama yang berkaitan dengan kandungan protein, lipid dan polisakarida. Dinding sel ini terdiri dari peptidoglikan dan terdiri dari berbagai bahan seperti karbohidrat, protein, beberapa garam anorganik dan berbagai asam amino.

Setiap struktur dalam sel bakteri ini memiliki fungsi masing-masing. Dinding sel memiliki fungsi pelindung yang mengatur metabolisme dan reproduksi. Sedangkan membran bagian dalam adalah bagian terdalam dari penutup. Membran plasma bakteri mengandung enzim oksida dan pernapasan. Fungsinya mirip dengan mitokondria dalam sel eukariotik.

Di beberapa daerah, membran plasma membentuk lipatan internal disebut mesosom. Fungsi mesosom adalah untuk bernapas dan mengeluarkan dan menyerap DNA pada saat konjugasi.

Ada susunan selaput pipih dalam sitoplasma bakteri yang mengandung banyak ribosom yang sebagian besar bebas dalam sitosol dan beberapa di antaranya dapat mengikat ke permukaan membran plasma. Ribosom bertindak sebagai situs untuk sintesis protein. Lamella sitoplasma, terutama hadir dalam bakteri autotropik yang mendukung pertumbuhan melalui fotosintesis.

Struktur Sel Prokariotik

Ada sedikitnya 6 struktur penyusun sel prokariotik yaitu membran plasma, sitoplasma, ribosom, dan materi genetik (DNA dan RNA). Bagian lain dari sel prokariotik adalah dinding sel dan flagel.

1. Membran Plasma

Membran plasma adalah membran biologis yang memisahkan bagian dalam sel dari luar. Membran plasma terdiri dari fosfolipid dan protein. Beberapa sel prokariotik memiliki lebih dari dua membran plasma. Jarak dari satu selaput ke selaput lainnya disebut periplasma.

Membran plasma adalah bagian yang bertanggung jawab untuk mengendalikan zat organik dan ion untuk memasuki dan meninggalkan sel. Dengan kata lain, membran plasma bertanggung jawab untuk melindungi sel dengan menyaring dan mengatur lalu lintas ion dari dalam dan luar tubuh sel.

Pada literatur lama, membran plasma pada beberapa jenis bakteri akan membentuk mesosom. Mesosom adalah bagian melengkung ke dalam dari membran plasma yang bertindak sebagai respirasi seluler dan meningkatkan proses oksidasi dan pembangkitan energi.

Namun, mesosom kemudian diakui sebagai artefak (sesuatu yang telah diamati dalam penelitian ilmiah atau eksperimen yang tidak terjadi secara alami melainkan sebagai hasil dari prosedur persiapan atau investigasi) pada akhir 1970-an. Mesosom tidak lagi termasuk dalam struktur normal sel prokariotik.

2. Sitoplasma

Sitoplasma adalah bagian cair yang terletak di dalam membran plasma. Bagian ini terdiri dari air, protein, lipid, mineral dan enzim. Metabolisme sel berlangsung di sitoplasma dalam bentuk zat persiapan (anabolisme) dan degradasi (katabolisme) yang kemudian digunakan sebagai energi untuk sel-sel ini. Dalam sel prokariotik, sitoplasma adalah bagian terbesar dari sel dan sel kosong (tidak penuh dengan organel).

3. Ribosom

Ribosom adalah bagian yang sangat kecil yang berfungsi untuk sintesis protein. Ribosom juga digunakan untuk menerjemahkan pesan yang dikirim oleh DNA.

4. Materi Genetik

Materi genetik dalam sel prokariotik dibagi menjadi dua unit besar yaitu DNA (asam deoksiribonukleat) dan RNA (asam ribonukleat). DNA terdiri dari basis deoksiribosa, fosfat dan nitrogen. DNA adalah bagian yang membawa informasi genetik (warisan) dari suatu organisme. DNA dalam sel prokariotik ditemukan tersebar di seluruh sitoplasma tetapi umumnya terakumulasi di daerah yang disebut nukleoid.

Bagian dari DNA ditranskripsi menjadi RNA. RNA bertanggung jawab untuk pengangkutan kode genetik perintah DNA yang ditranskripsi menjadi sekuens asam amino selama sintesis protein.

5. Dinding sel

Dinding sel adalah bagian terluar dari sel yang memiliki fungsi memberi bentuk pada sel. Komponen struktural dinding sel pada prokariota terutama adalah peptidoglikan, molekul kompleks. Peptidoglikan terdiri dari N-acetylglucosamine (NAG) dan N-acetylmuramic acid (NAM) yang dihubungkan oleh peptida pendek.

Ini adalah karakteristik yang membedakan dinding sel ini dari organisme lain. Di beberapa bagian dinding sel ada pori-pori kecil yang menghubungkan dunia luar dengan membran plasma. Pori-pori ini bertindak sebagai saluran keluar untuk ion dan molekul sebelum disaring dari membran plasma.

6. Flagela

Flagela adalah tonjolan panjang yang mendukung pergerakan sel, tetapi sering juga berfungsi sebagai organel sensoris yang sensitif terhadap bahan kimia dan suhu di luar sel.

Cara Gerak Sel Prokariotik

Beberapa bakteri memiliki alat gerak berupa flagel. Beberapa bakteri lain mengandung vili yang mengikat mereka. Bakteri lincah umumnya didorong oleh satu atau lebih lambang seperti rambut yang disebut flagela. Flagela berasal dari membran plasma dan berputar seperti heliks. Filamen ini terdiri dari protein flagelin.

Beberapa jenis bakteri lain memiliki rambut panjang yang disebut pili atau fimbria dan terbuat dari protein yang disebut gyrus. Struktur ini tidak berperan dalam mobilitas, tetapi berperan dalam perlekatan bakteri dengan bakteri lain dan dalam proses konjugasi.

Perbedaan Antara Sel Prokariotik dan Sel Eukariotik

1. Sel Prokariotik

Arti kata dari prokarioti yaitu pro yang berarti sebelum dan karyon berarti inti. Dari sini dapat disimpulkan bahwa sel prokariotik adalah sel yang tidak memiliki nukleus, tetapi semua sel prokariotik mengandung membran plasma, nuklei dan sitoplasma yang mengandung ribosom. Contoh sel yang diklasifikasikan sebagai sel prokariotik adalah sel bakteri dan ganggang.

2. Sel Eukariotik

Sel-sel eukariotik berukuran 10 kali lebih besar daripada sel prokariotik dan volumenya dapat 1000 kali lipatnya. Perbedaan mendasarnya adalah ada kompartemen dalam sel yang dilapisi membran yang menunjukkan aktivitas metabolisme. Yang paling penting adalah keberadaan DNA dalam nukleus. Nama eukariota didasarkan pada struktur ini yang berarti bahwa inti sejati diberikan (Santoso, 2016). Sel-sel eukariotik umumnya berdiameter 10-100 μm. Selain itu, eukariota bergerak dengan silia kompleks atau flagela, kecuali pada tanaman tingkat tinggi.

Sekian artikel tentang prokariotik ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: