Proteinuria Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Proteinuri disebut albuminuria atau urin albumin adalah suatu kondisi di mana urin mengandung jumlah protein yang abnormal. Proteinuria berarti Anda memiliki protein dalam urin. Proteinuri adalah protein utama dalam darah. Protein adalah bahan pembangun semua bagian tubuh, termasuk otot, tulang, rambut, dan kuku. Protein dalam darah juga memiliki sejumlah fungsi penting. Mereka melindungi tubuh dari infeksi, membantu pembekuan darah dan menjaga jumlah cairan yang tepat beredar di dalam tubuh.

Ketika darah mengalir melalui ginjal yang sehat, ginjal menyaring produk limbah dan meninggalkan hal-hal yang dibutuhkan tubuh seperti albumin dan protein lainnya. Sebagian besar protein terlalu besar untuk melewati saringan ginjal melalui urin. Namun, protein darah dapat masuk ke urin jika saringan ginjal yang dikenal sebagai glomeruli.

Proteinuria-Adalah
Proteinuria Adalah

Proteinuria adalah tanda penyakit ginjal kronis yang dapat menyebabkan diabetes, tekanan darah tinggi dan penyakit yang menyebabkan peradangan pada ginjal. Untuk alasan ini, pengujian albumin urin adalah bagian dari evaluasi medis rutin untuk semua orang. Ketika CRF berlangsung, itu dapat menyebabkan penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) ketika ginjal gagal total. Seseorang dengan ESRD harus menjalani transplantasi ginjal atau perawatan pemurnian darah rutin yang disebut dialisis.

Proteinuria juga dikenal sebagai protein dalam urin adalah suatu kondisi di mana urin atau urin mengandung jumlah protein yang tidak normal. Kondisi ini seringkali merupakan tanda penyakit ginjal. Ginjal yang sehat tidak melepaskan terlalu banyak protein melalui saringan ginjal. Namun, filter yang rusak oleh penyakit ginjal dapat menyebabkan protein seperti albumin keluar dari darah ke dalam urin.

Penyebab Proteinuria

Ginjal menyaring produk limbah dari darah dan mempertahankan komponen yang dibutuhkan tubuh, termasuk protein. Namun, beberapa kondisi dan penyakit dapat menyebabkan protein melalui saringan ginjal dan menyebabkan protein dalam urin.

Kondisi yang menyebabkan peningkatan kadar protein dalam urin tetapi tidak selalu mengindikasikan kerusakan ginjal yaitu:

  1. Paparan dingin
  2. Stres emosional
  3. Demam
  4. Efek panas
  5. Aktivitas berat.

Jika Anda menemukan beberapa protein dalam urin Anda, ini biasanya tidak menjadi masalah. Namun, kandungan protein yang lebih tinggi dalam urin bukanlah pertanda baik. Penyakit dan kondisi yang dapat menyebabkan peningkatan kadar protein dalam urin, yang dapat mengindikasikan penyakit ginjal, yaitu:

  1. Amiloidosis (akumulasi protein abnormal di organ tubuh)
  2. Obat-obatan tertentu
  3. Penyakit ginjal kronis
  4. Diabetes
  5. Glomerulonephritis (radang sel ginjal yang menyaring produk limbah dari darah)
  6. Sindrom Goodpasture (penyakit ginjal dan paru-paru)
  7. Penyakit jantung
  8. Gagal jantung
  9. Hipertensi (hipertensi)
  10. Limfoma Hodgkin (Penyakit Hodgkin)
  11. IgA nephropathy (penyakit Berger) (radang ginjal yang mengarah pada penumpukan antibodi terhadap imunoglobulin A)
  12. Infeksi ginjal
  13. Leukemia
  14. Lupus
  15. Malaria
  16. Mieloma multipel
  17. Proteinuria ortostatik (kadar protein tinggi dalam urin tegak)
  18. Perikarditis (radang perikardium)
  19. pre-eklampsia
  20. Kehamilan
  21. Artritis reumatoid
  22. Sarkoidosis (pertumbuhan kelompok sel yang meradang di organ)
  23. Anemia sel sabit.

Seberapa Umum Proteinuria

Kondisi ini dapat terjadi pada pasien dari segala usia. Proteinuria dapat diobati dengan mengurangi faktor risiko. Diskusikan ini dengan dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Tanda dan Gejala Proteinuria

Biasanya tidak ada gejala, tetapi protein terdeteksi melalui tes urin rutin. Tes positif tidak selalu berarti ada masalah ginjal serius. Jika jumlah protein dalam urin sangat tinggi, kondisi sindrom nefrotik dapat terjadi. Sindrom nefrotik menyebabkan air menumpuk di dalam tubuh. Air yang berlebih dapat menyebabkan pembengkakan pergelangan kaki atau pembengkakan tangan atau mata.

Pembengkakan parah dapat terjadi hingga ke kaki dan sekitar punggung. Mungkin ada pembengkakan di perut atau kesulitan bernafas karena adanya air di sekitar paru-paru. Mungkin ada tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda memiliki keraguan tentang gejala tertentu, hubungi dokter Anda.

Faktor Risiko Proteinuria

Berikut ini adalah beberapa faktor risiko dari proteinuria:

  1. Diabetes
  2. Hipertensi (Tekanan darah tinggi)
  3. Obat-obatan
  4. Trauma
  5. Racun
  6. Infeksi
  7. Gangguan sistem kekebalan tubuh
  8. Peningkatan produksi protein dalam tubuh dapat menyebabkan proteinuria. Misalnya, multiple myeloma dan amyloidosis.
  9. Kegemukan
  10. Usia di atas 65 tahun
  11. Riwayat keluarga dengan penyakit ginjal
  12. Preeklampsia (hipertensi dan proteinuria selama kehamilan)
  13. Ras dan etnis: Afrika-Amerika, India, Amerika Latin, dan Kepulauan Pasifik lebih cenderung memiliki tekanan darah tinggi dan mengembangkan penyakit ginjal dan proteinuria daripada kulit putih.

Beberapa orang memiliki lebih banyak protein dalam urin mereka ketika berdiri daripada ketika mereka berbaring. Kondisi ini disebut proteinuria ortostatik.

Diagnosis Proteinuria

Protein dalam urin dapat dideteksi melalui tes urin rutin. Tes sederhana adalah bahwa menggunakan dipstick minyak (strip plastik kecil dengan kertas indikator) dapat mendeteksi jumlah protein yang sangat kecil. Hasil tes positif tidak berarti ada masalah ginjal yang serius.

Pengujian tambahan mungkin diperlukan setelah protein telah terdeteksi oleh tes “test strip” pada sampel urin kecil. Strip tes ini sangat sensitif, tetapi tidak dapat secara akurat mengukur jumlah protein dalam urin. Untuk mendapatkan pengukuran yang akurat, beberapa urin harus diperiksa di laboratorium.

Ini dapat dilakukan dengan sampel urin tunggal kecil, di mana laboratorium mengukur kadar protein dan kreatinin (“rasio protein-kreatinin” atau PCR). Pengukuran kadar protein darah dengan tes albumin lebih sering digunakan dan hasilnya adalah albumin-creatinine ratio (ACR). Albumin adalah bagian besar dari protein dalam tubuh dan setiap orang dengan PCR yang tinggi juga memiliki ACR yang meningkat, walaupun kadarnya bisa sedikit diturunkan.

  1. ACR kurang dari 3 mg / mmol tidak memerlukan intervensi lebih lanjut.
  2. ACR 3-30 biasanya tidak memerlukan intervensi, tetapi harus diperiksa setiap tahun.
  3. ACR lebih dari 30 menunjukkan kehilangan protein yang signifikan melalui ginjal dan semakin tinggi nilainya berbahaya, terutama jika lebih besar dari 100.

Jika ACR tinggi, dokter akan meninjau seluruh riwayat medis dan menentukan apakah ada anggota keluarga dengan penyakit ginjal. Beberapa tes darah dilakukan dan tekanan darah diukur. Ukuran dan bentuk ginjal dapat diukur dengan USG di departemen rontgen.

Terkadang diperlukan biopsi ginjal untuk akhirnya mendiagnosis penyebab proteinuria. Biopsi adalah pengangkatan sebagian kecil ginjal dengan jarum sehingga ginjal dapat diperiksa di bawah mikroskop.

Apakah Proteinuria Menandakan Bahwa Seseorang Memiliki Penyakit Ginjal?

Ini mungkin merupakan gejala awal penyakit ginjal, tetapi dokter akan memeriksanya lebih lanjut untuk memastikan bahwa proteinuria tidak disebabkan oleh hal lain, seperti tidak minum terlalu banyak air. Jika dokter mencurigai Anda menderita penyakit ginjal, tes lain akan dilakukan, seperti:

  1. Memeriksa tekanan darah Anda.
  2. Memeriksa fungsi ginjal dengan tes darah sederhana untuk memperkirakan laju filtrasi glomerulus.
  3. Memeriksa ultrasonografi pada ginjal.

Bagaimana Menguji Proteinuria?

Sejauh ini, pengukuran protein yang akurat membutuhkan pengumpulan urin 24 jam. Dengan koleksi 24 jam, pasien buang air kecil ke dalam wadah, yang kemudian didinginkan. Pasien diminta untuk mulai mengumpulkan urin saat pertama kali mereka buang air kecil di pagi hari. Setiap tetes urin untuk sisa hari itu harus dikumpulkan dalam wadah. Pagi berikutnya, setelah bangun tidur, pasien menambahkan urin pertama dan proses pengumpulan urin selesai.

Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah menemukan bahwa sampel urin tunggal dapat memberikan informasi yang diperlukan. Teknik terakhir membandingkan jumlah albumin dalam sampel urin dengan jumlah kreatinin, produk limbah dari kerusakan otot normal. Pengukuran ini disebut urin rasio albumin-kreatinin (UACR).

Sampel urin dengan lebih dari 30 miligram albumin per gram kreatinin (30 mg / g) memperingatkan masalah. Jika tes laboratorium melebihi 30 mg / g, tes UACR lain harus dilakukan 1 atau 2 minggu kemudian. Jika tes kedua juga menunjukkan kadar protein tinggi, orang tersebut memiliki proteinuria persisten, tanda penurunan fungsi ginjal dan perlu melakukan lebih banyak tes untuk menilai fungsi ginjal.

Pengobatan Proteinuria

Proteinuria bukan penyakit khusus. Perawatan tergantung pada identifikasi dan perawatan penyebabnya. Jika penyakit ginjal adalah penyebabnya, perawatan medis yang tepat sangat penting. Penyakit ginjal kronis yang tidak diobati dapat menyebabkan gagal ginjal.

Namun, tidak diperlukan pengobatan untuk proteinuria ringan atau sementara. Obat-obatan kadang diberikan, terutama pada diabetisi atau tekanan darah tinggi. Obat-obatan dapat berasal dari 2 kelas obat, yaitu:

  1. ACE inhibitor (angiotensin-converting enzyme inhibitors)
  2. ARB (angiotensin receptor blocker)

Perawatan yang tepat, terutama pada pasien dengan penyakit kronis seperti diabetes dan tekanan darah tinggi, penting untuk mencegah kerusakan ginjal progresif yang menyebabkan proteinuria.

Kapan Saya Harus ke Dokter?

Jika Anda memiliki tanda atau gejala atau pertanyaan lain di atas, hubungi dokter Anda. Tubuh setiap orang berbeda. Selalu berkonsultasi dengan dokter untuk merawat kesehatan Anda.

Sekian artikel tentang Proteinuria ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>