Pungli Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kejahatan banyak jenis nya di dunia ini ada pemerasan, perampokan, penipuan dan lain sebagainya yang tentu saja merugikan banyak orang khususnya yang menjadi korban.

Kejahatan dalam dunia pemerintahan bisa juga disebut pungutan liar atau biasa disebut pungli. Pungutan liar ini sama saja dengan kejahatan seperti lainnya hanya saja kejahatan jenis ini dilakukan oleh oknum pegawai-pegawai dan sejenisnya.

Pungli Adalah ?

Pungli-Adalah

Pungli atau pungutan liar adalah tindakan yang dilakukan oleh seseorang, pegawai atau pejabat pemerintah dengan meminta pembayaran sejumlah uang yang tidak pantas atau tidak berdasarkan persyaratan pembayaran yang ada. Ini sering disamakan dengan pemerasan, penipuan ataupun korupsi.

Pungutan liar adalah komisi yang tidak boleh dibebankan atau dikumpulkan. Pemerasan sering dilakukan oleh pejabat atau pegawai pemerintah.

Kata pungutan liar tiba-tiba menjadi tren lagi sejak munculnya Keputusan Presiden 87 Republik Indonesia tentang Pasukan Bersih yang Menyapu Satgas Retribusi Liar 2016. Setelah Perpres, Satuan Tugas Sabre Pungli juga dibentuk di pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten / kota di wilayah provinsi Bengkulu.

Istilah pungutan liar sangat populer di akhir-akhir ini. Banyak orang telah menyadari betapa serius dan merusaknya perilaku pungutan liar. Kami telah menyadari banyak pungli dalam layanan publik yang banyak kami temui.

Penyebab Terjadinya Pungutan Liar

Ada beberapa faktor yang memaksa seseorang untuk melakukan pungutan liar, yaitu:

  1. Penyalahgunaan wewenang.
  2. Faktor-faktor mental, karakter atau perilaku seseorang yang bertindak dan mengendalikan dirinya sendiri.
  3. Faktor ekonomi, pendapatan yang dapat dikatakan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup, tidak sebanding dengan tugas atau posisi yang diperlukan untuk memaksa seseorang memerasnya.
  4. Faktor-faktor budaya dan organisasi, budaya yang dibentuk dalam suatu institusi yang secara konstan bekerja melawan pajak ilegal dan korupsi, yang dapat menyebabkan pajak ilegal.
  5. Sumber daya manusia yang terbatas.
  6. Sistem pengawasan dan pengontrolan yang lemah oleh atasan.

Tindakan Pidana Terhadap Pelaku Pungutan Liar

Tidak ada kepastian dalam hukum pidana tentang pungutan liar. Namun, pungutan liar dapat disamakan dengan tindak pidana penipuan, pemerasan dan korupsi yang diatur dalam KUHP seperti berikut:

1. Pasal Nomor 415 KUHP

Seorang pejabat atau orang lain yang bertanggung jawab atas pelaksanaan yang berkelanjutan atau sementara dari kantor publik dan yang dengan sengaja mencuri udang atau gelar yang disimpan untuk posisinya atau yang memungkinkan untuk mengambil atau menarik uang atau surat berharga dari orang lain atau sebagai karyawan Untuk membantu kinerja kantor, Dia dapat menghadapi hukuman penjara maksimum tujuh tahun.

2. Pasal Nomor 423 KUHP

Pejabat yang dengan sengaja menguntungkan diri mereka sendiri atau orang lain terhadap hukum dengan menyalahgunakan kekuasaan mereka, memaksa orang lain untuk menyerah, menarik pembayaran atau bekerja untuk diri mereka sendiri setelah menerima pembayaran akan dijatuhi hukuman penjara hingga enam tahun.

3. Pasal Nomor 368 KUHP

Siapa pun yang berniat mengeksploitasi dirinya sendiri atau orang lain secara ilegal, memaksa orang lain dengan kekerasan atau ancaman kekerasan, memberikan sesuatu yang sepenuhnya atau sebagian milik orang lain, dalam hutang atau membatalkan kredit, akan dikenakan hukuman maksimum sembilan tahun.

4. Pasal Nomor 418 KUHP

Seorang pejabat yang menerima hadiah atau janji, bahkan jika diketahui atau diterima dengan baik bahwa hadiah atau janji itu diberikan karena kekuatan atau otoritas yang melekat pada posisinya atau dalam pikiran orang yang memberikan hadiah atau janji tersebut Ada hubungan dengan posisinya, yang diancam dengan hukuman penjara hingga enam bulan atau hukuman maksimal empat ribu lima ratus ribu rupiah.

Berdasarkan ketentuan hukum pidana di atas, pelanggaran pungli dapat dihukum dengan pidana sebagai berikut:

  • Tindak Pidana Terhadap Pelaku Pemerasan

Penipuan dan pemerasan adalah tindakan kriminal di mana ada unsur-unsur yang serupa dan terkait, termasuk untuk kepentingan diri sendiri atau orang lain yang secara ilegal terpapar pada serangkaian tindakan kekerasan atau berisiko menyampaikan sesuatu kepadanya.

  • Tindak Pidana Terhadap Pelaku Penipuan

Penipuan dan pemerasan adalah tindakan kriminal di mana ada elemen yang serupa dan terkait, termasuk untuk kepentingan diri sendiri atau orang lain yang ilegal, dengan sejumlah kebohongan yang mendukung atau untuk menyerahkan barang atau properti mereka oleh orang lain.

  • Tindak Pidana Terhadap Pelaku Korupsi

Korupsi terkait erat dengan kejahatan posisi ini, karena rumusan dari Pasal 415 artikel tentang penggelapan dalam KUHP oleh UU No. 31 tahun 1999, kemudian dimasukkan oleh UU No. 20 tahun 2001 dalam Pasal 8.

Tips Mencegah Terjadinya Pungutan Liar

Mencegah pungutan liar dalam birokrasi sebenarnya tidak sulit, asalkan aparat memiliki keinginan untuk mengubah dan melayani kepentingan warga negara. Anda juga dapat melakukan ini dengan membuat sistem zona integritas di setiap unit pelayanan dengan melakukan hal berikut:

  1. Pertama, penandatanganan dokumen Pakta Integritas dengan semua pejabat dan karyawan.
  2. Kedua, kewajiban semua karyawan untuk mematuhi laporan resmi dan aktivitas negaradan laporan aktivitas sipil negara.
  3. Ketiga, kewajiban untuk mematuhi laporan keuangan, penerapan disiplin PNS dan kode etik bagi para penjahat.
  4. Keempat, penerapan pedoman dan sistem pelaporan untuk layanan sipil.
  5. Kelima, pendidikan tentang korupsi serta kontrol orientasi dan kepuasan di semua unit layanan.

Jika semua ini dilakukan, masyarakat tidak akan lagi bingung dengan kenaikan atau maraknya pungutan liar di semua bidang pelayanan publik dan masyarakat.

Dampak Pungutan Liar

Berikut adalah dampak yang terjadi akibat pungli:

  1. Biaya ekonomi tinggi
  2. Menciptakan masalah dan kesenjangan sosial
  3. Hilangnya kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah
  4. Merusak tatanan peradaban masyarakat
  5. Menghambat Pembangunan.

Contoh Pungutan Liar

Penangkapan seorang pejabat dari Direktorat Jenderal Perhubungan Laut untuk Operasi Tangkap Tangan (OTT) Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia dan Markas Besar Kepolisian Daerah Metro Jaya harus diakui karena pajak ilegal yang melibatkan mereka juga dengan Presiden Jokowi. Ini menunjukkan keseriusan pemerintah dalam memberantas penyakit pada aparatur yang dapat merugikan masyarakat.

Menurut laporan dari masyarakat dan keluhan dari supir truk untuk pengangkutan barang, Walikota Jambi Sy Fasha segera pergi ke lokasi untuk mengambil alih tangan pejabat dari Departemen Transportasi Kota Jambi.

Akibatnya, Walikota Jambi berhasil mengambil alih tangan pejabat Dishub yang memeras pembayaran ilegal. Yang harus menjadi perhatian kita bersama adalah bahwa celah pemerasan terbuka dan hidup dalam masyarakat.

Tidak mungkin bahwa kepala badan terkait yang terlibat dalam semua masalah administrasi dan perizinan tidak mengetahui hal ini. Pada dasarnya, penarikan ilegal bukan kegiatan satu sisi, tetapi didasarkan pada hubungan, misalnya antara pejabat pemerintah dan pebisnis. Karena interaksi ini, ada kemungkinan pemerasan.

Ironisnya, keluhan serupa juga dibuat oleh pejabat yang merupakan tagihan atau kolega di aparatur birokrasi ketika mereka berurusan dengan masalah yang terkait dengan personel seperti promosi, kenaikan gaji reguler, saran untuk posisi struktural dan fungsional, liburan, bantuan sosial, dan sejenisnya.

Keluhan sering dikaitkan dengan keberadaan budaya shell yang harus disediakan ketika berhadapan dengan BKD, BKN atau lembaga terkait lainnya.

Demikianlah artikel tentang Pungli ini, mari kita ber i’tikad yang baik, melakukan hal-hal yang positif dan menjauhi hal yang dapat merugikan orang lain, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>