Purpura Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Henoch-Schonlein Purpura (HSP) merupakan penyakit yang disebabkan oleh peradangan pembuluh darah kecil. Penyakit Henoch-Schönlein-Purpura cukup langka, sebagian besar kasus dialami oleh anak di bawah 10 tahun.

Peradangan pembuluh darah kecil ini juga sering disebut sebagai vasculitis. Pembuluh darah di beberapa bagian tubuh teriritasi dan bengkak, menyebabkan ruam kulit (pendarahan di kulit) dan dapat menyerang ginjal dan usus.

Purpura-Adalah
Purpura Adalah

HSP umumnya bukanlah kondisi medis yang sangat serius, dan biasanya sembuh dalam 4-6 minggu. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun peradangan dapat menyebabkan komplikasi serius seperti orkitis (pembengkakan testis), intususepsi (lipatan usus abnormal), dan gagal ginjal.

Penyebab Henoch-Schonlein Purpura

Henoch-Schonlein Purpura (HSP) terjadi pada saat pembuluh darah menjadi meradang (vasculitis) dan berdarah di kulit yang menyerupai wabah merah atau ungu, serta di usus dan ginjal.

Kondisi ini diduga disebabkan oleh adanya gangguan pada sistem kekebalan yang dipicu oleh infeksi sebelumnya. Pada kebanyakan pasien, HSP terjadi di tenggorokan dan paru-paru setelah infeksi virus atau bakteri. Selain itu, diyakini bahwa gangguan sistem kekebalan pada kasus HSP dipicu oleh makanan, obat-obatan, pilek atau gigitan serangga. HSP lebih sering terjadi pada anak laki-laki berusia 2-6 tahun.

Pengobatan Henoch-Schonlein Purpura

Jika Henoch-Schonlein purpura (HSP) telah menyebabkan komplikasi atau sudah parah, perawatan rumah sakit biasanya direkomendasikan oleh dokter. Pembedahan juga dapat dilakukan jika usus terlipat melalui HSP atau pecah. Namun, sebagian besar kasus HSP tidak serius. Penyembuhan dapat dicari dengan beristirahat di rumah dan minum obat untuk meredakan gejala.

Baca Juga : Hordeolum Adalah

Contoh obat yang akan diberikan oleh dokter adalah obat antiradang, seperti obat antiinflamasi non-steroid untuk meredakan demam dan nyeri sendi, dan obat kortikosteroid seperti prednisolon untuk menghilangkan nyeri perut hebat dan HSP di ginjal.

Umumnya HSP dapat pulih sepenuhnya dalam waktu 6-8 minggu. Meskipun telah pulih, tes lebih lanjut, seperti tes urin dan darah, harus dilakukan secara rutin karena pasien HSP berisiko mengalami masalah ginjal. Pengamatan rutin ini harus dilakukan selama 6 bulan dan dapat terganggu jika tidak ada masalah lain.

Diagnosis Henoch-Schonlein Purpura

Henoch-Schonlein purpura (HSP) umumnya bisa langsung dikenali oleh dokter dengan hanya melihat kondisi kulit pasien. Namun guna memastikannya, pemeriksaan penunjang biasanya akan dilakukan. Pemeriksaan tersebut meliputi:

  1. Mengontrol tekanan darah
  2. Pemeriksaan kadar protein dalam urin
  3. Tes darah untuk fungsi ginjal dan tanda-tanda infeksi
  4. Pemeriksaan ultrasonografi pada abdomen dan ginjal untuk menentukan kemungkinan penyebab sakit perut lainnya atau adanya komplikasi seperti obstruksi usus
  5. Biopsi ginjal dan kulit. Dokter akan memeriksa bagian kulit atau jaringan ginjal di bawah mikroskop.

Tanda dan Gejala Henoch-Schonlein Purpura

Gejala-gejala umum dari Henoch-Schonlein purpura adalah

1. Ruam (purpura)

Bercak-bercak berwarna merah keunguan, biasanya terletak pada punggung, bokong, kaki dan tangan serta paha pada anak kecil atau pergelangan kaki dan kaki bagian bawah pada anak yang lebih besar. Kondisi ini adalah simbol klasik dan universal dari Henoch-Schönlein-Purpura.

2. Nyeri dan Bengkak pada Sendi (artritis)

Orang-orang dengan HSP biasanya menderita peradangan sendi yang berhubungan dengan rasa sakit dan pembengkakan, terutama di lutut dan pergelangan kaki. Nyeri sendi terkadang mendahului ruam 1 atau 2 hari, tetapi menghilang dan tidak menyebabkan masalah kronis.

Baca Juga : Stretching Adalah

3. Gejala Gastrointestinal

Sakit perut, mual, muntah, atau terdapat darah pada feses dapat terjadi sebelum ruam muncul.

4. Gangguan pada Ginjal

Beberapa darah dan protein dapat ditemukan dalam urin saat ginjal terkena.

Mungkin ada tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda memiliki keraguan tentang gejala tertentu, hubungi dokter Anda.

Faktor Risiko Henoch-Schonlein Purpura

Ada beberapa faktor risiko untuk Henoch-Schonlein purpura, yaitu:

1. Usia

Kondisi ini umumnya mempengaruhi anak-anak dan dewasa muda dengan sebagian besar anak berusia 2-6 tahun.

2. Jenis Kelamin

Henoch-Schönlein-Purpura sedikit lebih umum pada anak laki-laki daripada perempuan.

3. Ras

Anak-anak kulit putih dan Asia lebih rentan terhadap Henoch-Schönlein-Purpura daripada anak-anak kulit hitam.

4. Musim

Henoch-Schonlein purpura biasanya menyerang di musim gugur, musim dingin dan musim semi, jarang di musim panas.

Beberapa kasus HSP dikaitkan dengan vaksin seperti tifus, kolera, demam, kuning, campak atau hepatitis Faktor risiko untuk kondisi ini termasuk sifat makanan, obat-obatan, bahan kimia dan gigitan serangga.

Komplikasi Henoch-Schonlein Purpura

Biasanya, gejala kondisi ini membaik dalam sebulan dan tidak akan menyebabkan masalah jangka panjang. Namun, kemungkinan kekambuhan tersebar luas.

Baca Juga : Piracetam Adalah

Komplikasi berikut yang mungkin terjadi dalam kondisi HSP:

1. Kerusakan Ginjal

Komplikasi Henoch-Schonlein purpura yang paling serius adalah kerusakan ginjal. Risiko ini tersembunyi pada lebih banyak orang dewasa daripada anak-anak. Terkadang kerusakannya sangat parah sehingga diperlukan cuci darah atau transplantasi ginjal.

2. Sumbatan Usus

Pada kondisi langka, HPS bisa mengakibatkan intususepsi, suatu dibagian usus tertekuk untuk mencegah sesuatu bergerak melalui usus.

Sekian artikel tentang Purpura ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.