Ramipril Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Ramipril adalah obat dengan fungsi mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi). Menurunkan tekanan darah tinggi dapat mencegah stroke, serangan jantung dan masalah ginjal. Ramipril juga digunakan untuk meningkatkan stamina setelah serangan jantung.

Obat ini juga dapat digunakan pada pasien dengan risiko medis tinggi, seperti penyakit jantung atau diabetes, untuk mencegah serangan jantung dan stroke. Perawatan ini juga digunakan untuk mengobati gagal jantung pada pasien yang baru saja mengalami serangan jantung.

Ramipril adalah penghambat ACE yang digunakan untuk mengurangi tekanan darah tinggi atau tekanan darah tinggi. Pengurangan tekanan darah tinggi mencegah masalah ginjal, serangan jantung dan stroke.

Obat ini juga dapat digunakan untuk mengobati gagal jantung pada pasien yang baru saja mengalami serangan jantung. Ramipril merilekskan pembuluh darah sehingga darah dapat mengalir dengan mudah.

Ramipril-Adalah
Ramipril Adalah

Ramipril adalah obat yang digunakan untuk melemaskan atau mencegah kekakuan pembuluh darah. Pembuluh darah yang kaku dapat menyebabkan sembelit dan menyebabkan banyak penyakit berbahaya.

Dengan pembuluh darah halus, itu juga bisa menurunkan tekanan darah tinggi. Ramipril pertama kali dipatenkan oleh Amerika Serikat pada tahun 1991 dan dipasarkan secara internasional dan dipopulerkan di India dan negara-negara lain.

Cara Mengonsumsi Ramipril dengan Benar

Ikuti instruksi dokter Anda dan baca petunjuk pada paket obat untuk mengkonsumsi Ramipril. Jangan memulai atau menghentikan pengobatan dan jangan menambah atau mengurangi dosis tanpa izin dokter Anda.

Selama menjalani perawatan, cobalah mengubah gaya hidup Anda menjadi lebih sehat. Perhatikan berat badan, aktivitas, dan makanan sehari-hari. Hindari makanan yang mengandung banyak garam.

Gunakan Ramipril pada waktu yang sama setiap hari untuk hasil terbaik. Bagi pasien yang lupa minum obat ini, disarankan segera melakukannya setelah pengingat, jika gangguan dengan program selanjutnya tidak terlalu dekat. Jika sudah dekat, abaikan saja dan jangan menggandakan dosis.

Cara Menyimpan Ramipril

Simpan obat Ramipril sesuai dengan petunjuk penyimpanan untuk menghindari kerusakan obat dan mengurangi efektivitasnya. Di bawah ini adalah instruksi untuk menjaga Ramipril yang perlu diperhatikan:

  1. Simpan obat ramipril pada suhu antara 25 dan 30 ° C.
  2. Simpan obat Ramipril di tempat yang kering dan tidak lembab. Jangan simpan di kamar mandi.
  3. Hindari obat ramipril dari sinar matahari langsung atau cahaya.
  4. Hindari obat ramipril di luar jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.
  5. Jika obat telah kedaluwarsa, jangan dibuang sembarangan, diskusikan instruksi untuk membuang obat ini dengan dokter dan apoteker anda.

Cara Kerja Obat Ramipril

Ramipril adalah obat penghambat kelas ACE (angiotensin converting enzyme). Obat ini menurunkan tekanan darah dengan merelaksasi pembuluh darah sehingga tekanan pada jantung turun dan tekanan darah bisa turun.

Efek Samping Ramipril

Hubungi dokter darurat jika gejala reaksi alergi seperti gatal, sakit perut, kesulitan bernapas, pembengkakan pada wajah, bibir, lidah dan tenggorokan muncul.

Berhenti menggunakan Ramipril dan hubungi dokter Anda jika Anda mengalami efek samping yang serius seperti:

  1. Saya merasa lemah
  2. Tingkat kalium tinggi (denyut jantung lambat, denyut nadi melemah, otot melemah dan kesemutan)
  3. Bibir kering, haus, bingung, bengkak, jarang kencing
  4. Wajah pucat, urin hitam, sedikit penyok dan pendarahan
  5. Kulit dan mata menguning
  6. Demam, kedinginan, nyeri otot, gejala flu, dan radang mulut dan tenggorokan
  7. batuk
  8. Saya merasa lelah, sakit kepala
  9. Pusing, kepala berputar
  10. Mual, muntah

Tidak semua orang memiliki efek samping ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda khawatir tentang efek samping, bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda.

Manfaat Ramipril

Secara umum, manfaat ramipril adalah dalam pengobatan tekanan darah tinggi. Obat ini juga dapat digunakan untuk berbagai penyakit lainnya. Berikut ini adalah beberapa manfaat Ramipril:

  1. Mengatasi hipertensi ringan dan sedang
  2. Perawatan tambahan untuk gagal jantung
  3. Perawatan pasien dengan gagal jantung setelah infark miokard (serangan jantung)
  4. Pencegahan infark miokard, stroke dan penyakit kardiovaskular lainnya.

Interaksi Ramipril dengan Obat Lain

Berikut ini adalah interaksi yang dapat terjadi ketika mengkonsumsi ramipril dengan obat lain:

  1. Meningkatkan efek antihipertensi ketika dikonsumsi dengan diuretik atau obat antihipertensi lainnya.
  2. Menyebabkan disfungsi ginjal ketika diminum dengan obat antiinflamasi nonsteroid.
  3. Dapat meningkatkan jumlah obat lithium dalam darah.
  4. Meningkatkan risiko hiperkalemia ketika dikonsumsi dengan diuretik hemat kalium.
  5. Risiko hiperkalemia, hipotensi dan disfungsi ginjal pada pasien dengan diabetes atau masalah jantung saat menggunakan Aliskiren.

Dosis Hipertensi

Dosis Hipertensi dimulai pada 2,5 mg sekali sehari. Pemeliharaan: 2,5-5 mg / hari. Maksimal: 10 mg / hari. Pasien yang diobati dengan diureti, Jika mungkin, diuretik dihentikan 2-3 hari sebelum dimulainya pengobatan. Maksimal: 2,5 mg / hari. Pengobatan setelah infark miokard, Mulailah dengan 1,25-2,5 mg dua kali sehari. Maksimal yaitu 10 mg / hari.

Ramipril umumnya terkandung dalam tablet atau kapsul. Dosis Ramipril untuk setiap orang dapat bervariasi tergantung pada kondisi dan kebutuhan. Berikut ini adalah dosis Ramipril yang lazim diberikan:

  1. Hipertensi: Jika tidak ada diuretik yang diambil, dosis yang dianjurkan adalah 2,5 hingga 20 mg per hari, diberikan dalam 1 atau 2 dosis terbagi. Jika Anda menggunakan diuretik, dosis awal yang disarankan adalah 1,25 mg sekali sehari.
  2. Pengurangan serangan jantung dan risiko stroke: 2,5 mg sehari sekali selama 1 minggu. Kemudian minum 5 mg sehari sekali selama 3 minggu. Dosis maksimum adalah 10 mg per hari.
  3. Gagal jantung setelah serangan jantung: 2,5 mg, diberikan dua kali sehari (total hingga 5 mg per hari). Jika tekanan darah terlalu rendah, dosis 1,25 mg dapat diberikan dua kali sehari. Setelah seminggu, dokter kemungkinan akan menambah dosis menjadi 5 gram, diminum dua kali sehari. Jika perlu, dosis dapat ditingkatkan setiap 3 minggu. Dosis maksimum adalah 20 mg.

Dosis di atas adalah dosis yang biasa diberikan. Dokter dapat menyesuaikan dosis Ramipril dengan kebutuhan dan kondisi pasien. Jangan pernah mengubah dosis tanpa berkonsultasi dengan dokter atau apoteker.

Harga Ramipril

Ramipril tersedia dalam berbagai merek dan jenis. Harga ramipril bervariasi tergantung pada persiapan dan merek. Anda dapat memeriksa harga Ramipril di berbagai apotek dan toko obat, baik offline maupun online.

Peringatan dan Perhatian Tentang Obat Ramipril

Ramipril termasuk dalam kelompok obat keras yang penggunaannya harus ditentukan oleh dokter. Poin-poin berikut harus diperhatikan ketika akan mengkonsumsi Ramipril:

  1. Jangan gunakan obat ini pada pasien yang hipersensitif terhadap ramipril dan komponen lain yang terkandung dalam obat ini.
  2. Obat ini tidak boleh digunakan oleh wanita hamil atau orang yang berencana untuk hamil. Ramipril dapat menyebabkan cacat lahir atau berakibat fatal pada bayi yang belum lahir. Obat ini diklasifikasikan sebagai D menurut FDA, yang berarti obat ini hanya boleh digunakan jika penyakitnya mengancam jiwa.
  3. Ramipril dapat masuk ke dalam ASI dan tidak boleh digunakan oleh ibu menyusui. Diskusikan dengan dokter Anda penggunaan obat ini saat menyusui.
  4. Perhatian pada pasien dengan penyakit ginjal, gangguan hati, sel darah putih rendah dan diabetes.

Sekian artikel tentang Ramipril ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>