Refraksi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kelainan refraksi adalah gangguan pada mata yang sangat umum. Kondisi ini terjadi saat mata tidak dapat terfokus dengan jelas pada gambar disekitar. Gangguan refraksi ini menyebabkan gangguan penglihatan yang terkadang sangat parah sehingga menyebabkan gangguan penglihatan.

Masalah penglihatan yang paling umum adalah gangguan refraksi okular. Orang yang memiliki masalah refraksi mata mengeluhkan penglihatan yang kabur ketika melihat objek yang jauh, dekat atau keduanya. Refraksi mata adalah istilah yang menjelaskan proses masuknya cahaya ke mata hingga tertangkap oleh retina.

Refraksi-Adalah
Refraksi Adalah

Proses penglihatan dimulai dengan pantulan cahaya dari suatu objek yang dapat dilihat mata. Ketika cahaya memasuki mata, lensa dan kornea mata menyesuaikan pantulan cahaya sehingga secara tepat fokus pada retina mata. Jika pembiasan mata bekerja dengan baik, kualitas penglihatan jelas dan fokus (tidak buram).

Anomali refraksi mata terjadi ketika cahaya jatuh di depan atau di belakang retina, menyebabkan penglihatan kabur. Tidak hanya itu, kondisi ini juga disebabkan oleh perubahan bentuk kornea atau karena penuaan lensa mata.

Jenis-jenis Kelainan Refraksi

Kelainan refraksi mata dapat digolongkan menjadi beberapa jenis, yaitu:

1. Rabun Jauh

Penderita rabun jauh atau miopi dapat melihat objek yang jaraknya dekat secara jelas, tetapi objek yang jauh sulit untuk dilihat. Kondisi ini terjadi karena cahaya yang masuk ke mata jatuh di depan retina. Miopia parah dapat meningkatkan risiko ablasi retina, katarak dan glaukoma.

2. Rabun Dekat

Rabun dekat adalah kebalikan dari rabun jauh. Orang dengan miopia atau rabun dekat dapat melihat benda yang jauh dengan jelas, tetapi sulit untuk melihat benda yang dekat. Kondisi ini membuat sulit bagi mereka yang terkena dampak untuk membaca tulisan dekat ke mata.

Rabun jauh muncul dari cahaya yang masuk ke mata dan jatuh di belakang retina. Miopia juga dapat menyebabkan kelelahan otot mata, menyebabkan mereka yang menderita pusing dan sakit kepala.

3. Mata Silinder

Penyakit mata silinder dapat terjadi bersamaan dengan miopia dan rabun dekat. Mata silinder atau astigmatisme adalah gangguan visual yang disebabkan oleh cacat pada kornea atau lengkungan lensa. Kondisi ini menyebabkan tampilan menjadi buram atau teduh pada objek di dekatnya dan jauh.

4. Mata Tua

Mata tua atau presbiopi adalah suatu kondisi yang terjadi karena lensa mata menjadi kaku, sehingga sulit untuk membiaskan dan memfokuskan cahaya pada retina mata. Kekakuan lensa mata ini terjadi karena proses penuaan. Kondisi ini secara alami terjadi pada orang tua atau orang dewasa di atas 45 tahun.

Selain berbagai jenis kelainan refraksi mata, mata mungkin juga memiliki kelainan refraktif yang disebut anisometropia. Ini adalah kondisi di mana kekuatan bias mata kanan dan kiri sangat berbeda.

Kelainan refraksi mata ini membuat penderitanya harus sering menyipitkan mata untuk melihat suatu benda dan pandangannya terasa berbayang.

Penyebab Kelainan Refraksi

Kelainan refraksi umumnya disebabkan oleh faktor keturunan. Berbeda dengan kepercayaan umum, kondisi ini tidak terjadi karena penggunaan mata yang berlebihan. Setiap jenis kelainan refraksi memiliki faktor penyebab yang berbeda.

Rabun jauh atau rabun dekat adalah penyakit yang biasanya dimulai pada masa kanak-kanak dan berkembang pada masa remaja. Rabun jauh terjadi ketika bola mata lebih panjang dari biasanya.

Faktor keturunan juga menyebabkan terjadinya hiperopi. Hiperopi terjadi ketika bola mata lebih pendek dari biasanya. Kondisi ini cenderung membaik ketika pasien memasuki usia dewasa.

Astigmatisme juga merupakan kondisi warisan. Biasanya terjadi pada pasien dengan lengkung kornea asimetris atau bentuk abnormal. Dalam kondisi normal, kornea melengkung secara simetris ke segala arah. Namun, pada beberapa pasien, kornea hanya membengkok dalam satu arah, sehingga penglihatan terganggu.

Dari empat kelainan refraksi yang paling umum, presbiopia adalah yang paling unik karena salah satu penyebabnya adalah penuaan. Dengan bertambahnya usia, kemampuan lensa mata untuk berubah bentuk memburuk. Akibatnya, mata tidak dapat fokus dengan jelas.

Tanda-Tanda Kelainan Refraksi

Ada beberapa gejala dan tanda yang muncul saat Anda menderita kelainan refraksi mata, di antaranya adalah:

  1. Penglihatan kabur atau berbayang
  2. Melihat adanya lingkaran cahaya di sekitar lampu terang
  3. Kesulitan berkonsentrasi saat membaca buku atau melihat komputer
  4. Sering menyipitkan mata saat melihat
  5. Sakit kepala
  6. Matanya tegang.

Pemeriksaan Kelainan Refraksi

Jika Anda mulai merasa mengalami gejala kelainan refraksi mata di atas, segeralah periksakan mata Anda di dokter mata atau optik. Selama pemeriksaan, dokter atau ahli kacamata Anda akan meminta Anda duduk di kursi yang dilengkapi dengan alat khusus.

Untuk memeriksa rabun jauh, dokter atau ahli kacamata Anda akan meminta Anda membaca huruf atau angka dari jarak sekitar 6 meter. Mengenai rabun jauh, Anda diminta membaca dari artikel khusus.

Pertama, dokter atau ahli kacamata akan meminta Anda untuk membaca tanpa alat untuk mengevaluasi kemampuan mata Anda untuk membaca naskah pada jarak tertentu. Selanjutnya, dokter atau perwakilan akan meminta Anda membaca menggunakan phoropter.

Setelah menggunakan phoroptor, penglihatan biasanya akan menjadi lebih baik. Dengan alat pemeriksaan ini, dokter atau ahli kacamata menentukan jenis kacamata yang benar untuk memperbaiki masalah refraksi pada mata Anda.

Penanganan Kelainan Refraksi

Kelainan refraksi mata hingga saat ini belum dapat disembuhkan. Upaya terapi seharusnya hanya membantu orang dengan kelainan Refraksi untuk melihat lebih jelas dan untuk mencegah kelainan Refraksi menjadi lebih serius.

Untuk menangani kelainan refraksi mata, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan, yaitu:

1. Menggunakan Kacamata

Kacamata adalah pilihan termudah dan teraman untuk memperbaiki kelainan refraksi mata. Ahli kacamata akan memberikan ukuran dan jenis kacamata yang benar berdasarkan hasil pemeriksaan refraksi mata dan jenis kelainan mata bias yang terjadi.

Untuk rabun jauh, lensa yang digunakan adalah lensa cekung (minus), miopia adalah lensa cembung (plus). Kacamata kurang lebih dilengkapi dengan lensa silindris jika ada mata silinder.

2. Lensa Kontak

Beberapa orang lebih suka lensa kontak daripada kacamata karena mereka lebih nyaman dan praktis saat bepergian. Namun, lensa kontak membutuhkan perawatan yang lebih besar daripada kacamata.

Anda harus selalu menjaga kebersihan lensa dan tahu cara menggunakan lensa kontak dengan benar. Hindari tidur dengan memakai lensa kontak dan ganti lensa kontak sesuai jadwal.

3. Bedah Refraksi

Dalam keadaan tertentu, pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki kelainan refraksi yang terjadi. Pembedahan refraktif dilakukan dengan mengubah bentuk kornea secara permanen yang mengembalikan fokus mata. Ada beberapa jenis operasi refraktif, termasuk LASIK.

Dokter mata dapat dikonsultasikan untuk menentukan bantuan atau langkah perawatan lain yang sesuai untuk mengatasi kelainan pada Refraksi mata.

Diagnosis Kelainan Refraksi

Apabila dokter menduga Anda memiliki kondisi ini, pemeriksaan fisik dan beberapa tes akan direkomendasikan. Pasien memberi tahu dokter tentang kekuatan kacamata yang memberikan gambar paling jelas yang membantu dokter menyesuaikan resolusi.

Untuk pasien yang tidak dapat memberikan input yang diperlukan (termasuk orang-orang dengan cacat fisik dan kognitif atau anak kecil), dokter dapat mengidentifikasi kesalahan Refraksi melalui proses yang disebut retinoscopy.

Untuk melakukan retinoscopy, dokter menggunakan retinoscope untuk menerangi mata pasien. Dokter kemudian menguji berbagai lensa sambil mengamati pantulan cahaya atau pantulan pada mata pasien untuk menentukan kekuatan yang benar.

Sekian artikel tentang Refraksi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>