Respirasi Adalah : Penyakit Yang Menyerang Sistem Respirasi

Posted on

Adalah.Co.Id – Respirasi adalah proses pertukaran gas dan menyalurkan udara ke bagian tubuh yang membutuhkan Dengan kata lain, respirasi adalah proses bernafas. Proses pernapasan terjadi di semua makhluk hidup, dari manusia hingga satuan yang paling kecil sekalipun seperti sel.

Pada manusia, organ utama dalam sistem respirasi adalah paru-paru yang dibantu dengan alat pernapasan lainnya seperti hidung, tenggorokan, laring, trakea, bronkus, dan diafragma.

Respirasi (pada biologi) merupakan sebuah proses mobilisasi yang dilakukan makhluk hidup lewat pemecahan senyawa berenergi tinggi (SET) yang digunakan untuk memahami fungsi makhluk hidup. pengertiannya, respirasi dapat disamakan dengan pernafasan. Namun, istilah respirasi juga mencakup proses yang tidak termasuk dalam istilah pernapasan.

Pernapasan terjadi di semua tingkat organisme makhluk hidup, dari individu hingga unit terkecil sel. Ketika bernafas biasanya dikaitkan dengan penggunaan oksigen sebagai produk gangguan, pernapasan tidak harus dikaitkan dengan oksigen.

Respirasi-Adalah
Respirasi Adalah

Biasanya, respirasi merupakan sebuah proses oksidasi yang dialami SET sebagai unit penyimpan energi kimia pada organisme hidup. Seperti molekul gula atau asam lemak, SET dapat dipecah dengan bantuan enzim dan beberapa molekul sederhana. Karena proses ini merupakan reaksi exosterm (pelepasan energi), energi yang dilepaskan diserap oleh ADP atau NADP untuk membentuk ATP atau NADPH. Selain itu, berbagai reaksi biokimia endotermik (menuntut energi) disediakan oleh kebutuhan energi dari dua kelompok penghubung terakhir.

Proses Respirasi Pada Manusia

Ketika Anda bernapas, oksigen akan memasuki hidung atau mulut. Rambut hidung membantu menyari dan menjebak partikel debu agar tidak ikut masuk ke dalam paru-paru. Setelah itu, udara yang Anda hirup mengalir melalui laring dan memasuki trakea. Trakea (batang tenggorokan) adalah jalan napas utama untuk mencapai paru-paru.

Setelah udara masuk bergerak sampai ke ujung trakea, udara akan melewati bronkus dan masuk ke kedua paru-paru. Dari udara bronkus memasuki cabang bronkial yang rapuh, yang disebut bronkiolus. Tepat di ujung brokoli adalah alveoli, kantung udara kecil. Nah, di sinilah pertukaran oksigen dan karbon dioksida terjadi.

Baca Juga : Lesi Adalah : Jenis, Gejala dan Cara Kerja Pengangkatan Lesi

Setelah menukar oksigen dan karbon dioksida dalam alveoli, diafragma mengendur dan rongga dada melemaskan otot frenikus. Udara karbon dioksida mengalir terbalik melalui paru-paru dan kemudian dihembuskan oleh hidung.

Penyakit Yang Menyerang Sistem Respirasi

Sistem respirasi sangat rentan terhadap berbagai penyakit. Berikut beberapa masalah paling umum yang bisa menyerang sistem respirasi manusia:

1. Influenza (flu)

Influenza adalah infeksi virus yang terjadi di saluran pernapasan. Tidak seperti pilek, yang dapat terjadi kapan saja, kondisi ini biasanya terjadi secara musiman.

Orang yang terinfeksi dapat menularkan virus flu dengan bersin, batuk atau melakukan percakapan tatap muka. Meskipun ini adalah kondisi yang cukup umum, flu dapat berkembang menjadi penyakit yang lebih serius jika tidak segera diobati.

2. Asma

Asma adalah penyakit radang paru-paru kronis di mana saluran udara menyempit. Akibatnya, asupan udara yang mengalir ke paru-paru terhambat.

Kondisi ini dapat dipicu oleh banyak hal, mulai dari asap rokok hingga pilek, hingga infeksi saluran pernapasan bakteri. Bahkan alergen seperti bulu, debu, dan serbuk sari dapat menyebabkan asma.

Asma tidak bisa disembuhkan. Perawatan yang ada harus meringankan gejala dan mencegah kekambuhan.

Baca Juga : Ekstraksi Adalah : Prinsip Dasar, Contoh dan Metode Ekstraksi

3. Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK)

PPOK adalah istilah yang menggambarkan dua gangguan paru, yaitu emfisema dan bronkitis kronis. Kedua penyakit tersebut menyerang paru-paru dengan cara yang berbeda.

Emfisema merusak dinding alveolar, kantung udara di paru-paru. Ketika alveoli rusak, kemampuan paru-paru untuk menyerap oksigen dan melepaskan karbon dioksida terganggu. Nah, ini tentu juga akan mempengaruhi pasokan oksigen ke jaringan tubuh lainnya.

Sementara itu, bronkitis kronis merupakan penyebab peradangan dan iritasi pada dinding saluran napas. Akibatnya, dinding saluran pernapasan menebal karena produksi lendir yang berlebihan, kekakuan dan kesulitan bernapas.

Banyak pasien secara simultan menderita dua kondisi ini. PPOK adalah penyakit progresif yang dapat memperburuk kondisi pasien dari waktu ke waktu.

4. Pneumonia

Penumonia adalah peradangan paru-paru yang dapat terjadi karena infeksi bakteri atau virus. Kondisi ini menyebabkan kantung udara di paru-paru meradang dan membengkak. Orang awam sering menyebut pneumonia sebagai penyakit paru-paru basah.

Penyebab umum pneumonia adalah infeksi virus influenza dan infeksi bakteri dengan Streptococcus pneumoniae. Virus dan bakteri yang menyebabkan pneumonia dapat dengan mudah bocor melalui hidung atau mulut saat bersin, menginfeksi tubuh lain. Karena bakteri dan virus dapat dengan mudah dihilangkan saat bernafas.

5. Bronkiolitis

Bronkiolitis adalah pneumonia yang sering disebabkan oleh virus. Kondisi ini menyebabkan peradangan dan penyumbatan saluran udara kecil (brokoli) paru-paru Anda.

Akumulasi lendir di saluran pernapasan membuat udara sulit mengalir tanpa hambatan ke paru-paru. Akibatnya, seseorang dengan kondisi ini mengalami kesulitan bernafas sampai mengi (bernapas terdengar seperti peluit).

Virus yang menyebabkan bronchiolitis menyebar dengan mudah. Anda bisa mendapatkan virus dari percikan air liur dari orang yang terinfeksi. Anda juga dapat menularkan virus dengan menyentuh benda bersama seperti alat makan, handuk atau mainan dan kemudian menyentuh mata, hidung atau mulut Anda.

Baca Juga : BOD Adalah : Parameter, Metode dan Analisa BOD Dalam Air

6. Laringitis

Laringitis adalah suatu kondisi di mana pita suara (laring) meradang. Peradangan pita suara menyebabkan suara serak, suara serak atau bahkan menghilang sama sekali. Laringitis dapat disebabkan oleh infeksi virus atau reaksi alergi.

Kondisi ini biasanya lebih umum pada orang yang pekerjaannya berfokus pada suara, biasanya di penyanyi atau stasiun radio. Meskipun demikian, orang yang merokok dan minum alkohol juga dapat mengalami penyakit ini.

Struktur Sistem Respirasi

  1. Saluran napas di bagian atas. Di bagian udara yang masuk ke dalam tubuh akan dipanaskan, disaring dan juga dilembabkan.
  2. Saluran napas di bagian bawah. Bagian ini memberikan udara yang masuk ke saluran atas yang mengarah ke alveoli.
  3. Paru-paru. Terdiri dari pertukaran alveoli dan gas antara O2 dan CO2 dengan sirkulasi paru-paru. Pembuluh darah arteri memasuki paru-paru, sementara vena keluar dari paru-paru.
  4. Rongga pleura. Ini terbentuk dari dua membran serosa yang menutupi dinding di rongga dada, yang disebut pleura parietal, yang meliputi paru-paru atau pleura visceral.
  5. Rongga dan dinding dada. Adalah pompa muskuloskeletal yang tugasnya adalah mengatur pertukaran gas yang bernafas.

Sekian artikel tentang respirasi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Related posts: