Restitusi Adalah : Tata Cara, Tujuan dan Syarat Wajib Restitusi

Posted on

Adalah.Co.Id – Restitusi Pajak adalah aplikasi untuk pengembalian pajak wajib ke pajak negara. Pengembalian pajak jangka didefinisikan dalam UU KUP.

Sederhananya, dalam kasus pengembalian pajak negara, pajak yang dibayarkan pajak wajib dilunasi atau dikembalikan. Dapat dipahami bahwa pengembalian pajak hanya dilakukan jika jumlah kredit atau pajak yang dibayarkan lebih tinggi dari jumlah pajak yang terutang atau jika pembayaran pajak telah dilakukan yang seharusnya tidak terutang kecuali wajib pajak memiliki kewajiban pajak lainnya.

Pengembalian uang adalah kompensasi, Pembayaran kembali, Pengiriman sisa pembayaran. Mengenai pajak yang kami bayar kepada negara, pengembalian uang adalah pembayaran pajak yang dibayarkan oleh wajib pajak. Artinya, negara membayar atau mengganti pajak yang dibayarkan. Undang-Undang KUP umumnya menggambarkan pengembalian uang sebagai pelunasan lebih bayar pajak.

Bagaimana Anda mengajukan permohonan pengembalian dana? Banyak orang berpikir bahwa pengembalian pajak harus melalui “pintu” inspeksi. Pandangan ini tidak sepenuhnya benar, karena sejauh yang kita tahu, setiap pengembalian harus diperiksa sebelum modernisasi. Pengembalian uang diatur oleh Pasal 17 UU KUP.

Restitusi-Adalah
Restitusi Adalah

Namun sejak modernisasi dan berlakunya UU 28 tahun 2007, ada beberapa ketentuan baru yang memungkinkan pengembalian dana tanpa melewati “pintu” ujian. Selain itu, sejak 2014, kebijakan DJP telah menetapkan tujuan Audit Coverage Ratio (ACR) tertentu. Sebelumnya, fungsi audit lebih berfokus pada “keamanan” pengembalian uang dan hak pembayar pajak untuk pengembalian uang.

Aturan Tentang Syarat Percepatan Restitusi Pajak Adalah

Beberapa bulan yang lalu, tepatnya pada bulan April 2018, pemerintah mengeluarkan peraturan baru melalui Kementerian Keuangan yang bertujuan mempercepat pengumpulan wajib pajak yang memenuhi syarat dan memenuhi kriteria. Penentuan kriteria dilakukan dengan penelitian sederhana dan tanpa pemeriksaan.

Ketentuan berikut harus dipenuhi oleh pajak untuk mendapatkan percepatan pengembalian PPh dan PPN:

  1. Ada tiga kategori wajib pajak yang berhak mempercepat pengembalian pajak. Pertama, wajib pajak orang pribadi yang kelebihan pembayarannya kurang dari atau sama dengan Rp100 juta. Kedua, wajib pajak perusahaan yang membayar lebih dari atau sama dengan 1 miliar rupiah. Ketiga, PKP dengan kelebihan pembayaran di bawah atau sama dengan Rp 1 miliar.
  2. Wajib Pajak mengajukan SPT mereka tepat waktu, tidak memiliki tunggakan pajak, mengaudit laporan keuangan dan telah menerima opini wajar selama tiga tahun berturut-turut tanpa pengecualian dan tidak pernah dihukum dalam lima tahun terakhir di area pajak.
  3. Risiko rendah PKP ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Dalam hal ini, PKP yang ditunjuk adalah perusahaan yang diperdagangkan secara publik, BUMN / BUMD, pengekspor counterparty bea cukai utama atau dealer yang memiliki reputasi baik yang profilnya dimiliki oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai.

Tata Cara Restitusi Pajak

Bagaimana Anda mengajukan permohonan restitusi pajak? Banyak orang berpikir bahwa pengembalian pajak harus melalui pintu inspeksi. Pandangan ini tidak sepenuhnya salah karena semua pengembalian dana yang diajukan harus dipertimbangkan sebelum peningkatan.

Sejak berlakunya UU KUP dan Keputusan Pemerintah No 74 tahun 2011 tentang Penegakan Hak dan Prosedur Kepatuhan Pajak, tiga pintu harus ditutup: tinjauan, inspeksi dan penelitian.

Prosedur pengembalian pajak adalah sebagai berikut:

  1. Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan kepada Direktorat Jenderal Pajak untuk pengembalian dana melalui kantor pajak setempat (KPP).
  2. Direktorat Jenderal Pajak mengeluarkan pemberitahuan ketetapan pajak untuk kelebihan pembayaran setelah melakukan inspeksi.
  3. Untuk pajak penghasilan, jika kredit pajak lebih tinggi dari pajak yang terutang atau jika pembayaran pajak telah dilakukan, maka seharusnya membayarnya sebelum jatuh tempo.
  4. Untuk PPN, jika jumlah kredit pajak melebihi pajak yang terutang atau jika pembayaran pajak telah dilakukan yang seharusnya tidak jatuh tempo. Jika pajak dipungut oleh pengumpul PPN, jumlah pajak yang terutang adalah jumlah pajak keluaran setelah dikurangi pajak yang dikumpulkan oleh pengumpul PPN
  5. Untuk PPnBM, jika pajak yang dibayarkan lebih tinggi dari jumlah pajak terutang atau pembayaran pajak yang seharusnya tidak jatuh tempo.
  6. SKPLB akan dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Pajak selambat-lambatnya 12 bulan setelah menerima surat lamaran lengkap, dengan pengecualian untuk kegiatan-kegiatan tertentu yang berbeda dalam keputusan Direktur Jenderal Pajak.
  7. Jika Direktur Jenderal Pajak tidak mengambil keputusan dalam waktu 12 bulan sejak permintaan penggantian, aplikasi akan dianggap disetujui dan SKPLB akan diterbitkan selambat-lambatnya 1 bulan setelah batas waktu.
  8. Dalam kasus keterlambatan SKPLB, wajib pajak akan menerima biaya bunga 2% per bulan, dihitung dari akhir periode sampai masalah SKPLB.

Tujuan Restitusi Pajak

Jadi, apa tujuan negara untuk membuat restitusi pajak? Adanya aturan pengembalian pajak bertujuan untuk melindungi hak-hak wajib pajak. Pelaporan kelebihan pembayaran pajak juga merupakan jaminan kepercayaan pemerintah kepada wajib pajak.

Syarat Wajib Restitusi

1. Memberikat Dana APBN Untuk Negara

Negara membutuhkan dana APBN untuk menjalankan semua program kerja pembangunan yang dibutuhkan selama proses pemerintah. Sumber anggaran negara di negara ini sendiri adalah pajak yang dikenakan oleh negara.

2. Memperluas Pembangunan Negara

Pajak yang masuk ke negara itu bertindak sebagai sarana pembangunan pusat dan pembangunan di daerah. Dengan pajak yang dipungut oleh negara, negara memiliki kesempatan untuk memperluas area pengembangan negara.

3. Memperbesar Biaya Kompensasi

Kompensasi adalah diskon untuk biaya pembelian produk atau barang dari pemilik barang itu sendiri. Demikian pula dengan biaya kompensasi yang dikeluarkan oleh pemerintah untuk berbagai produk atau barang yang disediakan untuk umum. Pengeluaran pajak negara dapat ditambahkan ke biaya kompensasi publik pemerintah sehingga berbagai produk atau barang yang dijual oleh pemerintah ditawarkan dengan harga yang wajar.

Sekian artikel tentang restitusi ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: