Scrum Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Jika Anda bekerja di bidang teknologi, Anda mungkin pernah mendengar kata “Scrum” dan “Agile”. Ini adalah sistem yang sering disebutkan oleh orang yang bekerja di sektor teknologi, dan kadang-kadang tampaknya mereka memiliki bahasa mereka sendiri.

Istilah seperti “sprint”, “planning poker”, “stand-ups” adalah beberapa kata yang sering digunakan ketika berbicara tentang Scrum dan Agile. Ini sebenarnya agak membingungkan bagi Anda yang tidak mengerti.

Scrum Adalah ?

Scrum-Adalah

Scrum adalah metode berulang yang termasuk dalam metode Agile untuk manajemen dan pelaksanaan proyek. Ini dapat digunakan untuk mengelola semua jenis proyek, mulai dari membuat perangkat lunak, situs web, perangkat keras, pemasaran, perencanaan acara, dll.

Scrum membantu mengatur tim Anda dan Anda membutuhkan komunikasi yang kuat antara anggota tim. Scrum mengatakan bahwa setiap “sprint” dimulai dengan jadwal pertemuan singkat dan berakhir dengan ulasan. Ini adalah ide dasar Scrum untuk manajemen proyek.

Proyek yang paling pantas untuk agile adalah proyek dengan waktu agresif, kompleksitas tinggi dan keunikan tinggi untuk anggota tim. Akan lebih baik menggunakan Agile jika kita melakukan sesuatu yang baru atau setidaknya sesuatu yang baru untuk tim yang melakukannya. Jika itu adalah sesuatu yang telah berulang kali dilakukan oleh tim, tim mungkin tidak memerlukan pendekatan yang gesit.

Agile mengacu pada sejumlah “metode dan praktik yang didasarkan pada nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam Agile Manifesto”, termasuk aspek-aspek seperti kolaborasi, pengorganisasian diri oleh anggota tim dan tim lintas fungsi.

Analogi yang bagus tentang perbedaan antara Scrum dan Agile adalah perbedaan antara diet dan resep. Sebagai contoh, vegetarisme adalah serangkaian metode dan praktik berdasarkan prinsip dan nilai-nilai. Resep taco bean menyediakan kerangka kerja untuk menerapkan diet vegetarian Anda.

Agile muncul dari teknik inovatif perusahaan Jepang pada tahun 70-an dan 80-an (perusahaan Toyota, Fuji dan Honda). Pada pertengahan 1990-an, seorang pria bernama Jeff Sutherland frustrasi dengan perusahaan yang terus-menerus terganggu oleh proyek-proyek yang tidak terjadwal dan anggaran yang lebih tinggi. Dia berusaha mencari cara yang lebih baik.

Penelitiannya membawanya ke masyarakat Jepang dan metode gesitnya. Atas dasar ini, Sutherland menciptakan kerangka kerja Scrum. Setelah sejumlah keberhasilan dengan metode barunya, Scrum dengan cepat mulai menyebar di dunia pengembangan produk.

Peran yang Terdapat pada Scrum

Scrum memastikan bahwa prosesnya dipatuhi, memastikan bahwa semuanya berjalan dengan lancar dan melindungi tim dari gangguan. Scrum berbeda dalam banyak hal dari manajer proyek tradisional, termasuk peran ini, yang tidak memberikan panduan harian kepada tim dan memberikan tugas kepada orang-orang.

Pemilik produk, biasanya orang yang dianggap sebagai anggota paling penting dari suatu proyek. Bagian dari tanggung jawab pemilik produk adalah memiliki visi tentang apa yang ingin mereka ciptakan dan untuk membagikan visi ini kepada tim Scrum. Tugas utama pemilik produk adalah menawarkan nilai tambah kepada para pemangku kepentingan atau pemegang saham.

Tim Scrum adalah tim yang mampu mengelola pekerjaannya dengan tim inter-fungsional. Anggota tim melakukan analisis, implementasi, desain, tes, dan lainnya. Meskipun orang dapat bergabung dengan tim dengan posisi berbeda, gelar tersebut tidak menjadi masalah bagi Scrum.

Metodologi Scrum menyatakan bahwa setiap orang membantu dengan segala cara yang mungkin untuk menyelesaikan pekerjaan pada setiap sprint. Sebagian besar waktu individu dihabiskan dalam disiplin ilmu yang dikenalnya, seperti analisis, desain, pengembangan, pengujian, dll.

Apa yang Membuat Scrum Menarik?

Yang membuat scrum menarik yaitu:

  1. Tim Scrum adalah tim yang memiliki kemampuan lintas fungsi untuk bekerja bersama secara keseluruhan.
  2. Mempertahankan kecepatan berulang tertentu untuk menyelesaikan pesanan dalam waktu maksimum 30 hari.
  3. Komunikasi yang kuat dan banyak interaksi.
  4. Dengan Scrum, anggota tim merasa aman dan Anda juga tahu anggota mana yang ahli di bidangnya dan dapat melakukan pekerjaan mereka sehingga Anda tidak perlu menunggu.
  5. Fokus pada tim.
  6. Dengan melakukan semua pekerjaan pada saat yang bersamaan, Scrum membantu menyelesaikannya satu per satu.
  7. Dokumentasi dalam volume besar tidak diperlukan. Scrum menggunakan pendekatan point-to-point untuk berbagi tugas atau bertanya tentang kemajuan.

Cara Mengimplementasikan Scrum

Untuk mencoba metode Scrum, Anda dapat mulai mengerjakan proyek-proyek sederhana dan terorganisir dengan baik. Dengan cara ini, Anda dapat membantu tim Anda mengevaluasi metode Scrum dengan benar.

Beberapa anggota tim umumnya menyukainya dan sebagian orang tidak. Ini sangat normal dan Anda harus mendorong anggota tim untuk mencoba yang benar sebelum menyerah. Ketika seseorang akhirnya menyerah, keluarkan mereka dari tim dan biarkan yang lain masuk. Berikut cara untuk mengimplementasikan scrum:

Tentukan Tim Scrum Pertama

Tim ini terdiri dari 5-9 anggota. Semua anggota ini memiliki kombinasi keterampilan dan dapat menjadi pengembang, penguji, pendukung, perancang, analis bisnis, dan lainnya. Semua anggota terus bekerja bersama. Tim itu sendiri bertanggung jawab untuk membuat produk yang dapat disajikan pada akhir setiap sprint.

Tentukan panjang atau Lamanya Sprint

Sprint adalah masa tenggang 7 hingga 30 hari, yang biasanya sama untuk semua proyek. Tentukan masa tenggang dalam rapat perencanaan dan tim harus berkomitmen untuk menyelesaikan pekerjaan ini.

Di akhir sprint, Anda harus mengadakan pertemuan demonstrasi bisnis. Perbaikan berikut ditinjau dan diubah sehingga sprint berikutnya dapat direncanakan. Jika Anda tidak yakin tentang masa tenggang, Anda bisa mulai 2 minggu sebelumnya.

Pilih Seorang Master Scrum

Master Scrum adalah katalis untuk kelompok Scrum. Mereka memastikan bahwa tim Scrum bekerja secara efektif dan progresif. Jika ada kendala, Master Scrum akan menyelidiki masalah dan menyelesaikannya untuk tim.

Master Scrum benar-benar dapat dilihat sebagai manajer proyek untuk tim, kecuali jika orang tersebut diizinkan untuk menentukan apa yang dilakukan oleh tim dan mungkin tidak terlibat dalam manajemen mikro. Scrum Master membantu tim merencanakan pekerjaan sprint di masa depan.

Pilih Pemilik Produk

Pemilik produk harus menjadi orang yang bertanggung jawab atas produksi oleh tim produk, yang dapat disajikan dan dipasarkan ke perusahaan, pelanggan atau siapa saja yang ingin mencapai hasil proyek.

Biasanya, pemilik produk menuliskan persyaratan untuk apa yang mereka harapkan dari produk dalam bentuk cerita. Kemudian mereka memberikan prioritas pada elemen-elemen dalam proses produksi dan mempublikasikannya sebagai jaminan.

Membuat Backlog Produk Pertama

Produk backlog adalah daftar keinginan dalam bentuk semua cerita pengguna yang akan dibuat dan diselesaikan dalam proyek. Kisah-kisah yang paling penting harus berada di urutan teratas sehingga total simpanan diatur secara teratur sesuai dengan pentingnya cerita.

Rencanakan Sprint Pertama

Berdasarkan prioritas backlog, tim sekarang mengambil item dari daftar. Tim kemudian melakukan curah pendapat dan memutuskan apa dan berapa banyak yang harus dilakukan dalam sprint berikutnya. Ini dikenal sebagai rapat perencanaan sprint.

Tutup Arus dan Mulailah Sprint Berikutnya

Ketika batas waktu telah berakhir dan semua pekerjaan yang direncanakan telah selesai, tim harus memutuskan apakah sisa pekerjaan harus dibawa ke sprint berikutnya atau dimasukkan kembali ke tumpukan.

Setiap kali tim menyelesaikan tugasnya, tim disarankan untuk meninjau apa yang berjalan dengan baik dan apa yang dapat ditingkatkan untuk sprint berikutnya. Kemudian rapat perencanaan sprint untuk sprint berikutnya dimulai dan prosesnya diulang.

Jumlah sprint tidak terbatas kecuali ditetapkan dalam batas waktu atau semua setoran selesai. Jika tidak satu pun dari kriteria ini dipenuhi, sprint akan berlanjut tanpa batas.

Sekian artikel tentang scrum ini semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>