Sekularisme Adalah

Posted on

Adalah.Co.IdPenggunaan kata-kata dalam tatanan lisan dan tertulis pada ensiklopedi maupun dalam kamus, tidak ada aturan dan perbedaan dari definisi dan pengembangan sebuah kata tersebut.

Demikian pula penggunaan kata “sekuler”, “sekularisme” dan “sekularisasi” telah digunakan secara kontradiktif atau hanya disamakan dengan maknanya. Untuk lebih jelasnya mari simak artikel di bawah ini.

Sekularisme Adalah ?

Sekularisme-Adalah

Sekularisme / Sekularisasi adalah ideologi suatu institusi atau institusi negara yang harus berbeda dengan agama atau kepercayaan. Kebebasan memilih agama atau kebebasan dari memaksakan keyakinan dalam menyediakan serangkaian ketidakterikatan dalam hal keyakinan serta kurangnya preferensi dalam agama tertentu diberikan oleh sekularisme.

Sekularisme didasarkan pada asumsi bahwa tindakan dan tekad manusia, terutama politik, didasarkan pada apa yang tersedia sebagai bukti dan fakta konkret, dan bukan pada agama.

Pengertian Sekularisme Menurut Para Ahli

  1. Prof. Dr. Syed Muhammad Najib, sekularisme dalam pemikiran / prinsip manusia terbagi, yaitu, semua makna spiritual dalam pengosongan alam, dalam deklarasi politik dan dalam pengosongan nilai-nilai agama dari kehidupan.
  2. Dr. Syamsuddin Arif, sekularisme adalah pemikiran, gagasan dan gagasan yang memisahkan agama dari hal-hal duniawi. Agama hanya dilihat sebagai masalah ibadah, agama tidak boleh mencampuri urusan duniawi.
  3. H.M. Rasjidi, sekularisme adalah sistem etika filosofis yang bertujuan untuk menafsirkan kehidupan manusia tanpa percaya pada Tuhan, kitab suci dan Hari Penghakiman.
  4. Kristen Harvey Cox, Pembebasan Manusia dari Rantai Agama dan Metafisika, d. H. Memindahkan perhatian dunia lain ke dunia saat ini.
  5. George Jacob Holyoake, sekularisme adalah sistem etika yang didasarkan pada prinsip-prinsip moral dan independen dari agama dan supranatural.

Negara Sekularisme

Negara sekuler adalah salah satu konsep sekularisme di mana negara menjadi netral dalam masalah agama dan tidak mendukung orang yang beragama atau non-agama. Dengan kata lain, negara tidak bisa memasuki kehidupan pribadi agama setiap warga negara.

Ini juga berarti bahwa terlepas dari agama yang berbeda, mereka harus sama atau sama, dan itu berarti bahwa mereka tidak waspada terhadap kelompok agama tertentu. Negara sekuler juga tidak memiliki agama nasional.

Negara sekuler didefinisikan sebagai perlindungan kebebasan beragama. Negara sekuler juga bisa disebut negara yang mencegah campur tangan pemerintah dan mencegah agama mengendalikan kekuasaan politik atau pemerintah.

Sekularisme juga dari sebagai paham yang mengalihkan kekuasaan antara agama dengan negaranya. Menurut Pradoyo Dalam Bukunya Yang Berjudul Sekularisasi Dalam Polemik Mengatakan kemungkinan tertentu dari Sekularisasi Yaitu Sebagai Pembatasan Manusia Dari Agama Dan Metafisika.

Makah al ini, berarti sekularisasi yang didukung masalah pribadi dan duniawi. Sekularisasi merupakan bagian dari prosesnya saja, sedangkan sekularisme merupkan paham yang dianut oleh suatu negara. Secularisme diartikan sebagai gerakan yang bertuju kepada kehidupan duniawi tanpa campur tangan agama.

Negara Penganut Paham Sekularisme

A. Turki

Negara pertama adalah Turki. Turki adalah negara di perbatasan antara Eropa dan Asia. Negara ini dapat digambarkan sebagai negara mayoritas Islam yang dikenal dengan sekularismenya. Pada tahun 1928, sekularisme ini diperkenalkan dalam amandemen konstitusi 1924, yang menjadikan Turki negara sekuler yang sebelumnya mengubah Islam menjadi agama negara.

Hampir 98% dari populasi Turki tetap pada Islam. Meskipun rata-rata populasi Turki adalah Muslim, mereka sangat menghargai minoritas. Menurut Geotimes.com, Turki telah melarang penggunaan simbol agama di depan umum dan bahkan di sekolah-sekolah seperti jilbab. Mereka juga melarang ibadah di sekolah umum.

B. Tajikistan

Tajikistan adalah negara yang petanya terletak di Asia Tengah. Negara ini sering disebut negara pecahan Uni Soviet. Tajikistan adalah negara sekuler. Laporan Partai Republik Meskipun mayoritas adalah Muslim, Tajikistan bukan negara Islam. Tajikistan adalah negara sekuler dengan jaminan kebebasan beragama dalam konstitusinya.

Dalam hal ini, para penguasa Tajikistan sering menerapkan Islam sebagai “paranoid”. Yang bahkan mengejutkan saya adalah kenyataan bahwa mereka melarang warganya menggunakan jilbab dan juga melarang warganya untuk bercukur, meskipun 96% populasi Tajik adalah Muslim.

Dampak Sekularisme

Sekularisme dalam masyarakat Islam akan memiliki dampak terburuk pada umat Islam dalam kehidupan mereka dan di dunia mereka.

Syaikh Muhammad Syakir Syarif pernah mengatakan:

Tolak hukum berdasarkan apa yang Allah kirimkan, membebaskan Syariah dari semua aspek kehidupan, dan mengganti wahyu ilahi dengan hukum positif yang mereka adopsi dari orang-orang kafir yang memusuhi Allah dan para rasulnya.

Mengubah dan memanipulasi sejarah Islam dan memberi kesan zaman keemasan gerakan pembebasan Islam sebagai momen keliaran penuh kekacauan dan ambisi pribadi. Kerusakan pada sistem pendidikan dan penggunaannya karena distribusi duniawi:

  1. Kurangi jam belajar yang direncanakan untuk materi keagamaan
  2. Singkirkan guru yang mematuhi ajaran agama
  3. Merubah nash-nash syar’i dengan penjelasan yang serampangan dan tidak lengkap
  4. Larang mempelajari beberapa teks yang mengungkapkan kesalahpahaman duniawi
  5. Jadikan materi agama sebagai materi tambahan
  6. Sebarkan pemikiran duniawi yang menjadi bahan bagi siswa
  7. Hilangkan perbedaan antara Muslim dan kafir.

Mempromosikan budaya serba boleh, melalui:

  1. Berbagai informasi multimedia baik online maupun offline
  2. Tolak kewajiban untuk mengenakan jilbab dan menerapkan pakaian terbuka dan selebritas antara pria dan wanita di lembaga pendidikan
  3. Hukum yang melegalkan amoralitas.

Melawan gerakan dakwah islamiyah melalui:

  1. Tangkap aktivis dakwah, bersikap bermusuhan dan membuat tuduhan palsu terhadap mereka
  2. Merongrong para pemimpin Muslim yang tidak ingin berdamai dengan ideologi sekuler melalui isolasi atau penjara
  3. Berikan ruang bagi tokoh sekuler
  4. Batasi ruang untuk distribusi buku-buku Islam dan perluas ruang untuk buku-buku yang berbeda
  5. Tolak komitmen jihad di jalan Allah
  6. Suara fanatisme terhadap bangsa dan negara asal.

Bahaya Sekularisme Di Dunia Islam

Ketika pemahaman atau ideologi ini memasuki ranah pemikiran di dunia Islam, akan ada pemisahan otoritas Khaliq dan Makhluq, yang akan mengarah pada urusan manusia terestrial yang hanya dipimpin oleh manusia dan tidak lagi berurusan dengan Berurusan dengan keberadaan atau kehidupan Tuhan setelah dunia. Bahaya sekularisme di dunia Islam seperti:

  1. Menganggap Islam telah menyederhanakan tujuannya, misalnya Diyakini bahwa Islam hanya mengambil bentuk upacara dan ritual keagamaan
  2. Jika ada alasan untuk sekularisme di barat, maka tidak ada alasan bagi timur untuk menolak sekularisme
  3. Sifat memutarbalikkan Islam, Alquran dan Rasulullah
  4. Semua sistem dan aliran sekuler Barat tersebar luas dan dipicu oleh dunia Islam
  5. Peradap ini bukan Islam dan menyebabkan kemunduran.

Maka dari pada bahaya di atas, masih banyak bahaya sekularisme banyak lainnya juga, antara lain:

  1. Organisasi massa, partai politik dan negara tidak boleh berdasarkan agama
  2. Aspek kehidupan, politik, ekonomi, budaya, dll. Tidak harus didasarkan pada agama
  3. Negara tidak perlu khawatir tentang agama karena agama adalah urusan pribadi
  4. Blokir campur tangan Tuhan (agama) dalam urusan duniawi.

Contoh Sekularisme

Berikut adalah contoh dari sekularisme:

  1. Negara mengizinkan perkawinan beda agama
  2. Mencampurkan masalah komersial dengan masalah agama
  3. Larangan penggunaan kerudung di area kerja pribadi
  4. Hukum tidak memihak agama
  5. Penggunaan sistem ekonomi kapitalis sebagai mesin perekonomian negara
  6. Pergaulan bebas yang sudah lazim dan sudah umum di kalangan remaja
  7. Penggunaan sistem ekonomi kapitalis sebagai mesin perekonomian negara.

Artikel Juga Artikel Lainnya >>>