Seni Kriya Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Ada banyak jenis seni di nusantara, mulai dari seni rupa terapan, seni rupa murni hingga seni kriya. Pada kesempatan kali ini kita akan mengenal lebih dalam apa itu seni kriya.

Kita dapat menemukan seni kriya ini di zaman modern. Juga seni kriya ini digunakan untuk kegiatan sehari-hari. Manusia tidak dapat dipisahkan dari seni kriya karena seni ini mudah dilakukan oleh semua orang.

Seni Kriya Adalah ?

Seni-Kriya-Adalah

Seni kriya adalah keterampilan manusia yang menciptakan sebuah karya seni di mana karya memperhatikan nilai aspek fungsional serta estetika atau keindahan.

Istilah “Kriya” berasal dari bahasa Sansekerta, yang secara etimologis yaitu “Kyaya” yang berarti “bekerja”. Selama perkembangannya, istilah ini menjadi banyak digunakan sebagai kerajinan, tenaga kerja, dan tenaga kerja. Namun ketiga kata tersebut masih memiliki arti yang sama.

Oleh karena itu, definisi seni Kriya adalah proses realisasi dengan tangan manusia (buatan tangan), yang diterjemahkan ke dalam seni kerajinan tangan dan membutuhkan keterampilan khusus. Jenis seni terapan nasional telah dikenal sejak zaman nenek moyang kita.

Ketika datang ke seni, seni karena itu adalah karya manusia yang memiliki nilai-nilai keindahan dan keunikan. Karenanya pengerjaan merupakan karya seni yang mengandung keindahan.

Secara sederhana, seni kriya ini adalah kerajinan buatan. Kerajinan ini memiliki kelebihan bagi orang-orang yang menggunakannya. Karena itu, kami tidak menyadari bahwa ada karya seni di daerah kami dan sering digunakan untuk kehidupan sehari-hari. Misalnya pakaian, perhiasan, kursi kayu dan lainnya.

Contoh Seni Kriya

1. Seni Kriya Kayu

Seni kriya kayu adalah bahan yang kita kenal dengan baik untuk membuat bentuk kerajinan seperti patung, topeng, furnitur, pertunjukan boneka dan patung ukiran.

Namun, tampaknya sangat mudah untuk menciptakan jenis seni ini, yang berkisar dari junior yang masih pemula sampai senior yang sudah profesional di dalamnya, dan orang tua mendapatkan nilai kesulitan seperti kompleksitas pahatan dan beberapa figur kayu kerja Mereka tidak mudah dididik.

2. Seni Kriya Tekstil

Seni kriya tekstil adalah kerajinan yang menggunakan bahan dasar, yaitu kain. Seni ini memungkinkan berbagai jenis kain dibuat dan bagaimana melakukannya dengan menekan, mengikat, menenun dan berbagai jenis teknik lainnya untuk pembuatannya.

3. Seni Kriya Keramik

Seni kriya keramik adalah benda tanah liat yang awalnya melalui berbagai proses, termasuk proses pembakaran. Beberapa daerah Indonesia menghasilkan seni keramik seperti Bandung, Jepara, Cirebon, Banjarnegara, Malang, Purwakarta, Yogyakarta, Banjar Negara dan juga di Indonesia Timur seperti di Sulawesi Selatan.

4. Seni Kriya Logam

Seperti namanya, seni kriya logam ini mengubah logam menjadi berbagai karya seni yang memiliki nilai ekonomi, nilai utilitas, dan nilai seni yang tinggi. Contohnya adalah berbagai produk logam buatan tangan. Teknik fabrikasi logam terdiri dari dua jenis teknik, yaitu cire perdue atau lebih dikenal orang awam sebagai teknik cetak lilin dan cangkang.

5. Seni Kriya Kulit

Seni ini menggunakan berbagai jenis kulit yang dapat dikonversi dan dikonversi menjadi barang yang berbeda seperti kaligrafi, tas, sepatu, ikat pinggang, karpet, dll. Tidak semua jenis kulit mudah diproses. Kulit yang biasa digunakan dalam teknik ini adalah kulit kambing, sapi, buaya, kerbau dan ular.

Kulit melewati serangkaian proses manufaktur yang panjang dan harus dilakukan dengan hati-hati. Dimulai dengan pemisahan antara kulit binatang dan daging, pencucian, yang tentunya menggunakan beberapa cairan, proses pembersihan, sehingga kulit menjadi lebih halus dan lebih lembut dan direndam dengan beberapa bahan kimia (penyamakan), itu membuat kulit bebas kerut, kering dan halus

Setelah serangkaian banyak proses dan bahkan tidak satu pun harus dikecualikan, kemudian dipotong agar sesuai dengan ukuran objek yang akan dibuat. Untuk melakukan ini, harus ditentukan terlebih dahulu ukuran mana yang harus diproduksi. Daerah di mana kerajinan kulit dibuat adalah Yogyakarta, Garut dan Bali.

6. Seni Kriya Batu

Seni ini adalah bagian dari pengerjaan yang cukup sulit karena harus mengerjakan benda dengan tekstur keras dan sulit untuk dimodelkan. Contohnya di wilayah Sukami dan Sukaraja. Jika Anda mengunjungi daerah tersebut, Anda dapat dengan mudah menemukan berbagai dekorasi dan dekorasi rumah yang terbuat dari batu seperti batu akik, fosil, Jesper dan banyak batu permata lainnya.

Teknik Pembuatan Seni Kriya

1. Seni Kriya Ukir

Meskipun patung identik dengan bahan baku keras seperti batu, logam atau keramik, patung atau ukiran juga dapat dilakukan pada bahan baku yang lebih lunak dan berbeda seperti kayu, tulang hidup atau bambu.

Bali adalah salah satu daerah di Indonesia di mana sebagian besar patung dibuat dalam bentuk patung dan patung di berbagai kerajinan tangan lainnya. Ini karena budaya dan kepercayaan di bidang ini begitu kuat dan mempengaruhi semua aspek kehidupan masyarakat.

2. Seni Kriya Batik

Seperti yang sudah banyak diketahui, batik adalah salah satu warisan budaya dunia di Indonesia. Proses pembuatan kain batik dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai teknik yang tersedia di negara kita, seperti teknik prangko, teknik menulis dan melukis.

Teknik batik tulis adalah salah satu teknik yang paling populer digunakan oleh pengrajin batik di Indonesia. Batik tidak hanya ditemukan di berbagai daerah di Jawa, tetapi juga di pulau Kalimantan, Sulawesi, Sumatra dan Bali.

Bisa juga dikatakan bahwa masing-masing daerah memiliki batiknya sendiri. Ini juga membuat pola kain batik berbeda di setiap daerah. Pola batik umumnya mengubah karakter dan filosofi kehidupan masyarakat setempat.

3. Seni Kriya Tenun

Tenun songket dalam bentuk benang emas atau sutra juga bisa menjadi benang perak. Oleh karena itu, menenun songket merupakan tenun yang paling mahal di antara yang lain karena sebuah karya ditenun tanpa diikat.

Namun, itu tidak memerlukan kemampuan untuk menemukan cara yang lebih murah dari tenun songket dan tenun ikat yang memiliki harga di atas rata-rata. Wilayah produksi juga mempengaruhi harga akhir di pasar.

  1. Kriya Bordir. Bordir kerajinan adalah jenis kerajinan, di mana dekorasi yang terbuat dari benang ditempatkan dan dijahitkan ke kain untuk meningkatkan keindahan kain.
  2. Kriya Anyaman. Pengerjaan adalah jenis kerajinan yang dibuat dengan mengerjakan bahan dasar untuk membuat model tertentu. Bahan tenun yang sering digunakan dalam seni ini adalah rotan, bambu, tali, pandan dan sebagainya.

Seni Kriya Menurut Teknik Pembuatannya

  1. Teknik pahat. Merupakan teknik menggunakan erosi pada beberapa benda yang diukir dengan pahat, biasanya sebagai patung atau topeng. Biasanya, teknik ini menggunakan bahan keras untuk produksi karena daya tahan benda-benda ini dapat meningkatkan harga yang Anda inginkan.
  2. Teknik plester. Yaitu menggunakan bahan ditempel pada benda seperti semen dan pasir yang menempel di dinding.
  3. Teknik cetak. Teknik membuat cetakan di muka dan ada cetakan yang digunakan beberapa kali dan sekali pakai.
  4. Teknik sambung. Yaitu teknik menyatukan bahan bahan teknik bursir, Teknik menambah atau mengurangi benda dengan bahan primer lunak seperti tanah liat.

Demikianlah artikel tentang Seni Kriya ini, semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi anda, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>