Soap Adalah : Struktur, Kelebihan dan Kekurangan Soap

Posted on

Adalah.Co.Id – Soap adalah (Simple Object Access Protocol) yaitu standar untuk bertukar pesan-pesan berbasis XML melalui jaringan komputer atau jalur untuk program yang berjalan pada sistem operasi (OS) untuk menjalankan program pada sistem operasi yang sama atau berbeda menggunakan HTTP dan XML sebagai mekanisme untuk komunikasi.

Soap menspesifikan secara jelas bagaimana cara untuk meng-encode header HTTP dan file XML sehingga program di satu komputer dapat memanggil program di komputer lain dan mengirim informasi dan bagaimana program yang dipanggil merespons.

Soap adalah protokol ringan yang ditujukan untuk pertukaran informasi struktur pada lingkup desentralisasi, dan terdistribusi. Soap menggunakan teknologi XML untuk mendefinisikan kerangka kerja tingkat lanjut yang memungkinkan pembuatan pesan yang dapat dipertukarkan pada protokol yang berbeda. Kerangka kerja ini bebas dari model pemrograman dan spesifikasi implementasi semantik.

Soap-Adalah
Soap Adalah

Bahkan, teknologi Soap dalam layanan web bertindak sebagai protokol paket untuk pesan yang dibagikan oleh aplikasi pengguna dan secara jelas menentukan bagaimana header HTTP dan file XML dikodekan sehingga program di satu komputer dapat menjalankan program di komputer lain dan mengirim informasi dan bagaimana program yang disebut merespons.

Struktur Dokumen Soap

Spesifikasi yang digunakan tidak lebih seperti sebuah amplop biasa berbasis XML untuk informasi yang ditransfer, serta seperangkat aturan untuk terjemahan aplikasi dan beberapa tipe data platform dalam bentuk XML. Bentuk desain Soap cocok untuk berbagai pertukaran pesan dalam aplikasi.

1. Soap Message

Bagian header menyimpan informasi yang berhubungan dengan cara memproses message ini. Ini termasuk informasi tentang modalitas pengiriman, otentikasi dan otorisasi, dan konteks transaksi. Sementara tubuh menyimpan pesan yang sedang diproses. Sintaks XML apa pun dapat dimasukkan di bagian tubuh ini.

2. Soap Transport

Soap merupakan protokol pemaketan data yang berada di atas layer network dan transport. Soap dapat digunakan secara fleksibel sebagai protokol paket data. Misalnya, layanan Soap Web berbasis Perl, Soap: Lite, mendukung pesan Soap di berbagai protokol, termasuk HTTP, FTP, TCP, SMTP, POP3, MQSeries, dan Jabber.

3. Soap melalui HTTP

Protokol HTTP merupakan protokol yang paling digunakan dalam mengirimkan Soap Message. Soap menjelaskan model pengiriman pesan khusus untuk HTTP. Dengan cara ini, ini cocok dengan model Soap RPC (Request-Response), karena HTTP adalah protokol permintaan-respons.

Kelebihan dan Kekurangan Soap

Kelebihan Soap

  1. Transportasi bahasa, platform dan agnostik.
  2. Dirancang untuk lingkungan komputasi terdistribusi.
  3. Merupakan standar yang berlaku untuk web servis, menawarkan dukungan yang lebih baik daripada standar lain (WSDL, WS- *) dan alat dari vendor yang berbeda.
  4. Penanganan kesalahan bawaan (kesalahan).
  5. Dapat diperluas.

Kekurangan Soap

  1. Secara konseptual lebih sulit, lebih “heavy-weight” dibanding REST.
  2. Lebih “verbose” (membutuhkan lebih banyak pernyataan/kode program).
  3. Sulit untuk dikembangkan, membutuhkan tools.

Cara Membuat Catatan Soap

Catatan Soap adalah sarana yang digunakan oleh para tenaga medis seperti suster, terapis, pelatih atlet, konsultan kesehatan, dan dokter untuk merekam informasi mengenai pasien. Soap merupakan singkatan dari Subjective (Subjektif), Objective (Objektif), Assesment (Penilaian), dan Plan (Perencanaan); dengan mengikuti format Soap, Anda akan terbantu untuk mengumpulkan dan mendokumentasikan data serta informasi pasien dengan lebih terorganisasi. Selain itu, Soap membantu profesional kesehatan mengumpulkan informasi pasien dan mencatat diagnosis. Ingin tahu cara menulis catatan SOAP dengan benar? Baca artikel di bawah ini!

1. Tulis bagian subjektif (S). Pada bagian ini, tuliskan riwayat medis pasien dan temuan subjektif Anda berdasarkan laporan medis pasien. Sejarah yang tercantum dalam bagian “Subjektif” umumnya mencakup etiologi (penyebab utama penyakit) atau mekanisme alias MOI (mekanisme cedera) dari cedera, C.C. (Keluhan utama) atau keluhan utama, gejala penyakit, deskripsi keluhan dan riwayat medis.

Riwayat pasien memiliki porsi paling besar dalam catatan Soap, terutama karena memahami anamnesis sangat penting dalam menentukan dan membatasi perkiraan / potensi cedera pasien.
Hindari pertanyaan tertutup yang hanya bisa dijawab dengan “ya” atau “tidak”. Misalnya, jangan bertanya, “Bagian ini sakit, kan?”

2. Tulis bagian objektif (O). Bagian O dari catatan Soap berisi hasil pengamatan kuantitatif Anda sebagai staf medis, misalnya. Visibilitas, palpasi jaringan lunak dan keras, lingkar pinggang, ROM (rentang gerak) atau rentang gerak – AROM, PROM dan RROM alias Rangkaian gerak aktif, pasif dan resistensi (rentang gerak aktif, pasif dan resistif), otot manual hasil tes. Penilaian neurologis, aliran darah dan hasil pemeriksaan khusus pasien lain.

Jika dilakukan pemeriksaan khusus lain (termasuk pemeriksaan jaringan lunak dan keras, pemeriksaan neurologis, dsb). Masukkan hasilnya dalam catatan Anda.
Di bagian ini, pastikan bahwa Anda membatasi potensi cedera dan menentukan diagnosis pasien. Misalnya, pada tahap ini Anda akan mengetahui apakah masalah utama pasien adalah pada otot atau ligamen.

3. Tulis bagian penilaian (A). Cantumkan diagnosis yang paling terbaik di bagian ini. Jika tidak ada diagnosis akhir, Anda dapat mendaftar dulu sejumlah diagnosis yang mungkin. Jika demikian, buat daftar diagnosis tambahan yang membutuhkan perhatian Anda.

Pada bagian “Penilaian”, Anda juga boleh mencantumkan berbagai tes medis yang disediakan pasien seperti x-ray, tes darah, dan rekomendasi untuk perawatan dengan spesialis lain.
Pastikan Anda juga menentukan jenis cedera pada pasien, apakah kronis, akut atau berisiko kambuh.

4. Tulis bagian perencanaan (P). Pada bagian ini, catat langkah perawatan yang akan dilakukan pasien. Tunjukkan perawatan yang diberikan kepada pasien, misalnya. Misalnya proses terapi, jenis obat dan / atau metode bedah (jika diperlukan). Mereka juga dapat membuat rencana perawatan jangka panjang dan rekomendasi untuk gaya hidup pasien, serta tujuan jangka pendek dan jangka panjang pasien (misalnya, latihan untuk memperkuat otot, kebebasan bergerak, dan menghilangkan rasa sakit).

Perencanaan ini harus ditulis secara mendetail (berisi rencana harian untuk pasien) hingga penyakit pasien sembuh.

Sekian artikel tentang Soap ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: