Spermatogenesis Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kita pasti sudah sering mendengar istilah pubertas, biasanya terjadi pada masa-masa seorang anak beranjak dewasa biasanya di usia belasan tahun dan pada masa-masa itu sperma mulai terbentuk.

Nah pada saat awal-awal terbentuknya seperma itu biasa dalam medis menyebutnya Spermatogenesis. Untuk lebih jelasanya mari kita simak penjelasannya dibawah ini

Spermatogenesis Adalah ?

Spermatogenesis-Adalah

Spermatogenesis adalah proses awal terbentuk dan terjadinya sperma setelah manusia mengalami pubertas, Spermatogenesis ini mulai memproduksi sperma-sperma dari sel-sel tulang.

Spermatogenesis umum terjadi pada manusia setelah umur belasan tahun, biasanya orang yang mengalami spermatogenesis ini ia mulai beranjak dewasa dan tidak lagi memiliki sifat ke kanak-kanak an.

Spermatogenesis terjadi di tubulus seminiferus testis dalam beberapa tahap, diikuti oleh pematangan dalam epidemi, sehingga dapat disetujui sebagai sperma bersama dengan sekresi kelenjar lainnya.

Proses pembentukan spermatogenesis dimulai pada masa pubertas karena efek dari hipotalamus, kelenjar pitutari, sel Leydig dan berakhir setelah kematian. Namun, jumlah sperma yang diproduksi secara bertahap menurun seiring bertambahnya usia yang pada akhirnya menyebabkan infertilitas.

Proses pembentukan sperma ini terjadi sejak spermatogony dari sel-sel kuman embrionik yang berbagi sel. Sejauh masa tersebut yang kontinue, Hal ini juga membuat kerusakan. Ada sebagian spermatogonia yang bisa di kembangkan jadi spermatosit yang bersifat primer.

Selama pubertas, kadar testosteron meningkat hal ni dimulai dengan sel-sel. Sejauh fase tersebut, spermatosit yang bersifat primer tersebut memberikan keuntungan pada mereka yaitu spermatosit dan spermatosit sekunder yang selanjutnya melalui sel-sel.

Spermatid tersebut diproduksi oleh masing-masing spermatosit sekunder, sehingga totalnya adalah empat spermatid. Spermogenesis yaitu proses terakhir dari spermatogenesis ini dan kemudian spermatid selama fase ini, spermatid matang menjadi spermatozoa.

Fungsi Spermatogenesis

Fungsi spermatogenesis adalah untuk menghasilkan gamet jantan dewasa, yang kemudian dapat secara efektif membuahi wanita yang dimainkan. Proses ini membentuk organisme sel tunggal yang disebut zigot yang membelah dan membentuk janin.

Untuk memiliki keturunan yang baik dan sehat, Anda membutuhkan sejumlah kromosom dalam tubuh, karena kegagalan dapat menyebabkan kelainan. Spermatogenesis memiliki tugas menghindarinya.

Proses Terbentuknya Spermatogenesis

Proses spermatogenesis pada manusia dan hewan hampir serupa dan sama. Untuk lebih memahami proses yang terjadi, berikut penjelasannya:

  1. Proses pertama adalah diplot Spermatogonia asli yang ditemukan di tubulus seminiferus dengan dua kali jumlah kromosom. Ini setelah replikasi mitosis pada saat interfase sebelum meiosis pertama agar dapat membentuk 46 pasang kromatid kakao.
  2. Proses kedua adalah chromatid yang bertukar informasi genetik dengan proses sinaps, tetapi sebelum proses pertukaran informasi mereka dilakukan terlebih dahulu dengan meiosis menjadi spermatosit haploid.
  3. Proses ketiga adalah melalui proses Meoisis kedua dan menghasilkan dua sel anak baru yang kemudian dibagi menjadi 4 spermatid. Spermatid memiliki kromosom tunggal yang berukuran setengah dari ukuran spermatogoni aslinya.
  4. Proses keempat adalah bahwa setelah sel-sel ini terbentuk, mereka masuk ke dalam lumid epididimis, di mana mereka berkembang menjadi 4 spermatozoa yang dapat membentuk mikrotubulus dalam Centrinol dan kemudian membentuk axonem yang merupakan tubuh basal dan ada beberapa Sntrinol yang dapat diregangkan untuk membentuk ekor sperma dan dihilangkan dengan testosteron.

Dijelaskan bahwa setiap divisi dalam proses tidak lengkap dan sel-sel selalu terhubung ke sitoplasma untuk memungkinkan kematangan pada saat yang sama.

Beberapa spermatogonia dapat bereplikasi agar tidak menjadi spermatid untuk memastikan bahwa sperma tidak habis. Seluruh proses sel spermatogenik berinteraksi dengan sel Sertoli, yang memberi mereka makanan dan dukungan struktural.

Faktor Spermatogenesis

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi proses spermatogenesis, yaitu:

  1. Proses spermatogenesis adalah proses yang sangat sensitif dan mudah untuk dipengaruhi, bahkan jika kadar hormon memiliki pengaruh kecil.
  2. Perubahan suhu juga mempengaruhi sensitivitas proses ini.
  3. Tingkat pertumbuhan sperma dapat disebabkan oleh kekurangan makanan, konsumsi obat kuat, alkohol dan penyakit yang terjadi.
  4. Stres oksidasi juga dapat mempengaruhi dan menyebabkan kerusakan DNA pada sperma dan menyebabkan pembuahan yang bisa gagal atau bermasalah.

Spermatogenesis terjadi pada manusia dalam lebih dari 2 bulan. Lebih dari 300 juta spermatogenesis diproduksi setiap hari, tetapi pada akhirnya mereka akan menghasilkan 100 juta yang matang.

Cara Menjaga Kesehatan Sperma

Seks adalah bagian penting dari kehidupan dan memiliki banyak keuntungan bagi Anda dan pasangan anda. Salah satu manfaat seks adalah menjaga kesehatan jantung. Namun tentu saja fungsi utama gender adalah menghasilkan keturunan.

Jika Anda dan pasangan berniat memiliki bayi, mulailah menjaga kesehatan tubuh dan sistem reproduksi Anda. Pada pria, tubuh yang sehat dan sistem reproduksi menghasilkan sperma yang sehat.

Beberapa cara Anda dapat membuat sperma sehat adalah:

1. Menjaga Berat Badan yang Ideal

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa peningkatan indeks massa tubuh dikaitkan dengan penurunan jumlah dan pergerakan spermatozoa.

2. Berhubungan Seks Secara Aman

Jangan berganti pasangan dan jangan menggunakan kondom untuk mencegah penyakit menular seksual seperti klamidia atau gonore.

3. Makan Makanan yang Sehat

Perbanyak konsumsi makanan sehat, seperti buah-buahan dan sayuran, yang kaya akan antioksidan yang diyakini dapat meningkatkan kesehatan sperma.

4. Kendalikan Stres Anda

Stres dapat memengaruhi fungsi seksual dan hormon yang dibutuhkan untuk memproduksi sperma.

5. Hentikan Kebiasaan Merokok

Merokok mengurangi jumlah dan pergerakan sperma. Jumlah sperma yang dihasilkan juga akan lebih rendah karena merokok.

6. Olahraga

Olahraga secara teratur dapat meningkatkan suasana hati Anda dan bahkan jumlah sperma. Pada pria yang berolahraga secara teratur setidaknya tiga kali seminggu, jumlah spermatozoa aktif dan jumlah total spermatozoa meningkat.

Struktur Sperma yang Matang

Berikut adalah struktur sperma yang matang:

1. Kepala

Pada bagian ini, sperma mengandung lapisan sitoplasma tipis dan inti oval dan mengisi hampir semua bagian kepala sperma. Bagian depan disebut akrosom (mengandung enzim hidrolitik, yang terdiri dari akrosin dan hyaluronidase dan diperlukan selama pembuahan), dan bagian belakang disebut centriol. Dan bagian ini juga memiliki inti sel yang penting untuk masalah reproduksi.

2. Leher

Area ini adalah bagian yang kritis dan berisi centrioles depan dan bagian depan dari benang pohon.

3. Tubuh

Bagian tubuh dari sperma mengandung filamen dari pohon mitokondria dan posterior sentriol berbentuk cincin, sehingga sering disebut sebagai energi pusat sperma, karena mitokondria memiliki enzim yang menggerakkan asam tricarboxylic, transpor elektron dan oksidasi fosfat yang menghasilkan energi dalam bentuk ATP.

4. Ekor

Ekor sperma terdiri dari 2 bagian yaitu bagian utama dan bagian terakhir. Ekor ini mengandung banyak filamen atau flagel, dan mengandung sitoplasma kecil dan ada 2 sentriol di tengah mata. Fibril seperti bulu mata tersebar di ekor dan dikelilingi oleh cincin yang terdiri dari 9 pasang fibril perifer. Fibril ini menyebabkan pergerakan ekor sperma.

Demikianlah artikel tentang Spermatogenesis ini, Proses spermatogenesis berlanjut dalam sistem reproduksi Anda. Penting bagi Anda untuk selalu menjaga kesehatan tubuh dan sistem reproduksi Anda.

Perhatikan setiap makanan dan minuman yang Anda konsumsi setiap hari. Jika Anda memiliki keluhan tentang kesuburan dan kualitas sperma, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter untuk melakukan pemeriksaan sperma, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>