Stainless Steel Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Stainless steel adalah paduan logam yang disukai untuk pembuatan peralatan dapur karena tidak mempengaruhi rasa makanan. Permukaan peralatan stainless steel yang mudah dibersihkan. Bahkan perawatan minimal dan daur ulang penuh peralatan stainless steel menambah popularitasnya. Stainless steel adalah nama universal untuk paduan logam yang terdiri dari krom dan besi. Sering disebut juga stainless steel karena sangat tahan terhadap noda (karat).

Stainless steel dapat tahan karat karena interaksi bahan-bahan campurannya dengan alam. Baja tahan karat terdiri dari besi, kromium, mangan, silikon, karbon dan sering nikel dan molibdenum dalam jumlah yang cukup.

Unsur-unsur ini bereaksi dengan oksigen yang ada di dalam air dan di udara untuk membentuk lapisan yang sangat tipis dan stabil yang mengandung produk dari proses karat / korosi, yaitu Oksida logam dan hidroksida. Chromium yang bereaksi dengan oksigen, memainkan peran penting dalam pembentukan lapisan korosi ini. Faktanya, setiap stainless steel mengandung setidaknya 10% kromium.

Keberadaan lapisan korosi yang tipis ini mencegah proses korosi selanjutnya dengan bertindak sebagai dinding yang mencegah oksigen dan air dari kontak dengan permukaan logam. Beberapa lapisan atom cukup untuk mengurangi kecepatan proses karat selambat mungkin, karena lapisan korosi terbentuk sangat padat. Lapisan korosi ini lebih tipis dari panjang gelombang cahaya dan tidak dapat dilihat tanpa bantuan alat modern.

Besi biasa, berbeda dengan stainless steel, besi normal tidak memiliki perlindungan permukaan, sehingga dapat dengan mudah bereaksi dengan oksigen dan membentuk lapisan Fe2O3 atau hidroksida yang meningkat seiring waktu. Lapisan korosi ini menjadi lebih tebal dan kita tahu itu karat. Stainless steel, dapat bertahan tahan dan tidak memiliki noda karena dilindungi oleh lapisan atom karat.

Sejarah Stainless Steel

Awalnya, beberapa besi tahan karat pertama berasal dari beberapa artefak yang dapat bertahan dari zaman purbakala. Tidak ada kandungan kromium dalam artefak ini. Namun yang membuat artefak logam ini tahan karat adalah jumlah fosfor yang dikandungnya. Bersama dengan kondisi cuaca setempat mereka membentuk lapisan oksida basi dan fosfat.

Sementara itu, paduan besi-kromium pertama kali ditemukan sebagai bahan bebas karat pada tahun 1821 oleh logam ringan Prancis Pierre Berthier yang kemudian diaplikasikan pada alat pemotong seperti pisau. Pada akhir 1890-an, Hans Goldschmidt dari Jerman mengembangkan proses aluminotermik untuk produksi krom bebas karbon.

Pada tahun 1904-1911, Leon Guillet berhasil membuat paduan dalam beberapa penelitiannya yang sekarang dikenal sebagai stainless steel, tetapi masih ada beberapa kelemahan. Pada 1912 Harry Brearley memeriksa korosi senapan. Masalahnya adalah bahwa baja tidak tahan panas di laras senapan.

Brearley mulai menguji penambahan kromium ke baja dan dari hasil percobaan ini ia menerima penambahan kromium hingga 12-14% sehingga baja bisa tahan terhadap korosi. Brearley melihat kemungkinan bahwa bahan ini bisa dipasarkan sebagai peralatan dapur dan akhirnya menamai penemuannya dengan stainless steel. Pada 13 Agustus 1913, baja tahan karat pertama diproduksi di laboratorium Brown Firth dan pada 1916 Brearley menerima paten untuk penemuan ini di Amerika dan beberapa negara di Eropa.

Klasifikasi dan Spesifikasi Stainless Steel

Meskipun seluruh kategori Stainless Steel didasarkan pada kandungan krom (Cr), namun unsur paduan lain ditambahkan untuk meningkatkan sifat baja tahan karat sesuai aplikasi-nya. Kategori baja tahan karat berbeda dari baja lain yang didasarkan pada persentase karbon tetapi didasarkan pada struktur metalurginya. Lima kelompok utama baja nirkarat adalah baja nirkarat austenitik, feritik, martensitik, bilateral, dan endapan.

1. Austenitic Stainless Steel

Austenitic Stainless Steel mengandung setidaknya 16% kromium dan 6% nikel (kualitas standar untuk 304) hingga jenis baja stainless superauthentik seperti 904L (dengan proporsi kromium dan nikel yang lebih tinggi dan unsur tambahan yang terbuat dari Mo fino) hingga 6%). Molibdenum (Mo), titanium (Ti) atau tembaga (Co) meningkatkan suhu dan ketahanan korosi. Austenite juga cocok untuk aplikasi suhu rendah karena elemen nikel tidak membuat baja tahan karat rapuh pada suhu rendah.

Non-magnetik, dalam kondisi anil, tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas yang dapat diproses panas dan dingin dan memiliki ketahanan dampak tinggi, sulit untuk diproses jika tidak dengan penambahan S atau Se, sifat ketahanannya korosi adalah di antara jenis lainnya yang terbaik, ketahanan terhadap suhu tinggi dan ketahanan yang sangat baik untuk pembentukan skala.

2. Ferritic Stainless Steel

Kandungan kromium bervariasi antara 10,5 dan 18%, tergantung pada jenis 430 dan 409. Ketahanan korosi tidak begitu istimewa dan relatif sulit untuk diproduksi / diproses. Namun, kekurangan ini diperbaiki di kelas 434 dan 444 dan terutama di kelas 3Cr12.

Magnetik, tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas, tetapi dapat dikeraskan dengan kerja dingin dan dapat dikerjakan dengan panas atau dicuci, dalam kondisi anil, ketangguhan maksimum dan ketahanan korosi adalah 50% lebih tinggi dari resistansi. Baja karbon sederhana, ketahanan korosi yang lebih baik dan kemampuan mesin dari baja stainless martensit.

3. Martensitic Stainless Steel

Stainless Steel jenis ini memiliki unsur utama kromium (bahkan lebih sedikit dari baja tahan karat feritik) dan kandungan karbon yang relatif tinggi, misalnya kadar 410 dan 416. Tingkat 431 memiliki kromium hingga 16%, tetapi struktur mikro hanya disebabkan oleh 2 % Nikel masih martensit. Misalnya, 17-4PH / 630 memiliki kekuatan tarik maksimum dibandingkan dengan baja tahan karat lainnya. Manfaat dari Stainless Steel ini dapat mengeras jika membutuhkan daya tahan yang lebih besar.

Magnetik, dapat dikeraskan dengan perlakuan panas, bisa dingin atau panas, kemampuan proses yang baik, ketahanan yang baik, ketahanan cuaca yang baik, tetapi tidak sebagus baja stainless feritik dan austenitik.

4. Duplex Stainless Steel

Dupleks stainless steel seperti 2304 dan 2205 (dua angka pertama mewakili persentase kromium dan dua angka terakhir mewakili persentase nikel) memiliki campuran mikrostruktur austenitik dan feritik. Dupleks feritik-austenitic memiliki kombinasi sifat tahan korosi dan relatif tahan suhu tinggi atau secara khusus tahan terhadap retak korosi tegangan.

Walaupun kemampuan korosi tegangannya tidak sebagus baja tahan karat feritik, kekuatannya jauh lebih unggul (superior) dan lebih rendah daripada baja tahan karat austenitik dibandingkan baja tahan karat feritik. Kekuatannya lebih baik daripada baja tahan karat austenitik (yang dianil), tetapi tingginya sekitar dua kali lipat. Selain itu, ketahanan korosi stainless steel duplex sedikit lebih baik daripada 304 dan 316, tetapi ketahanan korosi korosi jauh lebih tinggi (lebih tinggi) dari pada 316. Ketangguhan stainless steel duplex menurun pada suhu di bawah – 50 oC dan di atas 300 oC.

5. Precipitation Hardening Steel

Precipitation hardening Stainless Steel adalah stainless steel yang keras dan tahan karena endapan (sedimen) terbentuk dalam struktur logam. Ini mencegah gerakan deformasi dan memperkuat bahan stainless steel. Formasi ini disebabkan oleh penambahan unsur tembaga (Cu), titanium (Ti), niobium (Nb) dan aluminium. Proses konsolidasi umumnya terjadi ketika pekerjaan dingin dilakukan. Stainless steel dengan presipitasi yang mengeras, mudah dibuat, kekuatan tinggi, ketahanan korosi yang baik.

Karakteristik Stainless Steel

Stainless steel juga dikenal dengan nama lain seperti CRES atau baja tahan korosi atau stainless steel. Komponen stainless steel adalah besi, kromium, karbon, nikel, molibdenum dan sejumlah kecil logam lainnya. Komponen ini tersedia dalam proporsi berbeda dalam berbagai jenis. Kandungan kromium dalam stainless steel tidak boleh kurang dari 11%. Berikut adalah karakteristik dari Stainless Steel:

1. Persen Krom Tinggi

Stainless steel memiliki kandungan kromium minimum 10,5%. Kandungan unsur kromium adalah perlindungan utama terhadap gejala yang disebabkan oleh pengaruh kondisi lingkungan.

2. Tahan Karat

Jika logam lain memerlukan proses galvanisasi untuk melindungi terhadap korosi, baja tahan karat pada dasarnya memiliki sifat tahan korosi tanpa proses pembuatan. Ketahanan karat dari baja stainless dicapai melalui kandungan kromium yang tinggi. Stainless steel memiliki lapisan oksida yang stabil di permukaannya dan karena itu tahan terhadap pengaruh oksigen. Lapisan oksida ini bersifat penyembuhan sendiri dan tetap utuh meskipun permukaan benda terpotong atau rusak.

3. Low Maintenance & Durable (minim perawatan & tahan lama)

Perangkat stainless steel tidak memerlukan perawatan yang rumit. Sifat-sifat stainless steel membuatnya lebih tahan atau tahan lama dan tidak mudah rusak oleh oksidasi.

4. Kekerasan dan Kekuatan Tinggi

Stainless steel memiliki kekuatan tarik tinggi dibandingkan dengan baja ringan. Duplex stainless steel memiliki kekuatan tarik yang lebih tinggi daripada stainless steel austenitic.

Kekuatan tarik tertinggi dihasilkan dari martensit (431) dan nilai pengerasan oleh presipitasi (17-4 PH). Nilai ini dapat memiliki resistansi ganda dibandingkan dengan 304 dan 316, stainless steel yang paling umum digunakan.

5. Cryogenic Resistance (Resistensi terhadap Suhu Rendah)

Resistensi cryo diukur dengan ketangguhan atau ketangguhan pada suhu di bawah nol. Pada suhu rendah, kekuatan tarik baja nirkarat austenit jauh lebih tinggi daripada suhu sekitar.

Baja keras martensit, feritik dan curah hujan tidak boleh digunakan pada suhu di bawah nol karena ketangguhan berkurang secara signifikan pada suhu rendah. Dalam beberapa kasus, penurunan terjadi pada suhu di dekat suhu kamar.

6. Tampilan Menarik

Stainless steel perak yang dipoles membuat item stainless steel lebih menarik. Karena sifatnya yang menarik, stainless steel model ini sering digunakan untuk perangkat di berbagai bidang kehidupan manusia.

Mengapa Peralatan Industri Pangan Terbuat dari Besi Stainless

Stainless-Steel-Adalah
Stainless Steel Adalah

1. Memiliki Kontaminasi yang Rendah Terhadap Makanan

Stainless steel memiliki ketahanan yang baik terhadap berbagai proses produksi makanan, mulai dari kontaminasi elemen material hingga makanan atau minuman yang diproduksi. Ketika memilih jenis stainless steel yang tepat, dapat dikatakan bahwa praktis tidak ada kontaminasi logam dalam makanan olahan baik dari segi perubahan warna dan rasa.

2. Tahan Korosi dan Mudah Dibersihkan

Permukaan halus dan bahan halus yang terbuat dari stainless steel berkualitas tinggi memiliki efek positif dan dapat dengan mudah dibersihkan dari berbagai kontaminan dan kontaminan eksternal. Selain itu, kekerasan dan ketahanan stainless steel membuat komponen lebih mudah dibersihkan. Karena sifat bahan dengan ketahanan korosi yang tinggi, pengguna dapat menggunakan bahan pembersih atau disinfektan yang diklasifikasikan sebagai korosif.

Berdasarkan penelitian oleh lembaga penelitian, disimpulkan bahwa kemampuan pembersihan bahan baja tahan kurang dari keramik atau kaca, tetapi lebih tinggi dari plastik dan aluminium.

3. Mampu Menahan Pertumbuhan Bakteri

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa baja tahan karat dapat menahan pertumbuhan bakteri hingga sepuluh kali lipat dibandingkan dengan komponen seperti bak cuci atau polikarbonat, baja enamel, dan wadah komposit resin mineral setelah melakukan simulasi keausan standar dan perawatan cuci, semprotan dan kontaminasi.

Selain itu, stainless steel juga memiliki ketahanan abrasi dan benturan yang tinggi, sehingga memiliki sifat yang sangat higienis pada saat digunakan. Penggunaan desinfektan dan bahan pembersih untuk stainless steel tergantung pada jenis kontaminasi. Banyak produk yang mengandung yodium, klorin atau asam parasit memerlukan perhatian khusus.

Ini karena kandungan di hadapan larutan pembersih yang tetap berada di tempat-tempat tersembunyi seperti alur, retakan atau segel menyebabkan korosi celah. Kandungan klorin juga dapat menyebabkan retakan karena korosi tegangan jika terjadi pada komponen yang terus-menerus terkena suhu tinggi dari luar.

4. Memiliki Sifat Mekanik yang Baik

Stainless steel memiliki ketahanan abrasi yang tinggi. Ini menawarkan keuntungan positif untuk digunakan dalam industri makanan dan minuman.

Kelebihan dan Kekurangan Peralatan Stainless Steel

Kekuatan dan kelemahan perangkat stainless steel. Saat ini, berbagai alat telah beralih dari bahan organik ke produk stainless steel. Ada beberapa keuntungan menggunakan peralatan stainless steel, salah satunya adalah masa pakai. Ini berbanding terbalik dengan perangkat bio atau plastik karena masa manfaatnya relatif singkat. Stainless steel sebenarnya jenis peralatan yang berbeda dari besi pada umumnya.

Baja tahan karat terdiri dari campuran berbagai bahan dasar seperti mangan, silikon, nikel, kromium, dan karbon. Bahan-bahan ini mengandung beragam fungsi terpisah. Misalnya, chrome melindungi logam dari korosi, sementara nikel melindungi terhadap karat. Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa penggunaan peralatan stainless steel tersebar luas di dunia medis dan kuliner. Selain stainless steel, aluminium, tembaga dan teflon sering digunakan.

1. Kelebihan Peralatan Stainless Steel:

Ada banyak keuntungan yang bisa dicapai dengan peralatan stainless steel. Secara umum, keuntungan dari stainless steel adalah produk ini yang lebih tahan.

  • Mudah Dibersihkan

Berbeda dengan jenis perangkat lain, stainless steel umumnya mudah dibersihkan. Ini karena stainless steel adalah isolator dan karenanya tidak mudah diserang oleh material lain. Ini juga menyederhanakan penanganan perangkat stainless steel.

  • Sangat Kuat

Stainless steel terbuat dari logam yang sangat kuat dan karenanya tidak mengandung pori-pori. Logam dikenal sebagai salah satu bahan yang paling tahan. Penggunaan logam meminimalkan retakan, penyok dan kebocoran.

  • Tahan Lama

Keuntungan utama dari stainless steel adalah tahan lama dan tidak mudah rusak. Ini karena beberapa komponen dasar dibuat untuk melindungi bagian lain, seperti nikel dan krom.

  • Multifungsi

Perangkat berbasis stainless steel sangat multifungsi. Ini karena stainless steel tidak menunjukkan reaksi ketika digunakan untuk tujuan yang berbeda. Misalnya, panci bisa digunakan untuk merebus air.

2. Kekurangan Peralatan Stainless Steel:

Selain berbagai keunggulan, fakta peralatan stainless steel tidak kebal terhadap cacat. Untungnya, kekurangan ini tidak terlalu terasa dibandingkan dengan manfaat yang diperoleh.

  • Timbul Bintik-bintik Putih

Dalam beberapa kasus, paparan garam terus menerus dapat menyebabkan bintik-bintik putih muncul pada peralatan stainless steel. Jika ini dibiarkan, baja tahan karat akan terlepas.

  • Berubah Menghitam

Berbeda dengan panci biasa, yang bisa berubah menjadi hitam di bawah panas tinggi, peralatan stainless steel hanya berubah warna menjadi hitam. Tetapi tidak perlu mencari teman, kondisi ini bisa dihapus dengan hati-hati.

  • Kurang Ekonomis

Dengan berbagai keunggulan, harga yang ditawarkan peralatan stainless steel tentu tidak murah. Bahkan harga perangkat stainless steel bahkan lebih mahal daripada aluminium atau Teflon.

  • Bersifat Konduktor

Karena terbuat dari logam yang berbeda, jangan heran jika stainless steel juga memiliki sifat konduktif. Perangkat stainless steel dapat menghantarkan panas atau listrik dalam kondisi tertentu.

Tips Merawat dan Membersihkan Stainless Steel

Membersihkan peralatan yang terbuat dari stainless steel tidak bisa dilakukan secara sembarangan. Jika salah peralatan stainless steel bisa tergores dan rusak.

Cuci dan keringkan peralatan stainless steel dengan hati-hati setelah digunakan. Perawatan ini menjaga peralatan tetap bersih dan mencegah karat.

Gunakan pasta gigi dan sedikit air untuk menyiapkan peralatan stainless steel yang dipoles. Gosok bagian yang akan dibersihkan dengan bahan lembut seperti spons dan kemudian bilas.

Gunakan pasta gigi jika Anda menemukan noda membandel. Pasta gigi dapat membantu menghilangkan noda. Gosok perlahan, lalu bilas dengan air dan keringkan.

Jika terdapat kerak pada peralatan stainless steel, beberapa bahan di atas tentu saja dapat digunakan secara bersamaan dengan menggosok dengan lembut.

Sekian artikel tentang stainless steel ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>