Stomata Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Stomata merupakan lubang atau sebuah celah yang berada pada epidermis di organ tumbuhan yang berwarna hijau yang dibatasi oleh sel khusus yang disebut dengan sel penutup. Sel-sel yang dikelilingi oleh sel-sel dengan bentuk yang sama memiliki sel-sel penutup atau mereka berbeda dari sel-sel epidermis lainnya dan disebut sel-sel pada tega.

Pada beberapa tanaman ada stomata yang memiliki sel Aboutga. Sel-sel ini berbeda secara morfologis dari sel epidermis lainnya yang terdiri dari dua atau lebih sel di sekitar sel yang mengelilingi sel oklusif dan tampaknya terkait secara fungsional.

Stomata (tunggal: “Stoma” yang berarti mulut) adalah bukaan kecil pada daun yang ketika dibuka penuh, hanya selebar 0,0001 mm. Stomata diapit oleh dua sel pelindung yang menyerupai dua sosis melengkung. Singkatnya, pengertian stomata adalah mulut daun.

Stomata-Adalah
Stomata Adalah

Stoma adalah bentuk stoma tunggal yang bertindak sebagai organ pernapasan. Stoma mengekstraksi CO2 dari udara untuk mengubahnya menjadi fotosintesis. Selain itu, stoma juga mengeluarkan O2 melalui fotosintesis. Selain stoma, tanaman tingkat tinggi juga bernafas dengan lentil.

Struktur dan Posisi Stomata

Stomata ditemukan pada daun tumbuhan. Mereka juga dapat ditemukan di kedua sisi atau hanya di satu sisi lembaran. Jika stomata berada di kedua sisi daun, mereka dikatakan amfistomatik jika mereka disebut epistomatik hanya di sisi atas dan jika mereka disebut hipostomatik hanya di sisi bawah.

Stomata terletak di epidermis daun dan menutupi hampir 1-12% permukaan daun. Meskipun mereka ditemukan di epidermis, posisi yang tepat berbeda dari tanaman ke tanaman. Misalnya pada mesofil, stomata berada pada ketinggian yang sama dengan epidermis. Pada beberapa tanaman mereka bahkan dapat ditemukan di atas epidermis.

Terlepas dari variasi dalam posisi ini, daun dicotyledon memiliki jumlah stomata yang lebih besar di permukaan atas daripada yang lebih rendah, tetapi daun monocotyledon memiliki jumlah stomata yang sama di bagian atas dan bawah daun. Struktur stomata terdiri dari sel-sel ginjal epidermis dengan lubang di pusat yang disebut pori-pori.

Dinding bagian dalam sel pelindung menghadap ke lubang dan lebih tebal dari lapisan luar. Sel-sel penjaga juga memiliki vakuola besar. Sel-sel yang mengelilingi sel penjaga dikenal sebagai anak perusahaan atau sel aksesori.

Tipe-tipe Stomata

Stomata dapat dikelompokkan berdasarkan susunan sel-sel tetangga. Stomata pada tumbuhan dicotyledoneae dapat dikempokkan menjadi 4 tipe yaitu:

1. Tipe Anomositik/Ranuculaceae

Ini adalah jenis sel tetangga yang memiliki bentuk dan ukuran yang sama dengan sel-sel epidermis di sekitarnya. Jenis ini umum di stomata tanaman di keluarga Cucurbetaceae, Malvaceae, Caparidaceae dan Ranuculaceae.

2. Tipe Anisositik/Cruiferae

Ini berarti bahwa sel penyegelan dikelilingi oleh tiga sel tetangga yang tidak memiliki dimensi yang sama. Jenis ini dapat ditemukan di stomata tanaman dari anggota keluarga Solanaceae dan Cruciferae.

3. Tipe Parasitik/Rubiceae

jenis sel oklusi yang disertai oleh satu atau lebih sel yang berdekatan dengan sumbu longitudinal sel yang berdekatan sejajar dengan batang sel oklusi dan spasi. Anda dapat melihat jenis stoma tanaman ini dalam anggota keluarga Mimosaceae, Magnoliaceae, dan Rubiceae.

4. Tipe Diasitik

Tipe stoma yang dikelilingi oleh 2 sel tetangga. Dinding umum dari dua sel tetangga berjalan tegak lurus terhadap sumbu longitudinal sel penutupan dan retakan. Jenis stomata ditemukan pada tanaman dalam keluarga Acanthaceae dan Caryophyllaceae.

Fungsi Stomata

Fungsi utama Stomata adalah pertukaran gas seperti karbon dioksida, uap air dan oksigen. Sederhananya, tanaman menyerap karbon dioksida dari udara dan melepaskan oksigen yang berguna bagi hewan dan manusia. Pada siang hari, karbon dioksida yang dibutuhkan untuk fotosintesis menyebar melalui stomata ke daun. Oksigen fotosintesis dan uap air pernafasan berdifusi dari daun.

1. Sebagai Celah

Stoma sebagai celah pada tanaman dalam pertukaran gas dan penguapan pada tanaman. Oleh karena itu, stomata berada di permukaan daun dan di bawah permukaan daun.

Dalam kasus daun khususnya, stomata mengambang lebih kuat di sisi atas daun, sedangkan dalam kasus tanaman darat stomata lebih di bagian bawah daun. Ini berfungsi untuk mengurangi penguapan.

2. Tumbuhan Baru

Stomata tanaman baru dapat bekerja jika ada air di dalam sel pelindung. Ketika sel penjaga dibanjiri dengan air, ia membungkuk ke atas dan membuka ruang di antara mereka. Celah ini disebut stomata yang memungkinkan pertukaran gas dan air. Ketika sel pelindung terkena asam absisat yang larut dalam sel dan mengalami kekeringan, ruangan ditutup karena sel-sel pelindung ditekan satu sama lain.

3. Tumbuhan Pada Ozon

Fungsi stomata pada tanaman terganggu oleh paparan yang berlebihan terhadap ozon, karena stomata lebih sensitif terhadap penyerapan ozon. Sementara ozon mampu mengganggu proses pernapasan di daun tanaman. Hal lain yang terganggu adalah kemampuan sel-sel pelindung di stomata tanaman untuk mengembalikan volume air setelah turgor.

Mekanisme Membuka dan Menutupnya Stomata

Pembukaan stomata terkait dengan proses metabolisme tanaman, yaitu dengan transpirasi dan fotosintesis. Di pagi hari, stomata mulai terbuka dan stomata menutup karena intensitas cahaya dan suhu yang tinggi dan penguapan berlebihan air stomata yang biasanya terjadi pada siang hari.

1. Mekanisme Membukanya Stomata

Stomata juga terbuka ketika pompa H + -ATPase mengangkat H + dari sel pelindung. Dalam sel pelindung, aktivitas H + -ATPase diatur secara positif oleh cahaya dan auksin, sedangkan Ca2 + dan ABA adalah regulator negatif. Pengangkatan H + membuat hiperpolarisasi membran plasma dan menyebabkan penyerapan K + melalui saluran kalium. Penyerapan K + oleh saluran kalium menyebabkan pengasaman dalam apoplast dan menyebabkan sel pelindung kehilangan H +.

Senyawa anionik, malat yang dipecah oleh pati, membawa NO3 -, sedangkan ion Cl bertindak sebagai sintesis gula. Ion dan air diangkut ke dalam sel pelindung oleh aquaporin dan menyebabkan turgor yang membuka stomata.

Ketika stomata ditutup, penghambatan H + -ATPase dan aktivasi saluran anionik menyebabkan membran mengalami depolarisasi. Saluran anionik seperti saluran cepat (tipe R dan saluran lambat tipe S) memfasilitasi pelepasan Malat2-, Cl- dan NO3-. Pada saat yang sama, K + dilepaskan dan mengaktifkan depolarisasi membran. Penurunan malate2 dalam sel-sel pelindung juga dipengaruhi oleh konversi glukoneogenik malat menjadi pati.

Dalam stomata tertutup, konsentrasi Ca2 + juga meningkat dan menyebabkan pelepasan Ca2 + melalui saluran membran plasma dan tonoplast. Hilangnya solusi dalam sel pelindung menyebabkan penurunan tekanan turgor dan penyumbatan stomata.

2. Mekanisme Menutupnya Stomata

Stomata dibatasi oleh adanya sel pelindung atau sel penutup. Sel penutup adalah serat selulosa tipis di dinding sel melingkar. Susunan ini dikenal sebagai pencampuran radial.

Karena serat selulosa relatif inelastis, diameternya tidak mengembang, melainkan bertambah ketika penutup sel menyerap air, sehingga sel penutup terlipat ke luar dan membuka keropos atau celah dari stomata.

Ketika sel-sel oklusi menyerap air melalui osmosis, sel-sel oklusi membengkak dan menjadi gemuk. Perubahan tekanan turgor yang menyebabkan stomata membuka dan menutup terutama disebabkan oleh penyerapan reversibel dan hilangnya ion kalium (K) oleh sel oklusi, yang mengontrol diameter stomata dengan mengubah bentuk stomata Memperbesar dan mengurangi celah antara dua sel.

Ketika sel-sel oklusi menyerap air melalui osmosis, sel-sel oklusi membengkak dan menjadi gemuk. Perubahan tekanan turgor yang mengarah pada pembukaan dan penutupan stomata terutama disebabkan oleh penyerapan reversibel dan hilangnya ion kalium (K) oleh sel-sel penutup.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Mekanisme Buka Tutup Stomata

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi mekanisme membuka dan menutup stomata. Pembukaan dan penutupan stomata dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu faktor internal dan eksternal.

Faktor internal adalah jam biologis stomata, yang terbuka di pagi hari karena menyerap ion, sedangkan pada malam hari ion dilepaskan yang menyebabkan stomata menutup, sedangkan faktor eksternal disebabkan oleh intensitas sinar matahari, suhu, konsentrasi CO2 dan asam absisat (ABA).

1. Cahaya Matahari

Sinar matahari merangsang sel-sel penutup untuk menyerap ion K + dan air, sehingga stomata terbuka saat fajar. Stomata menutup ketika intensitas cahaya serta suhu dan penguapan air berlebihan.

Sinar matahari merangsang sel-sel penutup untuk menyerap ion K + dan air sehingga stomata terbuka di pagi hari. Suhu dapat memiliki efek negatif karena suhu kamar masih seimbang di pagi hari dengan suhu tubuh tanaman.

2. Suhu Tubuh Tanaman

Sedangkan pada siang hari suhu tersebut sudah mulai naik sementara suhu tanaman masih rendah, tanaman perlu mengurangi penguapannya (berkeringat) sehingga stomata berpori perlahan mulai menyusut.

Sementara efek konsentrasi CO2 yang rendah dalam daun juga menyebabkan stomata terbuka di bawah pengaruh hormon, ABA dalam jaringan meningkat ketika daun tanaman menderita kekurangan air. Ketika daun mengering secara normal, ABA secara bertahap naik sebelum stomata akhirnya menutup. Penutupan ini diyakini disebabkan oleh responsnya terhadap ketidakpastian air melalui peran ABA.

Sekian artikel tentang stomata ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>