Struma Adalah : Gejala, Penyebab, Faktor Resiko dan Pengobatan

Posted on

Adalah.Co.Id – Struma adalah pembesaran kelenjar tiroid di leher yang tidak normal. Pembesaran ini dapat disebabkan oleh fungsi hormon abnormal atau kelainan pada struktur sel tanpa ada kelainan fungsi hormon.

Struma yang terjadi dapat menimbulkan beberapa dampak bagi tubuh dikarenakan posisinya di leher bagian depan. Ketika diperbesar maka saluran pencernaan, saluran pernapasan, dan pita suara sangat terpengaruh yang mengakibatkan kesulitan mencerna, bernapas, dan mengomunikasikan makanan. Jika tidak, itu akan mengganggu pasokan oksigen, nutrisi, cairan, dan keseimbangan elektrolit tubuh.

Struma dapat terjadi pada kelenjar yang menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid (hipertiroid), terlalu sedikit menghasilkan hormon tiroid (hipotiroid), maupun pada kadar hormon yang normal (eutiroid). Hampir sepertiga dari semua kasus gondok umumnya adalah orang yang tinggal di daerah dengan kekurangan yodium Umumnya di daerah pegunungan. Di daerah pasokan yodium yang cukup, penderita umumnya menderita penyakit autoimun ketika menderita gondok.

Struma-Adalah
Struma Adalah

Melalui deteksi sedini mungkin dan pengobatan yang benar, pasien dengan kelainan tiroid dapat memperoleh pengobatan yang adekuat sehingga mengurangi risiko kematian, adanya kekambuhan serta mendapatkan kualitas hidup yang lebih baik.

Gejala Penyakit Struma atau Gondok

Gejala utama penyakit gondok adalah munculnya benjolan di leher. Namun, terjadinya bekuan ini tidak diketahui semua orang, terutama jika masih kecil dan tidak menyebabkan perubahan kadar hormon tiroid.

Pada beberapa penderita, benjolan di leher akibat pembesaran kelenjar tiroid dapat disertai gejala berupa:

  1. Kesulitan menelan (disfagia)
  2. Sulit bernafas
  3. Suara serak dan batuk
  4. Nyeri di daerah leher.

Selain munculnya benjolan di leher, gondok dapat menyebabkan perubahan kadar hormon tiroid dalam darah. Peningkatan hormon tiroid menyebabkan gejala hipertiroidisme dan sebaliknya, penurunan kadar hormon tiroid menyebabkan gejala hipertiroidisme. Namun, kadar hormon tiroid mungkin tetap normal, sehingga tidak terjadi rasa tidak nyaman.

Bila terkena penyakit gondok, apalagi sampai mengakibatkan perubahan kadar hormon tiroid, waspadailah beberapa gejala berikut:

  1. Demam
  2. Lemas
  3. Mual dan muntah
  4. Sakit perut
  5. Diare atau sembelit
  6. Berkeringat berlebihan atau merasa dingin
  7. Berat badan meningkat atau menurun secara dramatis
  8. Sesak napas
  9. Kram
  10. Kesadaran berkurang.

Penyebab Gondokan atau Struma

Gondokan terjadi karena adanya gangguan pada kelenjar tiroid. Alasannya mungkin karena tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid (hipertiroidisme) atau terlalu sedikit hormon tiroid (hipotiroidisme).

Secara medis, tidak ada istilah gondokan dalam. Oleh orang Indonesia, gondokan dalam diartikan sebagai kondisi gondokan yang melebar ke samping disertai mata melotot. Kondisi ini mirip dengan tanda dan gejala penyakit tiroid, penyakit Graves. Penyakit Graves adalah kelainan tiroid yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang memproduksi hormon tiroid berlebihan (hipertiroidisme).

Baca Juga : Trigger Finger Adalah : Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Faktor Resiko

Tiroid memproduksi hormon setelah mendapat perintah dari thyroid stimulating hormone (TSH) yang dikeluarkan oleh kelenjar pituitari di otak. Pada penyakit Graves, kerusakan pada sistem kekebalan melepaskan antibodi abnormal yang menyerupai fungsi TSH. Didorong oleh sinyal palsu ini, tiroid kemudian menghasilkan hormon dalam jumlah yang berlebihan. Stimulasi berlebihan ini dapat menyebabkan kelenjar tiroid membesar.

Faktor-Faktor Lain yang Dapat menyebabkan Pembesaran Tiroid

Kondisi-kondisi yang juga dapat menyebabkan pembengkakan kelenjar tiroid dan menyerupai kondisi gondokan dalam, yaitu:

1. Kekurangan Yodium

Yodium adalah bahan kimia yang memainkan peran penting dalam pembentukan hormon tiroid dalam tubuh. Pada orang dengan defisiensi yodium, gondok terbentuk karena kelenjar tiroid membesar untuk mendapatkan lebih banyak yodium.

2. Penyakit Hashimoto

Penyakit Hashimoto adalah penyakit yang disebabkan oleh peradangan tiroid sehingga terlalu sedikit hormon yang diproduksi (hipotiroidisme). Hormon tiroid yang rendah menyebabkan hipofisis memproduksi TSH untuk merangsang produksi tiroid. Ini kemudian menyebabkan pembesaran kelenjar tiroid.

3. Gondok Multinodular

Dalam kondisi ini, di kedua sisi kelenjar tiroid dan beberapa benjolan padat atau berisi cairan terbentuk yang disebut nodul. Hal ini menyebabkan pembesaran kelenjar tiroid. Penyebab gondok multinodular tidak diketahui dengan pasti, tetapi kondisi ini dikaitkan dengan gangguan tiroid lainnya seperti penyakit Hashimoto.

4. Nodul Tiroid Soliter

Pada kondisi ini, benjolan tiroid hanya terjadi di salah satu bagian kelenjar tiroid.

5. Kanker Tiroid

Kanker tiroid merupakan pertumbuhan sel abnormal yang terjadi pada kelenjar tiroid. Kanker tiroid lebih sering terjadi daripada nodul tiroid.

Gondokan lebih sering ditemukan pada wanita daripada pria. Selain itu, orang yang sedang hamil, berusia di atas 40 tahun, memiliki riwayat penyakit autoimun, minum obat tertentu (seperti obat penyakit jantung atau lithium untuk mengobati gangguan mental) dan berisiko tinggi terkena paparan radiasi untuk mengembangkan gondok.

Faktor Risiko Penyakit Struma atau Gondok

Faktor-faktor yang memungkinkan terjadinya suatu struma adalah penduduk yang tinggal di daerah pegunungan, dimana air minumnya sangat kurang kandungan yodiumnya. Seperti di Indonesia, dilaporkan bahwa banyak penduduk dataran tinggi di Minangkabau, Jawa, Bali, dan Sulawesi menderita gondok karena kekurangan yodium.

Penyakit gondok dapat dialami oleh siapa saja. Akan tetapi, beberapa faktor di bawah ini membuat seseorang lebih berisiko terkena penyakit gondok:

  1. Berusia 40 tahun ke atas
  2. Jenis kelamin wanita
  3. Minum obat litium atau amiodaron
  4. Telah menjalani radioterapi di daerah leher atau dada
  5. Memiliki penyakit autoimun atau anggota keluarga yang memiliki penyakit autoimun.
  6. Selama masa pubertas dan menopause.

Diagnosis Gondok atau Struma

Dalam menentukan diagnosis gondokan dalam atau struma Basedow, langkah awal yang dilakukan dokter adalah melakukan penelusuran riwayat kesehatan pasien. Selanjutnya, pemeriksaan fisik dilakukan untuk memeriksa tanda-tanda klinis, termasuk tekanan darah dan detak jantung, dan palpasi tiroid.

Baca Juga : Agoraphobia Adalah : Gejala, Penyebab, Faktor Resiko dan Cara Mengatasi

Karena penyakit Graves berkaitan dengan hormon tiroid, dokter akan merekomendasikan tes darah untuk menentukan kadar hormon perangsang tiroid dan hormon tiroid. Orang yang sakit kritis umumnya memiliki kadar TSH yang lebih rendah dan hormon tiroid di atas normal.

Pemeriksaan lanjutan dilakukan dengan memberikan yodium. Anda melakukan ini dengan mengukur yodium di tiroid setelah yodium disuntikkan dengan injeksi ke dalam vena atau secara lisan. Jumlah yodium pada kelenjar tiroid menentukan apakah gondokan disebabkan penyakit Graves atau gangguan hipertoidisme karena sebab lain. Pemeriksaan radiologis, seperti USG, CT scan, dan MRI, juga mungkin diperlukan untuk hasil diagnosis yang lebih akurat.

Pengobatan Gondok atau Struma

Pengobatan gondokan dalam sangat bergantung pada ukuran, tanda dan gejala yang muncul, serta penyebab yang mendasarinya. Tujuan dari perawatan gondok atau trauma adalah untuk menghambat produksi hormon tiroid yang berlebihan dan memblokir efek dari hormon-hormon ini pada tubuh. Penanganan gondokan yaitu meliputi:

1. Pemberian Obat-obatan

Untuk pengobatan peradangan tiroid, dokter memberikan obat penghilang rasa sakit dan obat antiinflamasi seperti aspirin dan kortikosteroid. Untuk mengatasi hipertiroidisme yang disebabkan oleh benjolan angsa, diperlukan obat pengontrol hormon.

2. Terapi Yodium Radioaktif

Radioaktivitas menghancurkan sel-sel tiroid yang terlalu aktif. Hasilnya adalah pembengkakan berkurang dan gejala lainnya berkurang secara bertahap.

3. Pengobatan Antitiroid

Obat ini menghalangi penggunaan yodium untuk menghasilkan tiroid. Obat-obatan antitiroid dapat digunakan sebelum atau setelah terapi yodium radioaktif sebagai pengobatan tambahan.

Prosedur operasi menjadi pilihan terakhir untuk mengangkat seluruh kelenjar tiroid (tiroidektomi total) atau bagian dari tiroid (pengangkatan tiroid subtotal), tergantung pada stadium penyakit. Prosedur ini sangat berisiko karena dapat merusak saraf yang mengontrol pita suara dan kelenjar kecil yang berdekatan dengan tiroid (kelenjar paratiroid).

Baca Juga : Tunarungu Adalah : Cara Berkomunikasi dengan Penyandang Tunarungu

Setelah operasi, Anda mungkin memerlukan terapi pengganti hormon tiroid. Risiko lain yang sangat berbahaya untuk operasi pengangkatan tiroid adalah tirotoksikosis atau badai tiroid (Badai Tiroid). Kondisi ini memiliki angka kematian yang cukup tinggi.

Segera konsultasikan ke dokter jika Anda mengalami pembengkakan leher yang disertai pusing, sulit menelan, penurunan berat badan, gangguan penglihatan, suara serak, segera hubungi dokter. Jika dibiarkan gondok (pembuluh darah yang mengalirkan darah dari wajah, kepala, otak, dan leher ke arah jantung), tenggorokan, kerongkongan, atau saraf di faring dapat dikompres. Deteksi dini sangat penting agar pengobatan dapat segera dilakukan untuk mencegah timbulnya penyakit dan terjadinya komplikasi.

Sekian artikel tentang Struma ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Related posts: