Sublimasi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kita tentu sering mendengar kata sublimasi atau menyublim dalam kehidupan sehari-hari atau ketika kita belajar di sekolah.

Dan pada kesempatan ini, kita akan membahas menyublim atau sublimasi yang biasanya terjadi dengan salah satu objek yang sering kita gunakan. Untuk lebih jelas nya mari simak artikel nya di bawah ini:

Sublimasi Adalah ?

Banyak proses dapat terjadi dalam bahan kimia. Proses yang terjadi adalah proses yang mengubah benda padat menjadi benda cair, mengubah benda cair menjadi bentuk gas, mengubah gas menjadi bentuk padat, dan sebagainya.

Perubahan dalam proses kimia itu sendiri membutuhkan metode atau metode yang tepat sehingga kita dapat menggunakannya dan mencapai hasil yang diinginkan. Kita perlu memperhatikan bahan kimia ini saat menggunakannya, karena ada beberapa zat yang dapat membahayakan kita.

Sublimasi adalah istilah dalam kimia yang berkaitan dengan perubahan zat. Selain istilah “bahan kimia”, istilah dari kata “sublimasi” biasanya juga digunakan untuk menunjukkan salah satu kemungkinan atau metode untuk memisahkan campuran kimia dalam kaitannya dengan perubahan bahan.

Sublimasi-Adalah
Sublimasi Adalah

Kegunaan dari Sublimasi

Sublimasi adalah perubahan bentuk dari padat menjadi gas tanpa melalui proses peleburan. Seperti es yang segera menguap tanpa melalui proses pencairan. Pada tekanan normal, sebagian besar benda dan zat memiliki 3 (tiga) bentuk berbeda bahkan pada suhu yang berbeda.

Dalam kasus seperti itu, transisi dari padat ke gas membutuhkan bentuk peralihan. Namun, bagi sebagian orang, bentuknya dapat diubah langsung menjadi gas tanpa terlebih dahulu harus meleleh. Ini dapat terjadi jika tekanan udara pada zat terlalu rendah untuk mencegah molekul-molekul ini keluar dari bentuk padat.

Perubahan bentuk atau sublimasi ini juga dapat diartikan sebagai proses pemisahan campuran yang didasarkan pada campuran zat yang memiliki zat yang dapat menyublimkan sementara itu tidak bisa sublim di zat lain. Seperti dalam campuran yodium dan garam yang bisa dipisahkan dengan sublimasi.

Saat memisahkan campuran, proses ini dilakukan dengan memanaskan padatan terlarut ke padatan sehingga nantinya padatan yang kita konsumsi menjadi gas. Gas yang dihasilkan kemudian dikumpulkan dan kemudian didinginkan.

Persyaratan untuk memisahkan campuran ini dengan sublimasi adalah bahwa partikel yang dicampur harus memiliki perbedaan besar dalam titik didih sehingga mereka dapat menghasilkan uap dengan tingkat kemurnian yang tinggi.

Prasyarat untuk memisahkan campuran dengan metode ini atau metode sublimasi adalah bahwa partikel yang akan dicampur harus memiliki perbedaan besar dalam titik didih sehingga kita dapat menghasilkan uap bahkan dengan kemurnian tinggi.

Kami kemudian akan membandingkan apakah massa dari massa naphthalene yang disublimasikan sama dengan produk sublimasi yang dihasilkan. Dan kemudian kita dapat menganalisis apakah semua jenis zat yang menguap, uapnya dapat menyublimkan segalanya menjadi kristal – kritis.

Dalam arti tertentu, sublimasi adalah perubahan dalam bentuk zat dari padat ke gas atau dari gas ke padat yang terjadi ketika konstituen padatan mengalami peningkatan suhu tertentu.

Tujuan dari Sublimasi

Berikut adalah tujuan dari sublimasi:

  1. Mampu mendeteksi keberadaan suatu zat dalam sampel analitik di laboratorium.
  2. Untuk dapat memperoleh zat murni atau zat murni dari campuran atau yang biasa kita sebut pemurnian.

Contoh dari Sublimasi

Contoh paling sederhana dari sublimasi adalah apa yang terjadi pada kapur barus, apa yang terjadi dalam proses pembuatan, dan ketika kita menggunakannya.

Campuran ngengat dan batu bara, jika kita memanaskan kapur barus, yang dapat menyublim dan menguap setelah kita dingin, zat tersebut dapat kembali ke padatan seperti sebelumnya.

Berikut adalah contoh yang paling umum dari sublimasi:

  1. Sublimasi, yang terjadi pada belerang di area aktif kawah gunung berapi.
  2. Yodium padat, ketika dipanaskan, menyublimasikan yodium padat ini langsung menjadi gas yodium ungu.
  3. Pisahkan molekul yodium dari campuran.
  4. Es kering, gas CO2 yang dibekukan menjadi es padat. Pada suhu kamar atau suhu, es ini menguap dan membentuk gas CO2, yang biasanya digunakan sebagai efek dalam produksi film atau bahkan pada pertunjukan panggung, untuk memberikan beberapa nuansa seperti suasana spektral atau dingin.
  5. Salju, kristal salju adalah bentuk kristal padat yang ada di air. Kristal ini sendiri memiliki permukaan yang sangat tipis karena sangat tipis. Jadi ketika terkena udara, kristal ini menjadi uap air tanpa melalui proses peleburan.
  6. Kamper, terdiri dari senyawa naphthalene dan para-dicioro-benzene, yang mungkin dalam bentuk gas ketika ditempatkan di ruangan dengan tekanan udara normal atau suhu dan pada suhu kamar. Seperti yang biasanya kita lihat dan alami ketika kita menggunakan kapur barus dengan melepasnya dan membiarkannya pada tekanan atau suhu ruangan, kapur barus mengurangi massa dan akhirnya berkurang. Ini terjadi karena transisi dari padat ke gas tanpa melalui proses peleburan.
  7. Pemisahan es kering atau karbonasi padat dengan air.
  8. Es, jika kita mengeluarkan es dari lemari es dan meninggalkannya sebentar, maka Anda pasti telah melihat uap air dalam bentuk asap putih. Yah, ini adalah peristiwa luhur yang terjadi di atas es.
  9. Padatan arsenik yang dapat disublimasikan saat dipanaskan. Dari bentuk padatannya, arsenik segera membentuk gas arsenik hitam beracun, yang pertama menandai pembentukan cairan atau tanpa meleleh.
  10. Pisahkan kapur barus dengan zat yang menjadi kontaminan, seperti dicampur dengan pasir.

Dengan saudara yang lebih muda, jangan bingung apakah kapur barus yang Anda letakkan di dalam ruangan atau di dalam lemari semakin menyusut dan tiba-tiba menghilang karena kapur barus disublimasikan.

Berikut tadi adalah sedikit penjelasan tentang sublimasi yang sering terjadi di sekitar kita, semoga bermanfaat dan melengkapi intuisi kita.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: