SVT Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Supraventricular tachycardia (SVT) adalah kondisi di mana jantung berdetak terlalu cepat. Karena itu, darah tidak masuk sepenuhnya. SVT biasanya terjadi ketika jantung berdetak 150-250 detak per menit (detak per menit) dibandingkan dengan detak normalnya 60-100 detak per menit. Gangguan SVT termasuk aritmia dari fibrilasi atrium kronis (AFIB) ke takikardia sinus paroksismal.

Gangguan lainnya dikenal juga sebagai atrioventricular (AV) dan bolak-balik atrioventricular tachycardia (AVRT), termasuk sindrom Wolff-Parkinson-White.

SVT-Adalah
SVT Adalah

Kondisi SVT terjadi saat impuls listrik yang mengatur detak jantung tidak bekerja secara normal. Akibatnya, jantung berdetak sangat cepat sehingga otot jantung tidak bisa rileks di antara kontraksi. Ketika kondisi ini terjadi, ventrikel jantung tidak dapat berkontraksi sedemikian rupa sehingga tidak dapat memenuhi kebutuhan pasokan darah tubuh, termasuk otak. Kondisi ini dapat menyebabkan pusing atau pingsan.

Takikardia supraventrikular dapat dialami semua usia. Sebagian besar penderita hanya mengalami sesekali SVT sesekali dan dapat hidup normal. Namun, kondisi ini dapat menyebabkan masalah jika gejalanya menetap, terutama pada pasien yang sebelumnya memiliki masalah jantung.

Seberapa Umum Supraventricular Tachycardia?

Baik pria maupun wanita dapat terserang SVT, tetapi umumnya terjadi pada wanita. Kemungkinan SVT dapat diminimalkan dengan mengurangi faktor risiko. Silakan diskusikan informasi lebih lanjut dengan dokter Anda.

Penyebab Supraventricular Tachycardia

Supraventricular tachycardia (SVT) terjadi ketika sistem kelistrikan yang mengatur ritme jantung dalam tubuh rusak. Irama jantung diatur oleh alat pacu jantung alami (sinus node) yang terletak di atrium kanan bagian. Node menghasilkan pulsa listrik yang memicu setiap detak jantung. Dari simpul sinus, impuls melewati atrium, menyebabkan otot atrium berkontraksi dan memompa darah ke ventrikel jantung.

Node ini juga sampai pada sekelompok sel yang disebut atrioventricular (AV) node yang mewakili jalur individu dari sinyal listrik dari atria ke ventrikel. Node AV ini memperlambat sinyal listrik ke ventrikel sehingga sinyal listrik mengisi ventrikel dengan darah sebelum berkontraksi dan memompa darah ke paru-paru atau seluruh tubuh.

Ketika ada gangguan pada simpul AV, jantung berdetak sangat cepat, sehingga jantung tidak punya waktu untuk mengisi dengan darah sebelum kontraksi baru. Akibatnya, organ lain seperti otak tidak menerima darah atau oksigen yang memadai.

Gejala Supraventricular Tachycardia

Supraventricular Tachycardia ditandai oleh denyut jantung di atas rata-rata dengan ciri berikut:

  1. Gejala seringkali mulai dan berakhir tiba-tiba.
  2. Terjadi beberapa kali sehari atau setahun sekali.
  3. Berlangsung beberapa menit, tetapi kadang-kadang bisa memakan waktu beberapa jam.
  4. Terjadi pada semua umur. Sebagian besar dari mereka yang terkena mengalami gejala SVT antara usia 25 dan 40 tahun.

Sementara itu, gejala lain yang ditunjukkan SVT adalah:

  1. Pusing.
  2. Berkeringat.
  3. Denyut nadi di leher berdebar cepat.
  4. Pingsan.
  5. Nyeri dada
  6. Sesak napas
  7. Merasa lelah
  8. Denyut jantung SVT dapat mencapai 140-250 kali per menit, sangat tinggi dibandingkan dengan denyut jantung normal 60-100 kali per menit.

Gejala pada pasien SVT dengan penyakit jantung yang sudah ada sebelumnya lebih tidak nyaman daripada pada pasien tanpa masalah jantung. Sementara SVT tidak memiliki gejala pada beberapa penderita.

Faktor Risiko Supraventricular Tachycardia

Ada banyak faktor risiko untuk SVT, yaitu:

  1. Kerusakan jaringan jantung akibat penyakit jantung
  2. Jalur listrik abnormal di jantung sejak lahir (bawaan)
  3. Anemia
  4. Tekanan darah tinggi
  5. Olahraga yang terlalu intens
  6. Gelisah, stres mendadak, ketakutan
  7. Merokok atau minum terlalu banyak alkohol dan minuman berkafein
  8. Penyalahgunaan obat-obatan seperti kafein
  9. Ketidakseimbangan elektrolit, zat mineral yang terkait dengan impuls listrik
  10. Kelenjar tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme).

Tidak memiliki faktor risiko tidak berarti Anda tidak bisa mendapatkan SVT. Faktor-faktor di atas hanya untuk referensi. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk lebih jelasnya.

Diagnosis Supraventricular Tachycardia

Untuk mendiagnosis Supraventricular Tachycardia, dokter memeriksa gejala dan riwayat medis melalui pemeriksaan fisik. Ada beberapa kondisi yang dapat memicu SVT, yaitu penyakit jantung atau masalah tiroid.

Tes pemantauan jantung khusus dilakukan untuk mengetahui ritme atau gerakan detak Anda. Beberapa jenis tes tersebut, meliputi:

1. Elektrokardiogram (EKG)

Selama elektrokardiogram, sensor (elektroda) yang dapat mendeteksi aktivitas listrik jantung melekat pada dada. Ini dilakukan untuk mengukur waktu dan durasi setiap fase listrik dalam detak jantung.

2. Monitor Holter

Monitor Holter ini dapat digunakan selama sehari atau lebih untuk merekam aktivitas jantung selama rutin.

3. Pemasangan Alat Monitor

Selain perangkat EKG portabel, perangkat pemantauan tambahan dipasang, yang dapat digunakan dokter untuk memeriksa irama jantung jika gejala muncul.

4. Ekokardiogram

Dalam tes ini, perangkat portabel (transduser) yang ditempatkan di dada menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar dengan ukuran, struktur dan pergerakan jantung.

5. Perekam Loop Implan

Perangkat ini mendeteksi aritmia jantung dan ditanam di bawah kulit di area dada.

Obat & Pengobatan Supraventricular Tachycardia

Penderita STV tanpa gejala tidak memerlukan pengobatan. Bagi mereka yang memiliki gejala, perawatan termasuk manuver vagus atau batuk dan cipratan air es pada wajah.

Obat-obatan yang dapat digunakan termasuk adenosin dan verapamil. Dokter dapat menggunakan kardioversi listrik dalam keadaan darurat atau ketika perawatan lain tidak berhasil. Dengan alat pacu jantung, arus listrik yang dikeluarkan seharusnya mengembalikan irama detak jantung.

Obat-obatan, alat pacu jantung, ablasi kateter dan pembedahan dapat digunakan untuk menyembuhkan SVT.

Dokter dapat membuat diagnosis dengan mendengarkan detak jantung. Aliran darah abnormal melalui katup mitral menciptakan suara yang disebut murmur. Suara kelereng dapat didengar melalui stetoskop. Waktu dan lokasi kebisingan membantu dokter menentukan katup mana yang terinfeksi.

Dokter dapat mengkonfirmasi diagnosis dengan file jantung. Tes lain yang dapat dilakukan termasuk radiografi dada dan elektrokardiografi (EKG). Dokter dapat menggunakan tes fisik, tes riwayat medis, elektrokardiografi, tes laboratorium dan sinar-X untuk diagnosis lebih lanjut.

Dokter dapat menggunakan monitor Holter untuk mengetahui seberapa sering SVT terjadi dalam 24 jam. Dokter juga dapat menggunakan studi electrophysiological (EPS) untuk mendapatkan diagnosis yang lebih akurat.

Sekian artikel tentang svt ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya