Tenggang Rasa Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Tenggang rasa adalah suatu sikap hidup dalam ucapan, perbuatan, dan tingkah laku yang mencerminkan sikap menghargai dan menghormati orang lain. Dengan toleransi, kita bisa merasakan atau mempertahankan perasaan orang lain sehingga orang lain tidak merasa tersinggung.

Sikap tenggang rasa adalah sikap yang memiliki nilai moral yang baik. Dengan sikap toleransi ini, kita dapat memposisikan diri kita dengan benar di lingkungan sosial untuk menciptakan suasana yang rukun, harmonis, serasi, selaras, dan seimbang.

Manusia diciptakan oleh Tuhan sebagai makhluk individu dan sosial. Sebagai makhluk individu, orang memiliki hak yang tidak dapat diperdebatkan oleh orang lain. Seperti hak untuk menerima agama dan menjalankan ibadah sesuai dengan kepercayaan dan keyakinan yang dimiliki masing-masing.

Sedangkan sebagai makhluk sosial atau makhluk bermasyarakat, manusia selalu ingin hidup bersama dengan manusia lainnya. Dorongan orang-orang yang didorong sejak lahir akan selalu datang dalam bentuk yang berbeda karena orang akan selalu sosial dalam kehidupan mereka.

Tenggang-Rasa-Adalah
Tenggang Rasa Adalah

Orang dikatakan makhluk sosial, juga karena ada dorongan dan kebutuhan untuk berinteraksi dengan orang lain. Bahkan manusia tidak dapat hidup sebagai manusia kecuali mereka hidup di antara manusia. Dengan mengembangkan sikap tenggang rasa, orang dapat bersosialisasi dan melatih sifat mereka sebagai makhluk individu dan juga sebagai makhluk sosial.

Sikap tenggang rasa juga disebut Tepo Seliro. Tepo Seliro adalah bahasa Jawa yang berarti kita mendengar apa yang orang lain rasakan. Dalam pergaulan, kita harus menjadi persaudaraan dan persahabatan sehingga masih ada perasaan persatuan dan kesatuan dalam kehidupan keluarga, masyarakat, bangsa dan negara yang berubah menjadi harmoni. Dan harmoni akan terus bekerja dengan baik selama kita menghormati dan mendorong toleransi orang.

Pengertian Tenggang Rasa Menurut Para Ahli

Adapun definisi tengang rasa menurut pendapat ahli, antara lain:

1. Soetjipto

Pengertian tengang rasa adalah sikap positif dari beberapa hubungan sosialnya dengan masyarakat. Peran sebagai manusia ini lebih bersyukur atas kegigihan perilaku, bahasa dan tindakan.

2. Sjafioedin

Pengertian tengang rasa adalah bentuk sikap sosial seseorang terhadap kehidupan komunitas yang mengutamakan prinsip-prinsip norma dan hukum untuk menghormati orang lain.

3. Nawawi

Pengertian tengang rasa adalah perilaku positif yang dilakukan seseorang terhadap efek berkomunikasi dengan orang lain, menggunakan bahasa yang lembut, sopan dan toleran yang akhirnya menjadi ekspresi toleransi.

Dari pengertian toleransi menurut para ahli yang disebutkan di atas, jelas dapat disimpulkan bahwa semua orang berkewajiban untuk melakukan tindakan-tindakan ini dalam bentuk bahasa dan perilaku dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Tanpa hadirnya tengang rasa maka niscaya setiap manusia akan menjadi tidak tertur keberadaaanya.

Manfaat Tenggang Rasa

Berikut adalah manfaat dari tenggang rasa:

  1. Meningkatkan Tolerasi, proses implementasi adalah simbol perasaan dijalankan oleh seseorang di komunitas. Dalam hal informasi, akan ada hiburan dalam keanekaragaman.
  2. Merekatkan Hubungan Sosial, peran selanjutnya di mana makna implementasi diimplementasikan dalam kehidupan sosial akan menjadi sistem Perkat yang memberikan keintiman bagi semua orang. Ini terjadi karena semua orang pada dasarnya ingin dihormati.
  3. Memudahkan Mencapai Tujuan, makna dalam kehidupan yang membuatnya lebih mudah untuk mencapai tujuan adalah memberikan kenyamanan dalam mencapai tujuan yang diinginkan. Baik tujuan individu maupun implementasi dalam sistem pemerintahan.
  4. Mengindari Konflik, keuntungan lain dari penerapan toleransi adalah bahwa konflik antar orang dapat dihindari. Ini karena semua orang menghindari kekacauan di antara anggota dan mempromosikan persatuan.

Ciri-ciri Tenggang Rasa

Ciri-Ciri yang melakat dalam sikap tengang rasa ini, antara lain sebagai berikut:

1. Perkataan

Menjadi identitas dari sikap tengang rasa ini ialah perkataan yang dilakukan seseorang dalam keseharian. Ciri-ciri ini lebih dekat dengan bentuk komunikasi antara orang yang dilakukan secara individu atau dalam kelompok sosial.

2. Tingkah Laku

Tingkah laku yang merupakan ciri dari tengang rasa adalah tindakan positif yang menyelaraskan hubungan sosial. misalnya perilaku dalam kehidupan sehari-hari yang dipertahankan oleh budaya kesopanan dengan membungkuk ketika dilewatkan oleh orang tua.

3. Perbuatan

Ciri tengang rasa lainnya selalu terkait dengan tindakan para sahabat yang kemudian menjadi struktur penilaian orang lain tentang dirinya. Langkah ini adalah yang terakhir karena akan ada perbedaan sikap antara satu orang dengan yang lainnya.

Contoh Tenggang Rasa

Adapun beragam kajadian yang dapat dilakukan dalam perwujutan tengang rasa ini, antara lain sebagi berikut:

1. Masyarakat

Kehidupan masyarakat dalam berbagai bentuknya, baik dalam suku dan agama memerlukan peranan tengang rasa. Misalnya, jika seseorang melakukan ibadah ritual sesuai dengan Pengakuan Iman (agama), kita harus memberi mereka perlindungan dan kebebasan.

2. Lingkungan Sekolah

Contoh-contoh penggunaan Tenggang Rasa di lingkungan sekolah hanya dapat ditemukan, misalnya, pada teman-teman yang sakit dan absen (bukan di kelas). Sebagai teman, Anda dapat mengunjungi situasi dan bertanya tentang hal itu.

3. Keluarga

Contoh lain dalam keluarga Tenggang Rasa ini adalah kasus di mana orang tua membutuhkan bantuan atau merasa tidak enak. Sebagai seorang anak, pantas untuk memberikan bantuan dan memberikan perawatan terbaik untuk orang tua mereka.

4. Keseharian

Contoh lainnya, tentang penerapan tengang rasa dalam keseharian misalnya ketika orang yang lebih tua berada di depan jalan tol. Orang tua merasa bingung dengan jumlah kendaraan yang tersedia. Dalam model ini, tawaran harus dibuat untuk membantu.

Cara Mengembangkan Sikap Tenggang Rasa

Sikap Tenggang Rasa harus divaksinasi dan diterapkan di awal agar menjadi sosial yang penuh tanggung jawab. Sikap Tenggang Rasa ini tidak hanya cukup untuk dipahami, tetapi juga harus diterapkan dan diimplementasikan dalam kehidupan keluarga, komunitas, bangsa dan negara.

1. Sikap Tenggang Rasa di dalam Lingkungan Keluarga

Keluarga adalah tempat pendidikan awal bagi setiap anak, karena ia dilahirkan untuk pertama kali dan tahu bahwa dunia ada dalam lingkungan keluarga dan juga dibesarkan oleh orang tuanya. Sehingga keluarga bisa belajar untuk bersikap perhatian, berbagi dan memberi sejak dini. Beberapa sikap tenggang rasa yang dikembangkan dalam keluarga diantaranya:

  • Membantu Orang Tua

Ini dapat dicapai dengan bekerja dengan semua anggota keluarga, misalnya untuk membersihkan lingkungan rumah.

  • Berperilaku Sopan Santun Kepada Orang Tua

Ini dapat dicapai dengan memperhatikan semua nasihat orang tua dengan serius.

  • Berperilaku Adil dalam Segala Tindakan di Lingkungan Keluarga

Adil juga merupakan refleksi dari toleransi di lingkungan keluarga, karena keadilan, kedamaian dan harmoni tercipta dalam keluarga.

  • Rasa Tanggung Jawab dalam Keluarga

Sikap toleransi dalam keluarga juga dapat meningkatkan rasa tanggung jawab terhadap keluarga. Misalnya, ketika kita masih anak-anak, semua kebutuhan hidup kita dipenuhi oleh orang tua kita. Setelah kita remaja, kita menyadari bahwa semua kebutuhan hidup kita selalu dipenuhi oleh orang tua dan bahwa kita tidak dapat bertahan hidup tanpa orang tua.

Jika kita memahami bahwa sebagai anak-anak kita perlu mengadopsi toleransi terhadap orang tua, terutama dengan menghormati orang tua dan belajar keras untuk menjadi sukses dan membuat orang tua kita bangga.

2. Sikap Tenggang Rasa di dalam Lingkungan Masyarakat

Masyarakat adalah cara hidup yang dimiliki oleh orang-orang dan mengarah pada pengakuan dan pendapat yang sama tentang nilai-nilai atau norma-norma kehidupan tertentu. Setiap orang memiliki minat berbeda dalam kehidupan sosial. Untuk memenuhi kebutuhan ini, seseorang harus bekerja dengan orang lain atau saling membantu.

Dan di sini kesadaran setiap anggota komunitas dituntut untuk menghormati atau menghormati kepentingan orang lain. Sikap terhadap toleransi dalam kehidupan sosial dapat dicapai dalam tiga bidang:

  • Bidang Keagamaan

Di kehidupan sehari hari,bahkan semenjak kita masih kecil kita telah banyak belajar tentang apa itu sebuah agama. Dalam hidup kita diciptakan sebagai orang yang sadar dan terpelajar, dan kita wajib saling menghormati dan mencintai di antara agama-agama, pada dasarnya kita diciptakan sama, tidak ada perbedaan, perbedaan terletak pada kepercayaan dan keyakinan kita masing-masing memeluk agama

  • Bidang Kemanusiaan

Sikap tenggang rasa dalam bidang kemanusiaan dapat diwujudkan dengan berperilaku sebagai berikut:

  1. Bertindak dengan sopan santun.
  2. Bergabung dengan rasa sakit orang lain yang telah terkena bencana, misalnya mengunjungi teman yang sakit atau menjadi sukarelawan.
  3. Membantu meringankan penderitaan orang lain, misalnya melalui bantuan makanan untuk para korban bencana alam.
  4. Menghormati hak asasi manusia.
  • Bidang Ekonomi
  1. Memberikan kesempatan kepada orang lain untuk mengembangkan usahanya.
  2. Jangan sombong dengan tunjukkan kekayaan Anda pada orang lain.
  3. Hormati pekerjaan orang lain.
  4. Jangan melakukan apa pun yang membahayakan orang lain.

3. Sikap Tenggang Rasa di Dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara

Sikap Tenggang Rasa ini harus dikembangkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara karena dapat menciptakan rasa persatuan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang memperkuat kesatuan dan integritas bangsa Indonesia. Sikap tenggang rasa yang perlu dikembangkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara diantaranya:

  • Sikap tidak membeda-bedakan manusia yang satu dengan yang lain.
  • Hormati kesetaraan, martabat, dan derajat setiap orang.
  • Saling menghormati satu sama lain untuk menciptakan rasa kekeluargaan di antara orang lain.

Sikap kita terhadap bangsa dengan kepribadian Pancasila adalah menganggap semua orang sebagai saudara dan saudari. Oleh karena itu, nilai-nilai kemanusiaan, yaitu kasih sayang untuk orang lain dan toleransi, harus dikembangkan dan didukung.

Akibat Tidak Mengembangkan Sikap Tenggang Rasa

Sikap toleransi sangat penting untuk dipupuk dan dikembangkan dalam kehidupan untuk menciptakan kehidupan yang harmonis dengan orang lain. Tetapi tidak semua orang dapat mengembangkan dan mempromosikan sikap toleransi dalam diri mereka. Jika toleransi dalam kehidupan sehari-hari tidak dikembangkan, hal-hal negatif atau efek negatif dapat terjadi yang dapat membahayakan diri sendiri dan orang lain. Konsekuensinya adalah:

  1. Tumbuhnya rasa individualisme yang tinggi sehingga ia menjadi semakin tertarik pada kepentingan pribadi dan bukan pada kepentingan kelompok.
  2. Ada banyak konflik di masyarakat yang dapat mendatangkan malapetaka. Itu bahkan dapat menyebabkan kehancuran persatuan dan integritas nasional.
  3. Dikucilkan di masyarakat. Alasannya adalah karena mereka tidak menghormati dan tidak bisa menghargai perasaan orang lain, sehingga banyak yang tidak suka pergi bersamanya.
  4. Tidak memiliki rasa tanggung jawab untuk semua tugas dan kewajiban.
  5. Jangan khawatir tentang orang lain yang membutuhkan bantuan.
  6. Tidak akan pernah tercipta kerukunan hidup yang serasi, selaras, dan seimbang antar sesama.

Sekian artikel tentang Tenggang Rasa ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>