Termometer Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Ada banyak jenis alat kesehatan yang digunakan untuk mengukur suhu tubuh manusia salah satunya yaitu termometer, termometer ini sangat umum dan sudah tidak asing lagi di telinga kita.

Termometer bisa digunakan mulai dari suhu terendah sampai suhu tertinggi yaitu mencapai titik 357 derajad celcius. Untuk lebih jelasnya mari simak artikel tentang termometer di bawah ini.

Termometer Adalah ?

Termometer-Adalah

Termometer adalah alat untuk mengukur temperatur (suhu) atau perubahan suhu. Termometer merupakan istilah yang berasal dari kode Latin thermo, yang artinya panas meter berarti mengukur. Prinsip pengoperasian termometer bervariasi, yang paling umum adalah termometer air raksa.

Air raksa digunakan dalam termometer karena memiliki fase ekspansi teratur yang bertepatan dengan suhu sekitar. Titik beku merkuri juga sangat rendah pada -39 ° C, sementara titik didih tinggi dan mencapai 357 ° C.

Pembacaan suhu pada termometer, dinyatakan dalam derajat Celcius (° C). Dalam model persatuan internasional, satuan resminya adalah derajat Kelvin (° K). Di beberapa negara Eropa dan Amerika, derajat yang digunakan yaitu Fahrenheit (° F).

Perangkat kesehatan ini sering digunakan hanya di bidang medis karena merupakan tanggung jawab dokter untuk memeriksa suhu tubuh pasien karena dokter harus memeriksa suhu tubuh pasien. Pada kenyataannya, termometer juga sangat baik bagi kita untuk mengetahui suhu tubuh apa atau ruang mana yang kita pakai saat ini.

Jenis-jenis Termometer

Berikut adalah macam-macam dari termometer:

1. Termometer Digital

Karena perkembangan teknologi, termometer digital telah dikembangkan yang berfungsi seperti termometer lainnya, yang merupakan fungsi dari pemuaian.

Termometer digital menggunakan logam sebagai sensor suhu yang kemudian mengembang dan memuai, diterjemahkan oleh sirkuit elektronik dan ditampilkan dalam bentuk angka yang dapat dibaca secara langsung.

2. Termometer Ruangan

Termometer ini mengukur suhu di suatu ruangan. Pada dasarnya, termometer ini sama dengan termometer lainnya, hanya saja skalanya berbeda. Skala termometer adalah antara -50 ° C hingga 50 ° C.

3. Termometer Laboratorium

Termometer ini menggunakan cairan merkuri atau alkohol. Saat cairan terlalu panas, merkuri atau alkohol tersebut mengembang untuk memperbesar skalanya.

Agar termometer peka terhadap suhu, dimensi tabung harus dikurangi (tabung kapiler) dan agar peka terhadap perubahan suhu, dinding termometer (tangki) dibuat setipis mungkin dan dimungkinkan oleh bahan konduktif.

4. Termometer Klinis

Termometer ini secara khusus digunakan untuk mendiagnosis penyakit dan umumnya penuh dengan merkuri atau alkohol. Termometer ini memiliki kurva ketat di atas wadah yang digunakan untuk menjaga suhu yang ditampilkan setelah pengukuran tidak berubah setelah termometer dikeluarkan dari tubuh pasien. Skala pada termometer ini adalah antara 35 ° C hingga 42 ° C.

5. Termometer Alkohol

Termometer alkohol adalah termometer yang menggunakan vin sebagai media pengukur. Ini adalah cara alternatif dari termometer air raksa dengan tujuan yang sama. Tapi itu tidak sama dengan merkuri dalam termometer gelas.

Kandungan termometer alkohol tidak beracun dan cukup cepat menguap. Ruang dalam cairan adalah campuran nitrogen dan karenanya menguap dari cairan. Volume meningkat dengan meningkatnya suhu.

Tergantung pada pabriknya dan aktivitas yang berhubungan dengan suhu, cairan yang digunakan dapat berupa etanol murni atau isoamyl asetat. Karena termometer ini transparan, cairan yang dihasilkan harus terlihat dengan penambahan warna merah atau biru. Termometer ini hanya mengukur suhu tubuh makhluk hidup (manusia dan hewan). Termometer ini tidak dapat mengukur suhu tinggi.

6. Termometer Bimetal Mekanik

Termometer ini adalah termometer yang terdiri dari dua potong logam dengan koefisien ekspansi berbeda yang terpaku (terpotong) dalam 1. Kata bimetal sendiri memiliki makna yang ditandai dua kali, sedangkan kata material berarti logam yang berarti bimetal berarti “dua logam”.

7. Termometer Termistor

Termometer ini adalah perangkat elektronik atau komponen atau sensor untuk mengukur suhu. Prinsip dasar termistor adalah mengubah nilai resistansi (ganjalan, nilai atau resistansi) ketika suhu termistor Indonesia berubah. Termistor ini merupakan gabungan dari kata thermo (suhu) dan tahanan (resistansi pengukuran).

8. Termometer Galileo

Termometer Galileo ini dinamai sesuai dengan fisikawan Italia, Galileo Galilei adalah termometer gelas silindris non-bukaan yang diisi dengan cairan transparan dan oleh karena itu mewakili serangkaian objek yang densitasnya meningkat atau berkurang dengan perubahan suhu.

9. Termometer Inframerah

Termometer inframerah menawarkan kemungkinan perekaman suhu secara optis selama objek diamati, energi radiasi infra merah diukur dan ditampilkan sebagai suhu.

Mereka menyediakan cara dengan cepat dan akurat untuk mengukur suhu dengan objek yang jauh dan tanpa menyentuhnya. Ini adalah situasi ideal di mana objek bergerak cepat, panas, yang berada di lingkungan berbahaya atau perlu dihindari kontaminasi objek (makanan, peralatan medis, obat-obatan, atau produk dll).

10. Termometer Termokopel

Di bidang elektronik, termometer termokopel ini adalah sensor suhu yang sering digunakan untuk mengubah perbedaan suhu pada benda menjadi fluktuasi tegangan listrik (voltase).

Dimungkinkan untuk memasang termokopel sederhana yang memiliki konektor standar yang sama. Itu juga dapat mengukur suhu dalam kisaran suhu yang luas dengan batas kesalahan pengukuran kurang dari 1 ° C.

Fungsi dari Termometer

Pada dasarnya, fungsi termometer itu seperti alat untuk pengukuran suhu. Suhu yang diukur juga bervariasi. Dalam dunia medis, termometer digunakan untuk mengukur suhu tubuh manusia guna untuk mengetahui apakah tubuh seseorang mengalami demam atau tidak. Termometer juga bisa digunakan untuk mengukur suhu oven untuk memasak, suhu kamar, dll.

Mekanisme Kerja Termometer

Berikut adalah cara atau mekanisme kerja dari termometer:

Saat cairan terpapar atau terkena panas (dalam bentuk panas dari suatu benda), cairan di dalam tangki mengembang atau memuai. Saat cairan di reservoir mengembang, fluida memasuki kapiler. Zat ini juga berhenti pada skala suhu tertentu. Nah, skala itu menunjukkan suhu benda yang dimaksud.

Termometer menjadi salah satu alat pengukur yang dapat membantu urusan manusia. Salah satunya di sektor kesehatan. Dengan termometer, dokter dapat mengetahui kesehatan orang lain apakah suhu tubuhnya normal atau mengalami demam.

Cara Memakai Termometer

Berikut adalah cara menggunakan termometer:

1. Penggunaan Termometer Digital di Anus

Penggunaan termometer digital Di anus biasanya dilakukan untuk anak di bawah 3 bulan. Cara pertama mengaplikasikan pelembab ke anus dan masukkan termometer dengan hati-hati ke dalam anus sekitar 1 cm. Pegang meter dengan tangan Anda dan tunggu hingga sensornya berbunyi.

2. Penggunaan Termometer Digital dibawah Ketiak

Siapa pun dapat menggunakan termometer digital ketiak. Caranya adalah buka pakaian anda dan kemudian tekan termometer di ketiak Anda. Pastikan bagian sensor termometer bersentuhan langsung dengan kulit. Tekan dan tahan tombol hingga termometer berbunyi.

3. Penggunaan Termometer Digital di Mulut

Penggunaan termometer digital di mulut dapat dilakukan dari segala usia. Namun, lebih dianjurkan untuk anak di atas 4 tahun. Pertama, pastikan tidak ada makanan atau minuman masuk ke mulut Anda dalam 15 menit terakhir.

Kemudian buka mulut bayi dan letakkan sensor termometer di bawah mulut. Tutup mulut Anda sampai Anda mendengar bunyi “biip” yang menunjukkan bahwa termometer telah selesai mengukur suhu.

Bagian-bagian Termometer

Berikut adlah bagian-bagian dari alat termometer:

1. Tandon

Tandon atau wadah adalah bagian bawah termometer. Bagian ini bertindak sebagai titik kontak antara objek yang akan diukur dengan termometer.

Saat Tandon dan benda bersentuhan, panas ditransfer melalui konduksi. Sehingga suhu tangki berubah dengan suhu benda dan cairan dalam tabung kapiler membesar atau menurun tergantung pada suhu benda nya.

2. Lekukan

Biasanya terletak di tubuh termometer kolom merkuri. Bagian ini berfungsi untuk mencegah cairan yang mengembang agar tidak mudah jatuh. Sebelum menggunakan termometer, pengguna harus terlebih dahulu mengocok meteran agar merkuri jatuh ke posisi semula.

3. Zat Cair

Termometer berisi cairan menjadi bagian paling penting karena berfungsi sebagai komponen untuk menampilkan tingkat suhu suatu objek. Saat panas Cairan atau merkuri akan terlihat begitu memukau.

4. Skala

Skala adalah bagian dari termometer dalam bentuk garis yang berisi angka. Fungsi dari bagian ini adalah untuk menampilkan derajat Celcius pada suatu objek. Semakin tinggi angka pada skala, semakin tinggi juga suhu objek nya.

5. Pipa Kaca

Pipa Kaca atau kapiler adalah tabung sempit yang mengandung zat cair seperti merkuri atau alkohol. Fungsi pipi adalah menjadi tempat ekspansi cairan. Saat cairan mengembang, cairan itu naik melewati tabung kapiler. Ketika suhu mulai turun, cairan akan menyusut dan jatuh.

6. Tabung Gelas

Tabung gelas adalah badan termometer yang berisi komponen utama seperti keseimbangan dan tabung kapiler.

Demikianlah artikel tentang Termometer ini semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan baru, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>