Transmisi Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Kemacetan lalu lintas sering terjadi di kota-kota besar di Indonesia, hal itu mendorong orang untuk beralih ke mobil dengan transmisi otomatis. Tren penggunaan mobil dengan transmisi otomatis telah meningkat dari tahun ke tahun.

Sebagian besar transmisi otomatis sudah banyak digunakan terutama pada mobil-mobil mewah. Bagaimana cara kerjanya transmisi otomatis pada mobil ini ? Simak artikel nya dibawah ini.

Transmisi Adalah ?

Transmisi-Adalah

Sistem transmisi dalam industri otomotif adalah sistem yang memungkinkan konversi torsi dan kecepatan (rotasi) dari mesin ke torsi dan berbagai kecepatan yang ditransmisikan ke transmisi akhir. Sebagai hasil dari konversi ini, kecepatan tinggi lebih rendah, tetapi lebih efisien atau sebaliknya.

Torsi tertinggi suatu mesin umumnya terjadi di tengah batas kecepatan engine yang diijinkan, sedangkan kendaraan membutuhkan torsi tertinggi saat start. Selain itu, kendaraan yang berkendara di jalan curam membutuhkan torsi lebih besar daripada kendaraan yang mengemudi di jalan horisontal.

Kendaraan yang melaju pada kecepatan rendah membutuhkan torsi lebih dari kecepatan tinggi. Di bawah kondisi operasi yang berbeda ini, sistem transmisi diperlukan agar mesin dapat memenuhi persyaratan kinerja.

Transmisi diperlukan karena mesin pembakaran internal yang biasa digunakan dalam mobil adalah mesin pembakaran internal yang menghasilkan putaran antara 600 dan 6000 rpm. Sementara itu, roda berputar dengan kecepatan antara 0 dan 2500 rpm.

Saat ini ada dua sistem transmisi yang umum, yaitu transmisi manual dan transmisi otomatis. Ada juga sistem transmisi yang merupakan kombinasi dari dua sistem. Namun, ini adalah perkembangan terbaru yang hanya dapat ditemukan di mobil berteknologi tinggi dan beberapa merek. Jenis transmisi yang tersedia dijelaskan secara lebih rinci di bawah ini.

Jenis-jenis Transmisi

Berikut adalah jenis-jenis dari transmisi:

1. Sliding Mesh

Jenis transmisi pertama adalah sliding mesh. Dengan cara ini, prinsip operasi cukup sederhana, yaitu cukup dengan menggerakkan roda gigi agar dapat mengatur akselerasi output. Dan umumnya ada sejumlah komponen dalam roda gigi geser yang memanjang dari roda gigi input dan memiliki fungsi memutar roda gigi konter secara permanen.

Baca Juga : Electronic Control Unit (ECU) Adalah

Dan untuk menggunakan gigi pertama, kita harus bergeser pada kecepatan yang tertarik oleh gigi kopling yang ada. Kerugian dari sistem transmisi ini adalah bahwa proses transmisi tidak terlalu lancar, karena dalam kondisi rotasi tinggi sangat sulit untuk menghubungkan dua roda gigi dengan rotasi yang berbeda, itulah sebabnya mengapa jenis transmisi ini tidak lagi digunakan.

2. Constant Mesh

Jenis transmisi kedua yaitu Constant Mesh, masih merupakan jenis sliding mesh. Hanya kopling gigi tetap (konstan) yang digunakan dengan tipe ini. Saat menggunakan gir tetap, gir keluaran hanya dapat dihubungkan ke poros keluaran melalui kopling, yang sering disebut dalam cangkang hub.

Ini bisa dikatakan cukup rumit karena poros input segera memutar gigi konter ketika mesin berjalan sehingga selalu terhubung ke gigi keluaran. Jumlah roda gigi keluaran itu sendiri tergantung pada jumlah roda gigi. Jika transmisi memiliki 5 level percepatan, ada 5 bagian transmisi.

Dan roda gigi keluaran berfluktuasi dengan proses keluaran sehingga poros keluaran tidak berputar ketika roda gigi keluaran berputar. Ini sering disebut sebagai posisi netral.

Dan untuk menghubungkannya, ada cangkang hub yang bisa menggerakkan kendaraan bolak-balik. Fungsi hub shell itu sendiri adalah untuk membentuk kait antara poros output transmisi dan output gear.

3. Syncron Mesh

Dan jenis transmisi pada mobil berikutnya adalah transmisi syncron mesh. Jenis transmisi saat ini menggunakan banyak kendaraan manual karena diyakini memberikan transmisi yang lebih tenang.

Operasi dan struktur persis sama dengan tipe sebelumnya, kecuali bahwa ada komponen tambahan pada hub sambungan, yang merupakan komponen dalam hubungan antara shell hub dan gear output.

Baca Juga : Perubahan Kimia Adalah

Komponen-komponen ini adalah sinkronisasi cincin yang berfungsi untuk menyeimbangkan hub hub dan rotasi roda gigi keluaran sebelum terhubung atau terhubung.

Bentuk komponen ini adalah tembaga dan memiliki ujung runcing yang digunakan untuk memungkinkan sub hub dipasang tepat ke gigi keluaran. Cara kerjanya yaitu ketika shell hub mendekati gear output, pertama kali terhubung ke cincin sinkronisasi. Cincin sinkronisasi kemudian mengimbangi rotasi gigi keluaran dan hub hub.

4. Automatic Gear Shift

Faktanya, mode transmisi terbaru tidak jauh berbeda dari ketiga tipe yang disebutkan di atas. Hanya saja cara kerjanya sangat berbeda. Transmisi otomatis atau otomatis mana yang menggunakan metode transmisi otomatis, masih ada kecepatan 1,2 dan seterusnya.

Namun, proses switching berlangsung secara otomatis. Siapa yang memindahkannya? Tipe kontrol ini atau TCM (Transmisi Control Modul) adalah komponen, objek yang mengalihkan transmisi sebagai aktuator melalui tuas magnet.

Transmisi ini sebenarnya dilengkapi dengan tuas persneling yang dapat digunakan untuk netral, parkir, mengemudi, mengemudi mundur dan M. Posisi yang posisinya di gir D (drive) bekerja secara otomatis, tetapi jika kita memposisikannya dengan modem -M kita dapat menggeser kecepatan transmisi dengan tombol di sebelah tuas transmisi. Dan tentu saja tidak ada kopling untuk jenis transmisi ini.

5. CVT

CVT adalah mode transmisi terakhir sebelum kami memahami arti transmisi yang mungkin perlu Anda ketahui. Tipe transmisi ini dapat dikatakan masih tipe Matic, kecuali kenyataan bahwa pemindahan gigi adalah variabel sesuai dengan nama CVT (Continuously Variable Transmission), yang memerlukan dua roda gigi diameter variabel dihubungkan oleh tali.

Baca Juga : ROM Adalah

Dan dengan tipe gearbox ini, disebut gearbox dan output gearbox. Karena diameter kedua roda gigi selalu berseberangan, diameter roda gigi yang digerakkan besar ketika diameter roda gigi kecil, kecepatan mesin menurun dan torsi juga meningkat. Dengan meningkatnya diameter roda gigi, diameter penggerak roda gigi berkurang, sehingga rotasi output masih sebanding dengan input motor.

Fungsi Transmisi

Berikut adalah fungsi dari transmisi:

  1. Memungkinkan kendaraan berjalan mundur sesuai dengan kebutuhan
  2. Mengubah momen yang dihasilkan oleh mesin sesuai dengan kebutuhan
  3. Transmisi tenaga dan putaran engine dari kopling ke poros baling-baling
  4. Memungkinkan kendaraan berada pada posisi netral (berhenti) tetapi mesin masih hidup atau mati.

Komponen Transmisi Manual

Komponen-komponen transmisi yaitu:

  1. Gear Transmisi: Komponen ini menyesuaikan daya yang disalurkan oleh mesin ke gaya torsi sesuai kebutuhan
  2. Penyesuaian Transmisi: Komponen ini memiliki tugas untuk memindahkan roda gigi saat mesin sedang berjalan sehingga kami dapat menyesuaikan roda gigi sesuai keinginan sehingga roda gigi tuas dioperasikan
  3. Hub Slave: Komponen ini adalah titik penguncian untuk menyesuaikan gearbox sehingga poros keluaran dapat berputar dan berhenti
  4. Tuas Penghubung: Komponen ini adalah sejenis tuas batang yang menghubungkan tuas shift dan garpu shift
  5. Tuas Pemindah Persneling: Seperti dijelaskan dalam definisi transmisi di atas, ada komponen yang disebut tuas kemudi. Tuas ini adalah komponen yang bertanggung jawab dan memungkinkan kami selama pengemudi dapat bergeser sesuai dengan kondisi kami saat mengemudi
  6. Bantalan: Ada juga komponen yang disebut bantalan. Komponen ini berfungsi untuk mengurangi gesekan pada sistem transmisi
  7. Garpu Pemindah: Komponen ini kemudian menggerakkan roda gigi di sekitar sumbu sehingga roda gigi dapat dengan mudah dipasang dan dipindahkan sesuai keinginan pengemudi kami.
  8. Poros input transmisi: Komponen ini adalah poros yang, bersama dengan kopling, memutar persneling di persneling
  9. Body Gear: Komponen ini berisi bantalan dan poros gir. Komponen ini juga digunakan untuk tangki oli roda gigi untuk menyimpan oli roda gigi
  10. Sebaliknya: ini adalah bagian yang dapat mengubah arah rotasi poros sehingga mobil dapat bergerak
  11. Roda Konter: Komponen ini adalah komponen yang sangat penting karena harus menghasilkan torsi dari gigi input ke gear kecepatan
  12. Speedometer: Komponen ini menggerakkan kabel untuk mengukur kecepatan kendaraan yang akan dikendarai
  13. Speedometer Gear: Komponen ini memiliki tampilan poros yang dapat mentransmisikan torsi dari sistem transmisi ke gigi terakhir.

Demikianlah artikel tentang Transmisi ini semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan baru bagi anda, terimakasih.