Trigger-Finger-Adalah

Trigger Finger Adalah : Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Faktor Resiko

Adalah.Co.Id – Trigger finger adalah kondisi yang menyebabkan jari tangan kaku dalam posisi yang sama. Penyakit ini terutama mempengaruhi lapisan jaringan tendon di sekitar jari. Tendon adalah jaringan padat serat yang terhubung ke otot rangka. Peradangan pada tendon menyebabkan tendon tidak bisa bergerak bebas, sehingga jari-jari terkunci di satu tempat.

Trigger finger adalah sebuah kondisi di mana jari terkunci pada posisi menekuk, yang dapat menyebabkan rasa sakit dan membatasi pergerakan tangan yang terkena. Ini terjadi ketika tendon di jari membengkak, mencegahnya menggelinding melalui sarungnya yang merupakan jaringan yang menutupi tendon.

Trigger-Finger-Adalah
Trigger Finger Adalah

Ketika jari-jari menekuk, tendon yang bengkak ditarik melalui sarung yang sempit dan menyebabkan suara ledakan disertai dengan rasa sakit. Meskipun banyak orang menderita penyakit ini tidak semua mencari perawatan medis yang berarti mereka hidup dalam kesakitan.

Penyebab Trigger Finger

Trigger finger muncul ketika lapisan tendon jari tangan mengalami iritasi dan meradang. Tendon adalah pita serat yang menghubungkan otot dan tulang. Setiap tendon dikelilingi oleh lapisan pelindung yang memengaruhi pergerakan normal tendon. Selain itu, stimulasi lapisan menciptakan jaringan parut di tendon dan lapisan menebal dan menyebabkan fibrosis, membuat gerakan tendon lebih sulit.

Meski hingga kini belum diketahui secara pasti penyebab munculnya trigger finger, ada beberapa hal yang diduga dapat memicu terjadinya kondisi tersebut, yaitu:

  1. Melakukan aktivitas dengan ibu jari atau jari di bawah tekanan berat.
  2. Menahan benda untuk waktu yang lama.
  3. Terluka di telapak tangan atau pangkal jari.
  4. Memiliki kondisi medis tertentu, seperti rheumatoid arthritis, diabetes, dan asam urat.

Gejala Trigger Finger

Gejala awal dari trigger finger adalah rasa sakit pada pangkal jari atau jempol yang tidak dapat dijelaskan. Karena rasa sakit dapat dikaitkan dengan beberapa kemungkinan atau hanya kaku, trigger finger pada awalnya sulit dikenali. Namun, ketika pembengkakan memburuk, rasa sakit menjadi lebih buruk dan gejala lainnya muncul.

Beberapa gejala yang dilaporkan terjadi, antara lain:

  1. Kekakuan itu biasanya semakin memburuk di pagi hari
  2. Benjolan atau nodul di pangkal jari yang sakit
  3. Nyeri saat merapikan jari
  4. Nyeri saat mencengkeram

Pengobatan Trigger Finger

Pengobatan untuk trigger finger sangat bervariasi, tergantung pada tingkat keparahan dan lamanya kondisi tersebut terjadi. Pengobatan yang bisa diberikan antara lain:

1. Istirahat

Jauhkan jari Anda dari kegiatan berulang seperti memegang ponsel dan mengetik. Ini harus mengurangi peradangan selubung tendon jari. Batasi aktivitas ini setidaknya selama 3-4 minggu.

2. Kompres Dingin

Untuk mengurangi rasa sakit dan benjolan di pangkal jari karena memicu jari, Anda bisa mengompres dengan air dingin selama 10-15 menit setiap hari. Anda juga bisa merendam jari yang terkena dalam air hangat untuk mengurangi kekakuan.

3. Hand Splint

Dengan alat ini, Anda mencegah jari-jari yang memicu jari untuk menekuk saat tidur. Selain itu, penggunaan hand splint bertujuan untuk mendukung selubung tendon yang meradang sehingga dengan cepat kembali normal. Penggunaan pegangan biasanya lebih dari 6 minggu.

4. Obat Pereda Nyeri dan Radang

Mengambil obat anti-inflamasi nonsteroid dan obat penghilang rasa sakit seperti ibuprofen atau asetaminofen dapat menjadi solusi jangka pendek untuk menghilangkan rasa sakit dan peradangan di jari-jari Anda.

5. Obat Steroid Suntik

Menyuntikkan steroid ke dalam selubung tendon juga bisa menjadi cara untuk mengatasi pemicu jari. Sebagai aturan, dua suntikan diperlukan untuk mengurangi peradangan pada selubung tendon.

6. Operasi

Jika metode di atas untuk mengatasi jari pemicu tidak efektif, dokter kemungkinan akan menyarankan operasi. Ada dua jenis operasi yang bisa dilakukan, yaitu operasi terbuka dan bedah perkutan.

Operasi terbuka dilakukan dengan membuat sayatan kecil di pangkal jari dan memutus selubung tendon yang meradang secara terbuka. Sementara itu, operasi perkutan dilakukan dengan memasukkan jarum ke jaringan di sekitar tendon yang meradang dan menggerakkannya untuk menghentikan penyempitan.

Untuk menghindari terkena jari pemicu, Anda harus meregangkan jari Anda sebelum memulai aktivitas yang membutuhkan banyak tangan dan jari, terutama yang berulang.

Gejala dengan tanda yang paling jelas adalah bunyi klik saat jari yang sakit ditekuk atau diluruskan, juga dibarengi dengan rasa sakit mendadak dan tajam. Beberapa pasien juga merasa bahwa jari-jari mereka dalam posisi tertentu, seperti lurus, bengkok atau terkunci. Biasanya, ketika jari dikunci dalam posisi bengkok, ia tidak dapat kembali ke posisi lurus. Dalam hal ini, ia harus diregangkan perlahan dengan tangan yang lain.

Faktor-faktor Risiko Trigger Finger

Ada banyak faktor risiko penyakit ini seperti:

  1. Gerakan yang sama berulang kali. Pekerjaan dan hobi yang membutuhkan gerakan tangan yang sama dan jangka panjang meningkatkan risiko terkena
  2. Penyakit tertentu seperti: diabetes, rheumatoid dan arthritis
  3. Jenis kelamin: wanita lebih mudah terpengaruh

Biarpun tidak memiliki faktor risiko, bukan berarti Anda tidak bisa mengalami penyakit ini. Gejala-gejala ini hanya untuk referensi. Anda perlu berkonsultasi dengan spesialis untuk informasi lebih lanjut.

Seberapa Umum Trigger Finger?

Orang pada semua usia bisa mengalami trigger finger tapi biasanya penyakit ini mempengaruhi orang berumur di atas 45 tahun dan lebih banyak wanita dari pada pria dipengaruhi oleh penyakit ini. Penyakit ini dimaksudkan untuk menimbulkan bahaya bagi risiko profesi dokter gigi, penjahit, dan pengrajin kulit.

Kapan Harus ke Dokter?

Jika keluarga atau kerabat mengalami satupun tanda atau gejala yang disebutkan di atas atau memiliki pertanyaan apapun, diskusikanlah dengan dokter.

Sekian artikel tentang Trigger Finger ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Related posts: