Tujuan Penelitian Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Tujuan penelitian adalah rumusan kalimat yang menunjukkan adanya hasil, sesuatu yang akan diperoleh setelah penelitian selesai, sesuatu yang akan dicapai atau ditangani dalam suatu penelitian. Kata-kata dari tujuan penelitian mengungkapkan keinginan peneliti untuk mendapatkan jawaban atas masalah penelitian yang diajukan.

Oleh karena itu, perumusan tujuan harus relevan dengan identitas masalah yang dihadapi, perumusan masalah dan proses penelitian. Dalam beberapa penelitian, masalahnya sangat sederhana dan tujuan penelitian tampaknya merupakan pengulangan dari rumusan masalah, hanya saja penjelasan masalah dijelaskan dengan pertanyaan, sedangkan tujuannya ditulis dalam bentuk pernyataan. yang biasanya memulai dengan kata yang ingin mereka ketahui.

Tujuan-Penelitian-Adalah
Tujuan Penelitian Adalah

Pernyataan misi mengidentifikasi variabel, populasi, dan sikap untuk penelitian ini. Setiap studi memiliki deklarasi eksplisit atau implisit. Tujuan penelitian harus dinyatakan secara objektif atau dengan cara yang tidak mencerminkan prasangka atau nilai-nilai tertentu dari peneliti.

Pengertian Tujuan Penelitian Menurut Para Ahli

Adapun pengertian tujuan penelitian menurut para ahli yaitu sebagai berikut:

1. Beckingham (1974)

Tujuan penelitian adalah ungkapan “mengapa” penelitian itu dilakukan. Tujuan dari suatu penelitian dapat untuk mengidentifikasi atau menggambarkan suatu konsep atau untuk menjelaskan atau memprediksi suatu situasi atau solusi untuk suatu situasi yang mengindikasikan jenis studi yang akan dilakukan.

2. Locke, Spirduso, dan Silverman (2013) dalam Creswell (2016)

Tujuan penelitian adalah untuk menunjukkan serangkaian pertanyaan “mengapa Anda ingin melakukan riset dan apa yang ingin Anda dapatkan”.

Jenis Tujuan Penelitian

Berikut adalah jenis-jenis tujuan penelitian yang dibedakan berdasarkan metode yang digunakan, antara lain yaitu sebagai berikut:

1. Tujuan Penelitian Kualitatif

Tujuan penelitian kualitatif (qualitative purpose statement) biasanya mencakup informasi tentang fenomena utama (fenomena sentral), yang diselidiki dalam penelitian dan para peserta penelitian dan lokasi penelitian. Tujuan dari penelitian kualitatif juga dapat menunjukkan desain atau desain penelitian yang dipilih. Tujuan-tujuan ini harus dirumuskan dalam bentuk penelitian “teknis” dari bahasa penelitian kualitatif (Schwandt, 2007).

2. Tujuan Penelitian Kuantatif

Tujuan penelitian kuantitatif (quantitative purpose statement) sangat berbeda dengan model kualitatif baik dari segi bahasa maupun dari segi perhatian saat menghubungkan atau membandingkan variabel.

Tujuan dari penelitian kuantitatif meliputi variabel yang digunakan dalam penelitian dan hubungan antara variabel, peserta dan lokasi penelitian. Tujuan ini ditulis dalam bahasa yang terkait dengan penelitian kuantitatif dan juga mencakup pengujian deduktif terhadap hubungan atau teori tertentu.

Tujuan dari penelitian kuantitatif biasanya dimulai dengan mengidentifikasi variabel utama dalam penelitian (bebas, campur tangan, atau terkait) dan dalam model visual. Kemudian dicari dan ditentukan bagaimana variabel-variabel ini diukur dan diamati.

Pada akhirnya, tujuan penggunaan variabel secara kuantitatif adalah untuk menghubungkan variabel-variabel ini, seperti yang umum dalam penelitian survei, atau untuk membandingkan beberapa sampel atau kelompok untuk hasil penelitian yang ditemukan dalam percobaan.

3. Tujuan Penelitian Metode Campuran

Tujuan penelitian kuantitatif (mixed methods purpose statement) meliputi tujuan penelitian umum, informasi tentang unsur-unsur penelitian kualitatif dan kuantitatif, dan logika / rasionalisasi pencampuran kedua unsur untuk menyelidiki masalah penelitian.

Tujuan meneliti metode campuran biasanya diberikan pertama dalam pendahuluan untuk memberikan pembaca orientasi awal untuk memahami bagian penelitian kuantitatif dan kualitatif yang terkandung di dalamnya.

Ciri-ciri Tujuan Penelitian

Kegiatan penelitian harus memiliki ciri-ciri tertentu. Ciri-ciri tujuan penelitian adalah sebagai berikut:

  1. Bersifat Ilmiah, maksudnya untuk melakukan penelitian tentang prosedur dan menggunakan bukti yang meyakinkan dalam bentuk fakta objektif faktual.
  2. Prosesnya Berkesinambungan, hasil penelitian dapat ditingkatkan dari waktu ke waktu dengan proses yang berkelanjutan.
  3. Memberikan Kontribusi, yaitu untuk memastikan bahwa sains yang ada memberikan kontribusi atau menciptakan nilai tambah.
  4. Analitis, studi harus ditunjukkan dan dijelaskan dengan menggunakan metode ilmiah, dan ada hubungan kausal antara variabel-variabelnya.

Cara Menulis Tujuan Penelitian

Ada tiga jenis cara menulis tujuan penelitian yang tercantum di atas yaitu:

1. Menuliskan Tujuan Penelitian Kualitatif

Untuk menuliskan tujuan penelitian kualitatif, Anda perlu memperhatikan sejumlah elemen dasar berikut:

  • Gunakan kata-kata seperti tujuan, maksud, atau tujuan untuk mengidentifikasi tujuan penelitian yang Anda tulis. Tulis tujuan pencarian ini dalam kalimat atau paragraf terpisah dan gunakan bahasa pencarian seperti (maksud atau tujuan) dari pencarian ini adalah …”.
  • Fokus pada satu fenomena utama (konsep atau ide). Persempit pencarian Anda dengan ide yang ingin Anda teliti atau pahami.
  • Gunakan kata kerja tindakan untuk menunjukkan bahwa penelitian Anda sedang melalui proses pembelajaran. Kata kerja atau kalimat tindakan seperti pemahaman, pengembangan, pencarian makna atau penemuan membuka kemungkinan lain untuk pencarian Anda dan menghasilkan desain.
  • Alih-alih menggunakan kata “pengalaman individu yang sukses”, gunakan kata atau frasa yang mirip dengan bahasa tidak langsung netral. Lebih baik gunakan kata “pengalaman individu”. Jangan terlalu sering menggunakan kalimat yang bermasalah, karena berguna, positif dan informatif (kata-kata yang memiliki makna yang mungkin atau tidak muncul).
  • memberikan definisi operasional umum dari fenomena atau gagasan utama, terutama jika fenomena tersebut adalah istilah yang tidak dipahami oleh khalayak luas.
  • Gunakan kata-kata yang menunjukkan strategi pencarian untuk pengumpulan data, analisis data, dan proses pencarian. Misalnya, jika penelitian menggunakan teori etnografi, teori bunyi, studi kasus, teori fenomenologis, pendekatan naratif, atau strategi lainnya.
  • Jelaskan peserta dalam penelitian, misalnya jika peserta dalam ujian terdiri dari satu atau lebih orang, kelompok atau organisasi.
  • Masukkan lokasi penelitian dan jelaskan tempat ini secara terperinci sehingga pembaca benar-benar tahu di mana penelitian dilakukan.
  • Gunakan bahasa yang berbeda yang membatasi ruang lingkup peserta atau tempat penelitian. Misalnya penelitian bisa saja terfokus pada penelitian saja.

2. Menuliskan Tujuan Penelitian Kuantitatif

Untuk menuliskan tujuan penelitian kuantitatif, Anda perlu mempertimbangkan beberapa hal mendasar, yaitu:

  • Gunakan kata-kata seperti tujuan, maksud, atau tujuan untuk mengidentifikasi tujuan penelitian yang Anda tulis. Tulis tujuan pencarian ini dalam kalimat atau paragraf terpisah dan gunakan bahasa pencarian seperti (maksud atau tujuan) dari pencarian ini adalah …”.
  • Peragakan teori, model, atau struktur konseptual yang Anda gunakan.
  • Variabel independen dan dependen, serta variabel lain seperti Mediate, Moderate atau Control, digunakan yang digunakan dalam penelitian ini.
  • Gunakan kata-kata yang dapat menghubungkan variabel independen dan terkait untuk menunjukkan bahwa kedua jenis variabel benar-benar terkait. Misalnya, “hubungan antara” dua atau lebih variabel atau “perbandingan antara” dua atau lebih kelompok.
  • Tempatkan dan atur variabel-variabel ini dari kiri ke kanan, dengan variabel independen (kiri) diikuti oleh variabel dependen (kanan). Masukkan variabel antara antara variabel independen dan dependen.
  • Tentukan jenis strategi pencarian apa (Pencarian survei atau eksperimen) yang digunakan dalam pencarian.
  • Tentukan peserta (atau unit analisis) dan lokasi penelitian dengan jelas.
  • Secara umum, tentukan setiap variabel kunci menggunakan definisi yang diterima secara luas dalam literatur.

3. Menuliskan Tujuan Penelitian Metode Campuran

Untuk menuliskan tujuan penelitian metode campuran anda perlu memperhatikan beberapa hal mendasar, yaitu:

  • Pertama, tulis kata-kata yang dengan jelas menunjukkan tujuan penelitian untuk diproses, misalnya “Tujuan..” atau “Maksud…”
  • Jelaskan tujuan penelitian dari perspektif konten. Misalnya, “Tujuannya adalah untuk menguji efektivitas organisasi”. Dengan cara ini, pembaca memiliki semacam “jangkar” untuk memahami tujuan umum penelitian sebelum peneliti membagi penelitiannya menjadi kualitatif atau kuantitatif.
  • Menunjukkan jenis-jenis metode campuran yang digunakan, baik sekuen eksploratif dan sekuens tertanam, transformatif, multi-fase, dan lainnya.
  • Jelaskan logika / alasan untuk kombinasi data kualitatif dan kuantitatif.
  • Gabungkan alasan-alasan ini ke dalam konsep yang lebih komprehensif, misalnya agar sesuai dengan paradigma keadilan sosial untuk kelompok yang terpinggirkan (desain transformatif) dan untuk menghubungkannya dengan tujuan umum tunggal dalam program penelitian longitudinal dan multi-fase (desain multi-fase).

Pendekatan Tujuan Penelitian

Mereka berpendapat bahwa kendati bermacam-macam, pendekatan penelitian dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu sebagai berikut:

1. Pendekatan Kualitatif

Pendekatan penelitian kualitatif menekankan pada penjelasan deskriptif dari masalah yang diteliti.

2. Pendekatan Kuantitatif

Pendekatan penelitian kuantitatif lebih fokus pada penilaian jumlah masalah yang diteliti. pengembangan naratif atau deskripsi tekstual dari fenomena yang sedang diselidiki.

Macam-macam Metode Tujuan Penelitian

1. Metode Historis

Metode historis dapat direkonstruksi secara sistematis dan objektif dengan menggunakan metode historis yaitu dngan mengumpulkan data, mengevaluasi, memeriksa dan mensintesis tes lapangan. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan kesimpulan yang jelas dalam hubungan antara hipotesis. Saat menggunakan metode historis, peneliti ilmu sosial telah mengajukan sejumlah pertanyaan terbuka tentang peristiwa masa lalu.

Juga berikan beberapa jawaban dengan tanggal dan kata-kata yang diatur dalam format paradigma penjelas. Oleh karena itu, penelitian yang menggunakan metode historis merupakan pemeriksaan yang sangat kritis terhadap kondisi dan perkembangan sosial. Selain itu, pengalaman masa lampau dan meninmbang dengan teliti, memperhatikan setiap sumber sejarah dan interpretasi.

2. Metode Deskriptif

Metode dekriptif bertujuan untuk mengumpulkan data yang terperinci dan efektif. Dalam studi ini, gejala yang ada dijelaskan, misalnya mengidentifikasi masalah dan meninjau kondisi dan praktik yang terus berlaku. Studi ini juga membuat perbandingan dari apa yang dilakukan untuk menemukan solusi untuk suatu masalah. Kemudian kenali pengalaman mereka dalam menentukan rencana masa depan.

Karena itu mereka bertujuan untuk menggambarkan fakta tertentu secara sistematis dan lengkap menggunakan metode penelitian deskriptif. Selain itu, metode ini tidak hanya menggambarkan analisis, tetapi juga mengintegrasikan klasifikasi dan organisasi. Dapat disimpulkan dari sini bahwa penelitian deskriptif adalah metode untuk meneliti teori. Dalam praktiknya, metode ini menekankan pengamatan lapangan dalam kondisi alami.

3. Metode Korelasional

Metode korelasional adalah metode yang menjelaskan hubungan satu variabel dengan variabel lainnya dan mencari hubungan yang disebut korelasi. Jadi metode ini mencari hubungan antar variabel yang diteliti.

Tujuan dari metode korelasi ini adalah untuk memperoleh data sejauh mana variabel tertentu mempengaruhi atau terkait dengan variabel lain. Jika ada dua variabel yang disebut korelasi sederhana dan jika ada lebih dari dua, itu disebut korelasi ganda. Saat menentukan hubungan atau korelasi dua variabel menggunakan koefisien korelasi atau determinasi.

4. Metode Eksperimental

Metode eksperimental adalah sejenis metode penelitian yang dengannya para peneliti dapat mengubah variabel dan memeriksa konsekuensi yang terjadi. Dalam praktiknya, beberapa variabel diperiksa sehingga variabel yang tidak termasuk dapat dihapus. Tujuan dari metode eksperimental adalah untuk menemukan dan mempertahankan korelasi kausal dengan memanipulasi berbagai variabel.

Ini dilakukan pada kelompok uji dan kemudian membandingkan hasil yang diperoleh dengan kelompok yang variabelnya tidak dimanipulasi. Manipulasi berarti secara sistematis mengubah sifat dan nilai variabel independen. Verifikasi adalah kunci untuk metode ini karena mengarah pada data yang tidak akurat tanpa verifikasi.

5. Metode Kuasi Eksperimental

Metode eksperimen semu adalah pengembangan lebih lanjut dari metode eksperimental. Perbedaannya terletak pada peneliti ini, peneliti tidak dapat secara sepihak menyesuaikan variabel independen. Ada beberapa ciri utama yang mengetahui metode kuasi eksperimental. Berikut Penjelasannya:

  • Peneliti tidak dapat mengklasifikasikan area dalam kelompok uji atau kelompok kontrol. Namun, peneliti dapat mencari kelompok subjek di mana ada variabel independen atau kelompok lain tanpa variabel independen.
  • Peneliti tidak dapat menggunakan variabel gratis secara sewenang-wenang.

Sekian artikel tentang tujuan penelitian ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: