Tunagrahita Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Tunagrahita adalah kondisi disabilitas dimana penderita memiliki keterbatasan dalam fungsi intelektual, termasuk kecerdasan, penalaran, pembelajaran, keterampilan kognitif dan pemecahan masalah.

Pengertian tunagrahita atau disebut juga dengan keterbelakangan mental juga ditandai dengan kecerdasan mental di bawah rata-rata yang mencakup berbagai keterampilan sosial, komunikasi, perawatan diri, dan praktik sehari-hari.

Disabilitas intelektual ini dapat terjadi pada anak di bawah usia 18 tahun dan juga dapat didiagnosis sebelum lahir. Anak-anak dengan keterbatasan intelektual memiliki keterbatasan yang membuat mereka sulit untuk belajar dan berkembang lebih lambat daripada anak-anak seusia mereka.

Tunagrahita-Adalah
Tunagrahita Adalah

Keterlambatan perkembangan berarti anak-anak atau orang-orang dengan kemampuan intelektual di bawah rata-rata atau dapat juga disebut cacat intelektual (Aqila Smart, 2001). Menurut Nur’aeni anak-anak Tunagrahita adalah anak-anak dengan keterampilan dan kemampuan intelektual atau IQ yang di bawah rata-rata untuk anak-anak seusia mereka.

Sedangkan Bambang Putranto mengemukakan, anak Tunagrahita adalah anak yang memiliki kekurangan atau keterbatasan mental yang di bawah rata-rata normal. Karena itu mereka mengalami kesulitan dalam melakukan tugas akademik, membangun komunikasi dan membangun hubungan sosial (Nur’aeni, 2004).

Tunagrahita adalah suatu kondisi anak-anak yang kecerdasannya jauh di bawah rata-rata dan ditandai oleh kecerdasan yang terbatas dan tidak memadainya komunikasi sosial. Anak-anak dengan kebutuhan khusus sering dianggap cacat mental karena kecerdasan mereka yang terbatas. Akibatnya, anak-anak penyandang cacat intelektual merasa sulit untuk menghadiri sekolah normal (Jati Rinakri Atmaja, M.Pd 2018).

Penyebab Tunagrahita

Terdapat banyak faktor penyebab tunagrahita yang dapat dikaitkan dengan sindrom genetik, paparan racun, pernah menderita penyakit serius, atau akibat cedera di kepala.

Berikut ini adalah penyebab tunagrahita yang paling umum, yaitu:

1. Kondisi Genetik

Keterbelakangan mental dapat disebabkan oleh kondisi genetik yang diwarisi dari orang tua, termasuk genetika abnormal, kombinasi gen yang rusak dan kasus genetik lainnya. Contoh sindrom genetik adalah sindrom Down, sindrom Fragile X dan fenilketonuria.

2. Komplikasi Kehamilan

Retardasi mental atau retardasi mental dapat terjadi karena janin tidak berkembang dengan baik di dalam rahim. Pemicunya adalah apakah ibu mengkonsumsi alkohol atau obat-obatan selama kehamilan, kurang gizi untuk ibu dan janin atau terinfeksi dengan virus rubella. Komplikasi kehamilan ini mempengaruhi perkembangan otak janin.

3. Masalah Kelahiran

Bahkan jika janin sehat dalam kandungan, mungkin ada risiko persalinan dengan cacat mental jika bayi kekurangan oksigen selama proses kelahiran atau jika bayi dilahirkan dengan penyakit yang sangat prematur.

4. Penyakit atau Cedera Serius

Gangguan perkembangan dapat terjadi melalui pengembangan penyakit serius seperti meningitis, campak, batuk rejan, paparan racun, kurangnya perawatan medis dan kekurangan gizi yang ekstrim.

5. Penyebab Belum Diketahui

Dalam dua pertiga kasus kecacatan intelektual, penyebabnya tidak diketahui.

Gangguan perkembangan juga dapat disebabkan oleh fakta bahwa wanita hamil minum obat tanpa saran medis, sehingga efek samping dari obat ini menyebabkan anak mengalami infeksi otak serius dan dilahirkan dengan cacat intelektual.

Untuk mengetahui dengan jelas dari mana asalnya dan bagaimana kecacatan intelektual dapat diatasi, diagnosis oleh seorang spesialis diperlukan untuk mengukur sejauh mana kemampuan intelektual anak itu terganggu.

Ciri-Ciri Tunagrahita

Ada banyak gejala Tunagrahita pada anak-anak. Ciri-ciri Tunagrahita dapat ditentukan karena seorang anak telah memasuki sekolah atau hanya setelah anak tersebut memasuki usia sekolah. Untuk informasi lebih lanjut, berikut ini adalah Ciri paling umum dari Tunagrahita, yaitu:

  1. Bicara terlambat
  2. Pelajaran lambat untuk kemampuan Anda sendiri seperti kegiatan kebersihan, berpakaian, makan sendiri, dll.
  3. Sulit untuk mengingat hal-hal sederhana
  4. Tidak bisa mengendalikan emosi
  5. Tidak memiliki keterampilan dalam masalah perilaku
  6. Mereka cenderung Marah-marah

Tunagrahita yang parah juga memengaruhi kesehatan anak-anak, misalnya kejang, gangguan motorik, gangguan pendengaran dan penglihatan.

Ciri lain dari Tunagrahita adalah anak-anak dengan gangguan mood seperti kecemasan, autisme, dll. Jika Anda mengalami gejala kecacatan intelektual pada anak Anda, disarankan untuk berkonsultasi dengan spesialis sehingga mereka dapat memberikan anak-anak dengan bantuan medis yang diperlukan.

Diagnosis Tunagrahita

Terdapat tiga faktor untuk mendiagnosis apakah anak memiliki disabilitas intelektual, yaitu:

  1. Mengamati perilaku anak
  2. Uji kecerdasan IQ dan perilaku adaptif
  3. Wawancara dengan orang tua tentang perkembangan anak

Untuk memastikan Tunagrahita anak dan perilaku kognitif dan adaptif, spesialis medis menganalisis keadaan kemampuan anak dengan membandingkannya dengan kondisi normal usia mereka.

Hal-hal yang dapat digunakan sebagai indikator adalah kemampuan anak untuk berinteraksi dengan teman-teman seusia mereka, berkomunikasi dengan orang lain dan berperilaku setiap hari. Jika IQ anak atau perilaku adaptif menurun anak tersebut diklasifikasikan sebagai cacat mental.

Tunagrahita yang disebabkan oleh genetika didiagnosis melalui tes darah, tes urin, atau tes struktural di otak. Jika anak merasa terlambat untuk berkembang maka dokter akan mencari gangguan pendengaran atau gangguan neurologis.

Setelah didiagnosis, dokter akan memberikan saran terapi terbaik berdasarkan kondisi anak sehingga anak dapat berkembang dan belajar seperti anak normal lainnya.

Cara Mengatasi Tunagrahita

Tunagrahita adalah kondisi seumur hidup dan tidak ada obat untuk menyembuhkannya, tetapi anak-anak dengan cacat intelektual masih memiliki kesempatan untuk berkembang seperti anak-anak lain jika dirawat dengan benar.

Diagnosis dini dan perawatan berkelanjutan sangat penting untuk anak-anak dengan gangguan intelektual. Ini juga memengaruhi kondisi medis dan genetik yang memengaruhi perkembangan mereka. Perawatan mental akan fokus pada kekuatan dan kebutuhan anak.

Berikut ini adalah beberapa jenis dukungan yang dapat diberikan untuk mendukung anak-anak penyandang cacat Tunagrahita:

  1. Intervensi dini pada anak-anak dan bayi adalah metode terbaik yang digunakan orang tua untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus sejak usia dini.
  2. Tawarkan pendidikan khusus untuk anak-anak.
  3. Berikan dukungan dan perlindungan kepada keluarga
  4. Implementasi program keterampilan

Anak-anak penyandang cacat intelektual atau anak-anak dengan kebutuhan khusus harus menerima pendidikan khusus dengan pendekatan yang berbeda. Selain sekolah khusus, Anda perlu mengajari anak-anak Anda keterampilan berikut:

  1. Cara merawat diri seperti di kamar mandi, cara makan enak, cara berpakaian, memakai sepatu, memperbaiki barang, dll.
  2. Keterampilan emosional seperti berkomunikasi, berinteraksi, bersosialisasi, dan mengelola emosi.
  3. Keahlian khusus seperti musik, gerakan, memasak, berkebun, atau hobi lain sehingga anak-anak dapat berkembang.

Tujuan utama pengasuhan anak cacat mental adalah agar anak-anak dapat mengembangkan potensi penuh mereka. Selain itu, Anda dapat membuat keputusan terapeutik berdasarkan kesehatan fisik dan mental anak dan berpartisipasi dalam komunitas atau layanan kesehatan khusus untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus.

Dampak Tunagrahita

Menurut Jati Rinarki, dalam bukunya “Anak Berkebutuhan Khusus” ia menyatakan berbagai efek pada anak-anak penyandang cacat intelektual: (Jati Rinakri Atmaja, M.Pd – 2018)

1. Terhadap kemampuan Akademik

Kemampuan belajar anak-anak penyandang cacat intelektual sangat terbatas, terutama kemampuan mereka dalam hal-hal abstrak. Anda belajar lebih banyak dari burung beo daripada dari pemahaman. Dengan membuat kesalahan yang sama, mereka cenderung menjauh dari tindakan berpikir dan memberi mereka minat

2. Sosial atau Emosional

Mereka cenderung cepat lupa, sulit untuk membuat kreasi baru, dan rentang perhatiannya pendek.

Dampak sosial emosional anak-anak dengan cacat intelektual mungkin karena ketidakmampuan mereka untuk menerima dan menerapkan norma-norma sosial dan pandangan masyarakat yang menyamakan keberadaan cacat intelektual dengan anggota lain dari komunitas atau komunitas yang dapat terus percaya pada anak-anak dengan cacat intelektual. mereka tidak melakukan apa-apa karena kurangnya minat.

Dampak dari kecacatan sosial dan emosional mereka adalah bahwa anak cacat mental tidak dapat memahami aturan sosial dan keluarga, sekolah, dan masyarakat. Sehubungan dengan kecacatan intelektual, anak-anak tidak bisa mengurus diri mereka sendiri, merawat diri mereka sendiri dan memimpin.

Sekian artikel tentang Tunagrahita ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>