Vaskulitis Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Vaskulitis adalah masalah kesehatan yang menyebabkan perubahan kondisi pembuluh darah seperti penebalan, melemahnya, penyempitan dan cedera. Penyakit ini biasa disebut dengan anglitis atau arteritis.

Masalah ini timbul karena radang pembuluh darah. Peradangan umumnya disebabkan oleh infeksi, obat-obatan tertentu, masalah kesehatan lainnya, atau penyakit lainnya.

Vaskulitis-Adalah
Vaskulitis Adalah

Vaskulitis adalah penyakit yang bisa akut (jangka pendek) atau kronis (jangka panjang). Dalam beberapa kasus, kondisi ini dapat terjadi dengan sendirinya. Namun, beberapa kasus vaskulitis umumnya merupakan gejala rheumatoid arthritis, systemic lupus erythematosus atau sclerosis sistemik.

Pada kasus yang parah, penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan organ dan membuat pasien berisiko meninggal. Ada sekitar 20 jenis penyakit yang diklasifikasikan sebagai vasculitis. Komplikasi dan tingkat keparahan tergantung pada pembuluh darah yang terlibat.

Seberapa Umum Vaskulitis?

Penyakit ini sangat umum dan dapat terjadi pada pasien dari segala usia. Tergantung pada jenisnya, kejadian penyakit ini sangat berbeda.

Henoch-Schönlein purpura vasculitis adalah yang paling umum di Amerika Serikat, dengan sekitar 1 dari 5.000 anak-anak. Sementara itu, peradangan pembuluh darah pada penyakit Kawasaki terjadi pada 188 dari 100.000 anak di Jepang.

Tergantung pada jenis dan jenisnya, insidensi penyakit ini juga bervariasi. Misalnya penyakit Kawasaki lebih umum pada pasien yang berasal dari Jepang dan di negara-negara Asia lainnya. Sementara itu, penyakit Behçet lebih umum di antara pasien dari Turki, Timur Tengah dan Asia Timur.

Beberapa jenis vaskulitis dapat diobati jika ditemukan pada tahap awal perkembangan. Pengobatan lebih efektif jika penyakitnya belum menyebabkan kerusakan organ yang fatal. Sejauh ini, pengobatan penyakit ini telah meningkat untuk meningkatkan peluang pemulihan bagi pasien.

Vaskulitis adalah penyakit yang dapat diatasi dengan mengendalikan faktor risiko yang ada. Untuk informasi lebih lanjut tentang penyakit ini, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter.

Gejala Vaskulitis

Gejala vaskulitis tergantung pada pembuluh darah dan organ mana yang terlibat dalam proses inflamasi dan tingkat keparahan penyakit. Beberapa orang dapat memiliki tanda dan gejala yang berbeda. Pada beberapa orang lain, kondisi ini dapat terjadi secara serius. Umumnya, gejala umum dari vaskulitis meliputi:

  1. Sesak nafas dan batuk
  2. Mati rasa atau kelemahan tangan atau kaki
  3. Bintik-bintik merah pada kulit, benjolan atau rasa sakit
  4. Demam
  5. Anoreksia
  6. Penurunan berat badan
  7. Kelelahan
  8. Menyakitkan
  9. Berkeringat di malam hari
  10. Ruam.

Mungkin ada tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda ragu dengan gejala tertentu, hubungi dokter Anda.

Penyebab Vaskulitis

Sejauh ini, penyebab utama vasculitis belum diketahui secara pasti. Para ahli percaya bahwa penyakit ini tidak selalu disebabkan langsung oleh infeksi atau racun jenis tertentu.

Ada beberapa jenis vaskulitis yang dapat disebabkan oleh infeksi bakteri, virus atau jamur. Infeksi ini dapat merusak dinding pembuluh darah dan menyebabkan peradangan.

Dalam keadaan lain, peradangan juga dapat disebabkan oleh reaksi alergi karena obat atau racun tertentu.

Namun, pada vaskulitis sistemik, sistem kekebalan memainkan peran penting dalam kerusakan jaringan. Sistem kekebalan menyerang sel-sel pembuluh darah yang menyebabkan pendarahan atau peradangan pada pembuluh darah. Kemungkinan pemicu untuk reaksi sistem imun tersebut meliputi:

  1. Infeksi seperti hepatitis B dan hepatitis C
  2. Kanker darah
  3. Penyakit autoimun seperti rheumatoid arthritis, lupus dan scleroderma
  4. Reaksi terhadap obat-obatan tertentu.

Faktor Risiko Vaskulitis

Apa saja faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko saya untuk terkena vaskulitis?

Vaskulitis adalah penyakit yang dapat menyerang hampir semua orang, tanpa memandang usia atau ras. Namun, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini.

Penting untuk dipahami bahwa satu atau lebih faktor risiko tidak berarti Anda pasti menderita penyakit atau kondisi kesehatan.

Dalam beberapa kasus, ini tidak mengesampingkan bahwa seseorang tanpa faktor risiko dapat dipengaruhi oleh penyakit atau kondisi kesehatan tertentu.

Berikut adalah faktor-faktor risiko yang dapat memicu kemunculan vaskulitis:

1. Usia

Meskipun usia rata-rata untuk mendiagnosis penyakit ini berbeda, penyakit ini umumnya terjadi pada pasien di bawah 20 tahun.

2. Jenis Kelamin

Penyakit ini lebih sering terjadi pada pasien pria daripada pada wanita.

3. Menderita Infeksi Hepatitis B atau C kronis

Jika Anda terinfeksi virus hepatitis B atau C, risiko vasculitis jauh lebih tinggi.

4. Memiliki Penyakit Autoimun

Jika Anda memiliki penyakit yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, seperti rheumatoid arthritis, scleroderma atau lupus, peluang Anda menderita penyakit ini jauh lebih besar.

Komplikasi vaskulitis

Apa saja komplikasi yang diakibatkan oleh vaskulitis?

Komplikasi peradangan vaskular tergantung pada tingkat keparahan dan jenisnya. Selain itu, komplikasi dapat timbul karena efek samping dari mengobati penyakit ini.

Berikut adalah beberapa masalah kesehatan yang mungkin dapat muncul:

1. Kerusakan Organ Tubuh

Beberapa jenis peradangan pada pembuluh darah berakibat fatal. Ini dapat menyebabkan kerusakan pada berbagai organ tubuh seperti jantung, ginjal atau hati.

2. Aneurisma dan Penggumpalan Darah

Gumpalan darah dapat terjadi di pembuluh darah, menghalangi aliran darah. Kondisi ini dapat menyebabkan melemahnya dan pembengkakan pembuluh darah yang kemudian mengarah ke aneurisma.

3. Penglihatan Menurun

Kondisi ini kemungkinan besar disebabkan oleh arteritis sel besar yang tidak segera diobati. Dalam kasus yang parah, ada risiko bahwa pasien akan kehilangan penglihatan secara permanen.

4. Infeksi

Infeksi yang memengaruhi organ-organ tubuh tertentu, seperti pneumonia dan sepsis (infeksi darah) dapat membahayakan kehidupan orang sakit.

Diagnosis Vaskulitis

Vaskulitis didiagnosis dengan kombinasi tes darah, tes urin, tes X-ray di pembuluh darah, tes laboratorium, biopsi dan tes pencitraan. Penanda peradangan yang sering dalam darah seperti protein C-reaktif, tingkat sedimentasi eritrosit dan interleukin-6 dapat mempercepat penyakit.

Berikut adalah penjelasan dari masing-masing tes untuk mendiagnosis penyakit ini.

1. Tes Darah

Tes ini dilakukan untuk memastikan adanya peradangan, terutama dengan mendeteksi tingkat tinggi protein reaktif C. Dokter Anda mungkin juga menyarankan Anda untuk memiliki jumlah darah lengkap.

Tes darah juga berguna untuk menemukan antibodi dalam tubuh, seperti Tes antibodi sitoplasma terhadap neutrofil terkait dengan terjadinya penyakit ini.

2. Tes Urin

Tes urin dapat membantu dokter menemukan protein tertentu atau sel darah merah yang menunjukkan masalah dengan pembuluh darah.

3. Tes Pencitraan

Dokter Anda juga akan merekomendasikan tes pencitraan atau pencitraan untuk mengetahui apakah ada organ Anda yang menderita penyakit ini. Tes seperti radiografi, USG, CT scan, MRI scan atau PET scan dapat dilakukan tergantung pada kondisi dan kebutuhan kesehatan Anda.

4. X-ray pada Pembuluh Darah (angiografi)

Dalam tes ini, dokter memasukkan kateter kecil melalui arteri atau vena. Kemudian dokter menyuntikkan tinta khusus melalui kateter. Cairan ini direkam oleh alat rontgen sehingga dokter dapat melihat pembuluh darah dengan jelas.

Cara Mengobati Vaskulitis

Untuk sebagian besar jenis vaskulitis, pengobatan berfokus pada mengendalikan peradangan, mengatasi akar penyebab dan mencegah kekambuhan penyakit.

1. Obat-obatan

Orang dengan peradangan pembuluh darah parah dirawat dengan obat resep. Pasien yang sakit seperti parasetamol, aspirin, ibuprofen atau naproxen dapat diberikan pada pasien yang mengalami peradangan ringan pada pembuluh darah.

Obat resep untuk mengobati penyakit ini adalah kortikosteroid atau perawatan imunosupresif.

2. Operasi

Terkadang vaskulitis dapat menyebabkan komplikasi seperti aneurisma. Kondisi ini hanya dapat diobati dengan operasi. Arteri yang tersumbat biasanya juga perlu dioperasi.

Tes darah juga dapat membantu dokter mengidentifikasi perkembangan atau aktivitas penyakit. Setiap pasien berbeda dan perawatan harus disesuaikan dengan kebutuhan Anda.

Sekian artikel tentang Vaskulitis ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>