Ventolin Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Ventolin merupakan sediaan farmakologis yang mengandung zat aktif salbutamol. Obat ini memiliki mekanisme kerja bronkodilatasi (pembesaran) karena otot-otot bronkial (saluran pernapasan) mengalami relaksasi (relaksasi saraf).

Ventolin ialah pilihan yang cocok untuk pengobatan bronkospasme (penyempitan dinding saluran napas) pada pasien yang juga menderita penyakit jantung dan tekanan darah tinggi.

Ventolin Adalah

Ventolin-Adalah

Ventolin adalah obat yang digunakan untuk mengobati penyakit pernapasan seperti asma dan penyakit paru obstruktif kronis. Ventolin adalah agonis adrenoreseptor beta-2 selektif kerja pendek selektif pada otot bronkial (agonis reseptor beta adrenergik kerja pendek). Obat ini adalah obat yang membuka saluran udara bronkial (bronkodilator) dengan melemaskan otot-otot di sepanjang saluran udara.

Ventolin mengandung bahan aktif salbutamol, obat untuk sistem pernapasan yang memasuki agonis beta-2 selektif. Adrenoreseptor selektif short-acting. Obat ini secara selektif merangsang reseptor beta-2 adrenergik, terutama pada otot-otot bronkial dan menyebabkan bronkodilatasi karena otot-otot bronkial mengendur. Saat menggunakan obat ini, instruksi dokter harus diikuti.

Manfaat Ventolin

Secara umum, manfaat dari obat Ventolin ini adalah untuk mengatasi bronkospasme, di mana saluran paru menjadi menyempit karena beberapa penyakit pernapasan. Berikut adalah beberapa kondisi yang dapat diatasi dengan obat ventolin yaitu:

  1. Mengatasi bronkospasme pada pasien asma atau penyakit paru obstruktif kronis.
  2. Profilaksis akut terhadap asma terkait olahraga.
  3. Stimulus lain diketahui menginduksi bronkospasme.

Petunjuk Penggunaan Obat Ventolin

Penggunaan obat Ventolin harus dilakukan sesuai aturan. Berikut adalah cara menggunakan ventolin dengan benar:

  1. Bangun atau duduk sebelum mengkonsumsi obat ventolin.
  2. Kocok ventolin sebelum mengkonsumsinya.
  3. Masukkan ventolin ke dalam mulut Anda dengan pelan-pelan.
  4. Tahan napas setidaknya selama 10 detik setelah mengkonsumsinya.
  5. Istirahat 3-5 menit sebelum minum dosis berikutnya.

Efek Samping Ventolin

Obat apa pun dapat menyebabkan efek samping, seperti halnya ventolin. Berikut adalah beberapa efek samping yang dapat terjadi saat mengkonsumsi ventolin:

  1. Gugup
  2. Gemetar
  3. Sakit kepala
  4. Mulut atau tenggorokan kering
  5. Perubahan rasa di lidah
  6. Batuk
  7. Mual
  8. Pusing
  9. Tekanan darah tinggi
  10. Debaran jantung
  11. Reaksi alergi

Efek samping tidak selalu terjadi. Efek samping dapat terjadi karena dosis yang salah, penggunaan jangka panjang atau kondisi pasien tertentu. Jika Anda mengalami efek samping serius atau reaksi alergi, segera hentikan penggunaan obat dan konsultasikan dengan dokter untuk perawatan lebih lanjut.

Jika Anda melihat efek samping lain yang tidak disebutkan di atas, hubungi dokter Anda untuk kemungkinan efek samping lebih lanjut dari ventolin.

Interaksi Ventolin dengan Obat Lain

Interaksi ventolin dengan obat lain dapat terjadi ketika ventolin digunakan bersama dengan jenis obat lain. Interaksi obat ini mengurangi efektivitas obat dan dapat meningkatkan potensi efek samping.

Berikut ini adalah obat-obatan yang tidak boleh digunakan dalam waktu yang bersamaan dengan ventolina yang mengandung salbutamol:

  1. Amineptine
  2. Amitriptyline
  3. Amitriptylinoxide
  4. Amoxapine
  5. Atomoxetine
  6. Clomipramine
  7. Desipramine
  8. Dibenzepin
  9. Digoxin
  10. Doksepin
  11. Imipramine
  12. Lobenguane I 123
  13. Levalbuterol
  14. Lofepramine
  15. Melitracen
  16. Nortriptyline
  17. Opipramol
  18. Protriptyline
  19. Tianeptine
  20. Trimipramine.

Daftar obat di atas mungkin bukan daftar lengkap. Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang mengonsumsi atau sedang menggunakan obat-obatan tertentu, termasuk resep, non-resep, dan obat-obatan herbal.

Mengkonsumsi alkohol juga dapat berinteraksi dengan obat lain, sehingga harus dihindari. Juga, bicarakan dengan dokter Anda tentang jenis makanan atau minuman yang harus dihindari ketika menggunakan obat Ventolin untuk menghindari interaksi dengan obat lain.

Harga Ventolin

Harga Ventolin yang ditawarkan oleh apotek bervariasi. Secara umum, harga untuk inhaler Ventolin untuk 200 dosis yang ditawarkan adalah antara Rp 105.000 hingga Rp 175.000.

Cara Menyimpan Ventolin

Simpan obat asma Ventolin Inhaler sesuai dengan instruksi penyimpanan untuk menghindari kerusakan obat dan mengurangi efektivitasnya. Di bawah ini adalah petunjuk untuk menyimpan inhaler Ventolin yang harus diikuti:

  1. Simpan obat Ventolin ini di bawah 30 ° C.
  2. Simpan obat Ventolin di tempat yang kering dan tidak lembab. Dan jangan menyimpannya di kamar mandi.
  3. Hindari obat Ventolin dari cahaya atau sinar matahari langsung.
  4. Jauhkan obat Ventolin dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.
  5. Jika obat telah kedaluwarsa, buang obat Ventolin dengan benar, diskusikan instruksi untuk membuang obat ini dengan apoteker.

Dosis Ventolin

Ventolin mengandung 100 mcg salbutamol sulfate untuk setiap semprotan atau Ventolin. Setiap Ventolin memiliki 200 dosis atau dapat dihembuskan hingga 200 kali. Dosis berikut direkomendasikan oleh Ventolin:

  1. Dewasa: 1-2 napas, 3-4 kali sehari.
  2. Anak-anak: 1 nafas, 3-4 kali sehari.

Jika dosis yang diberikan tidak menyelesaikan serangan seperti biasa, pasien harus segera berkonsultasi dengan dokter. Ini biasanya menunjukkan memburuknya asma dan pasien membutuhkan terapi yang berbeda untuk mengobati gejalanya.

Dosis di atas adalah dosis yang biasa diberikan. Gunakan obat berdasarkan dosis untuk menghindari risiko Ventolina. Jangan memberikan dosis di luar dosis tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan apoteker atau dokter anda.

Isi Kandungan Ventolin

Ventolin mengandung salbutamol sulfat. Salbutamol itu sendiri adalah anti-asma dan bronkodilator dari agonis adrenoseptor beta-2 selektif short-acting. Gejala asma ringan merespon dengan cepat terhadap obat jenis ini.

Ventolin dengan isi salbutamol terkandung dalam Ventolin “penghilang rasa sakit” atau “pereda” karena mereka diberikan secara langsung ketika diperlukan atau jika ada gejala. Sebagai bronkodilator, obat ini meningkatkan area permukaan bronkus dan bronkiolus di paru-paru. Udara yang tersumbat mengalir lebih mudah ke paru-paru.

Kontraindikasi Ventolin

  1. Jangan gunakan obat ini pada pasien dengan hipersensitivitas (alergi) terhadap salbutamol atau agonis reseptor beta-2 lainnya.
  2. Pasien berisiko penyakit jantung iskemik, kehamilan kurang dari 22 minggu, kehamilan dengan risiko seperti infeksi, perdarahan, plasenta previa, pre-eklampsia berat, eklampsia berat dan ibu dengan aborsi yang akan datang (aborsi spontan).

Penggunaan Ventolin pada Wanita Hamil

Studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin dan tidak ada studi manusia yang memadai dan terkontrol dengan baik. Namun, jika manfaat potensial dapat dijamin, penggunaan obat pada wanita hamil dapat dilakukan meskipun ada potensi risiko yang sangat besar.

Pengujian hewan tidak selalu dapat digunakan sebagai referensi untuk keamanan produk obat pada manusia. Namun, efek negatif dari obat ini pada janin hewan harus menjadi masalah serius jika Anda berencana untuk menggunakan obat ini pada wanita hamil. Salbutamol hanya digunakan untuk tujuan tertentu pada wanita hamil misalnya untuk mencegah kelahiran prematur jika manfaat yang dicapai lebih besar daripada risiko yang mungkin terjadi.

Peringatan Obat Ventolin

Hal-hal yang perlu diperhatikan pasien saat menggunakan Ventolin adalah sebagai berikut:

  1. Hentikan penggunaan segera jika reaksi alergi seperti ruam, gatal, sakit tenggorokan, demam, artralgia, pucat atau tanda-tanda lain terjadi, karena ini dapat memiliki konsekuensi yang lebih mematikan.
  2. Obat ini dapat menyebabkan bronkospasme paradoks yang dapat mengancam jiwa. Jika bronkospasme terjadi, segera hentikan penggunaan obat dan hubungi dokter.
  3. Dosis tinggi atau penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan hipokalaemia, terutama pada pasien dengan gagal ginjal dan orang yang menggunakan diuretik atau turunan xanthine tertentu.
  4. Seperti semua amina simpatomimetik, obat ini harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan penyakit kardiovaskular, khususnya insufisiensi koroner, aritmia jantung, dan tekanan darah tinggi.
  5. Pasien dengan hipertiroidisme juga perlu berhati-hati dengan obat ini.
  6. Seperti agonis adrenoseptor beta-2, obat-obatan ini harus digunakan dengan hati-hati pada penderita diabetes mellitus karena risiko ketoasidosis. Anda perlu memonitor kadar gula darah Anda.
  7. Belum diketahui apakah salbutamol diekskresikan dalam ASI. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa obat ini memiliki potensi karsinogenisitas. Oleh karena itu, harus dikonsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan pilihan pengobatan yang lebih aman atau untuk menjaga jarak yang cukup antara menyusui dan penggunaan narkoba.
  8. Keamanan dan efektivitas pada pasien di bawah 4 tahun belum diketahui.

Sekian artikel tentang Ventolin ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>