WTO Adalah : Later Belakang, Fungsi dan Perangkat Hukum WTO

Posted on

Adalah.Co.Id – World Trade Organization (WTO)┬ámerupakan satu-satunya organisasi internasional yang mengatur perdagangan internasional. WTO didirikan pada tahun 1995 yang didasarkan pada serangkaian perjanjian yang telah dinegosiasikan dan disepakati oleh banyak negara di seluruh dunia dan diratifikasi oleh Parlemen. Tujuan Perjanjian WTO adalah untuk membantu produsen barang dan jasa, eksportir dan importir dalam menjalankan aktivitasnya.

Pendirian WTO dimulai dengan negosiasi yang dikenal sebagai “Putaran Uruguay” (1986-1994) dan negosiasi sebelumnya di bawah “Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan” (GATT). WTO saat ini terdiri dari 154 Negara Anggota, 117 di antaranya sedang mengembangkan atau memisahkan wilayah pabean. Saat ini WTO adalah platform untuk negosiasi sejumlah perjanjian baru di bawah Doha Development Agenda (DDA), yang dimulai pada tahun 2001.

Pengambilan keputusan WTO umumnya didasarkan pada konsensus semua Negara Anggota. Badan tertinggi WTO adalah Konferensi Tingkat Menteri dua tahunan (KTM). Di antara KT, kegiatan pengambilan keputusan WTO dilakukan oleh Dewan Umum. Ini termasuk badan-badan bawahan termasuk dewan, komite dan subkomite yang ditugaskan untuk implementasi dan pemantauan implementasi Perjanjian WTO oleh Negara-negara Anggota.

Prinsip pembentukan dan dasar WTO adalah mengupayakan untuk membuka perbatasan teritorial untuk memberikan jaminan bagi Prinsip Bangsa Paling Disukai dan perlakuan non-diskriminasi di antara Negara-negara Anggota dan untuk mempromosikan transparansi dalam semua kegiatannya, Pembukaan pasar nasional untuk perdagangan internasional, dengan pengecualian yang sesuai atau fleksibilitas yang memadai, harus mempromosikan dan mendukung pembangunan berkelanjutan, meningkatkan kesejahteraan, mengurangi kemiskinan, menciptakan perdamaian dan stabilitas.

WTO-Adalah
WTO Adalah

Pada saat yang sama, keterbukaan pasar harus disertai dengan kebijakan nasional maupun internasional yang sesuai yang dapat berkontribusi pada pertumbuhan dan perkembangan ekonomi, sesuai dengan kebutuhan dan aspirasi masing-masing Negara Anggota.

Latar Belakang Berdirinya WTO

Tentu saja sebagai organisasi internasional, WTO masih memiliki proses panjang di depannya. Bahkan organisasi yang mengatur perdagangan antar negara telah ada sejak lama. Organisasi yang mengatur perdagangan pada awalnya dikenal sebagai General Agreement On Tariffs and Trade (GATT) yang berdiri pada tahun 1947. Pertama, GATT harus menjadi bagian dari rencana untuk mendirikan Organisasi Perdagangan Internasional. Di mana di banyak negara tahun ini, kebutuhan akan badan hukum telah dibentuk yang mengatur berbagai sektor untuk kepentingan banyak negara.

Untuk alasan ini, tiga organisasi yang merupakan bagian dari ITO telah dibentuk dan membentuk tiga kerangka kerja dari Bretton World Institution:

  1. International Munetary Fund (IMF)
  2. International Bank for Reconstruction and Development (IBRD)
  3. General Agreement On Tariffs and Trade (GATT).

Padahal GATT sebenarnya adalah bagian yang harus menjadi bagian dari Havana Carter. Namun ternyata semua rencana ini menghadapi banyak kendala. Meskipun Havana Carter disetujui dan bahkan ditandatangani oleh 53 negara, ternyata tidak dapat dibangun karena berbagai faktor. Alasan utama kegagalan organisasi ITO untuk membangun dirinya adalah keberatan dari Amerika Serikat.

Baca Juga : NTPN Adalah : Fungsi dan Cara Mengecek NTPN

Faktanya, Amerika Serikat khawatir bahwa Amerika Serikat akan secara bertahap kehilangan kekuatan penuhnya untuk mengatur persyaratannya sendiri ketika mendirikan organisasi ITO. Kontroversi ini diungkapkan pada Konferensi Amerika Serikat, di mana organisasi ITO secara resmi dicegah untuk diformalkan. Namun, ini tidak terbukti menjadi penghalang bagi kelangsungan GATT. Bagaimanapun, banyak negara sepakat untuk menjadikan GATT sebagai perjanjian sementara atau perjanjian sementara.

Fungsi WTO

1. Mengatur Perjanjian Antar Negara Dalam Perdagangan

Tugas utama WTO adalah mengatur sistem perdagangan antar negara. Untuk dapat mengimplementasikan ini secara konkret, perjanjian perdagangan disimpulkan WTO akan mengikat semua anggota pada perjanjian. Ini berarti bahwa semua anggota organisasi payung WTO harus mematuhi ketentuan ini sesuai dengan semua aturan yang berlaku. Semua perjanjian memiliki tujuan tunggal untuk mengatur suasana perdagangan antar negara sehingga kondusif, tertib, aman dan terpelihara dengan baik. Untuk perdagangan antar negara memang merupakan bibit konflik kecuali jika diatur oleh aturan yang ketat dan mengikat.

2. Mendorong Arus Perdagangan Antar Negara

Dalam proses perdagangan yang melibatkan banyak pihak terutama antar negara, tentu tidak jarang berbagai kendala muncul. Hambatan-hambatan ini dapat berupa faktor eksternal atau internal. Itu membuat keberadaan WTO diperlukan. Di mana WTO akan mencegah atau menghilangkan hambatan-hambatan ini. Ini nantinya akan memungkinkan kelancaran arus barang dan jasa antar negara.

3. Menyelesaian Sengketa Dagang

Tentu saja hubungan perdagangan antar negara sering menimbulkan perselisihan atau konflik yang mengarah pada munculnya masyarakat majemuk dan multikultural. Dalam kasus di mana konflik dan perselisihan tidak dapat diselesaikan dengan mudah dengan kedua belah pihak. Pihak ketiga yang netral diperlukan untuk menyelesaikan masalah yang ditagih WTO.

Baca Juga : Segmentasi Adalah : Tujuan dan Syarat Segmentasi

4. Sebagai Forum Negosiasi Perdagangan

WTO adalah tempat yang tepat bagi anggota yang berpartisipasi untuk merumuskan masalah dan melakukan negosiasi perdagangan untuk kepentingan masa depan semua negara yang terlibat.

5. Memonitor kebijakan Perdagangan Suatu Negara

Dengan memantau kebijakan perdagangan suatu negara anggota, WTO dapat memberikan jaminan kepada negara lain. Jaminannya adalah tidak ada perubahan signifikan atau peraturan perdagangan yang dapat membahayakan pihak lain.

6. Memberikan Bantuan untuk Negara-negara Berkembang

Negara-negara berkembang yang tergabung dalam WTO tentu tidak bisa dibandingkan dengan negara-negara industri. Untuk alasan ini, WTO memberikan bantuan teknis kepada negara-negara ini untuk memperkuat kekuatan ekonomi internal.

Perangkat Hukum WTO

Hingga kemudian Havana Carter secara resmi didirikan. Untuk beberapa waktu, komunitas dunia menggunakan sistem GATT yang berlaku. Namun akhirnya banyak yang menemukan bahwa GATT memiliki banyak kekurangan dalam beberapa hal. Karena itulah gagasan menyempurnakan organisasi GATT disebut-sebut. Di mana keinginan untuk membentuk badan tingkat tinggi yang bersedia dan mampu mengawasi sistem perdagangan internasional Di mana nantinya agen memberikan pengawasan, aturan dan tugas untuk setiap anggota yang bergabung.

Hingga akhirnya setelah negosiasi panjang dan juga banyak waktu dilakukan oleh lebih dari 120 negara. Jadi, dari 12 hingga 15 April 1954, WTO didirikan pada pertemuan tingkat menteri dari pihak-pihak kontraktor GATT di Maroko. Hanya pada 1 Januari 1955 WTO baru mampu memenuhi kewajibannya sebaik mungkin.

Baca Juga : Letter of Credit adalah : Fungsi dan Jenis-jenis Letter of Credit

Selain itu, WTO memiliki empat instrumen hukum utama. Dimana keempat instrumen hukum tersebut untuk penyelesaian sengketa komersial yang terjadi. Keempat instrumen hukum tersebut adalah:

1. General Trade on Tariff and Trade (GATT) – GATT sebagai dasar asli untuk pembentukan WTO tentu akan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari organisasi. GATT memiliki lebih banyak fungsi pengaturan untuk barang yang diperdagangkan antar negara.

2. General Agreement on Trade and Service (GATS) – Tidak seperti GATT, yang berfokus pada regulasi perdagangan barang, GATS akan fokus pada perdagangan jasa. Dimana GATS memiliki kewajiban untuk mengatur perdagangan jasa yang dilakukan oleh berbagai pihak. Untuk memberikan GATS perlindungan hukum bagi setiap unit bisnis yang menyediakan layanan sebagai barang, pihak tersebut harus memiliki perjanjian terlebih dahulu dan telah mengambil anggota.

3. Agreement on Trade-Related Aspect of Intelectual Property Rights (TRRIPS) – Singkatnya, TRRIPS berguna untuk mengatur perdagangan dalam bentuk ide atau kreativitas. Seperti hak cipta, paten, merk dagang. Sehingga kekayaan intelektual tetap terjaga.

4. Dispute Settlement Understanding (DSU), DSU berguna untuk menjaga arus perdagangan antar negara dan memastikan kelancaran arus bisnis. Sehingga tidak ada pihak yang merasa dirugikan oleh pihak lain dalam pelaksanaan perdagangan internasional.

Related posts: