Zigot Adalah

Posted on

Adalah.Co.Id – Zigot adalah sel yang terbentuk sebagai hasil bersatunya dua sel kelamin (sel ovum dan sel sperma) yang telah masak. Zigot adalah proses reproduksi di depan janin atau janin / embrio potensial dalam rahim wanita. Seiring waktu, zigot ini berkembang dalam janin dan oleh karena itu embrio lahir pada anak.

Zigot bahasa latinya adalah Zygota adalah merupakan Sel telur hasil fertilisasi oleh spermatozoa. Zigot adalah bentuk pertama dari perkembangan hewan. Sering disebut juga sebagai telur yang dibuahi.

Zigot-Adalah
Zigot Adalah

Zigot adalah sel tunggal gabungan sel telur dan sel sperma. Ini berarti telur dibuahi dan dapat berkembang menjadi organisme hidup. Zigot adalah sel tunggal yang diciptakan oleh fusi sel telur dan sel sperma. Dengan kata lain zigot adalah telur yang dibuahi dengan potensi untuk berkembang menjadi organisme hidup.

Perkembangan Zigot

Setelah fertilisasi, zigot pada manusia akan berkembang menjadi organisme multi seluler melalui tahap-tahap perkembangannya. Perkembangan tersebut melalui pola dasar tertentu yang dapat dibagi beberapa tahap, yaitu:

1. Fase Morula

Morula adalah pembelahan sel yang terjadi setelah sel memiliki 32 sel dan berakhir ketika sel telah menghasilkan sejumlah blastomer dengan ukuran yang sama tetapi lebih kecil. Sel membeku menjadi blastodik kecil yang membentuk dua lapisan sel. Ukuran sel bervariasi saat ini. Sel membelah secara melintang dan lemah mulai membentuk lapisan formasi kedua pada lapisan jiwa. Fase morula berakhir ketika pembelahan sel telah menghasilkan blastomer. Blastomer kemudian membeku menjadi blastodisk kecil untuk membentuk dua lapisan sel.

Pada akhir divisi, dua kelompok sel dibuat. Kelompok pertama sel utama (blastoderma) yang meliputi sel semut atau kelompok sel internal (sel massa internal), membentuk tubuh embrionik. Kelompok kedua terdiri dari sel komplemen yang meliputi trofoblas, periblas, dan sel bantu. Fungsinya untuk melindungi dan membawa embrio dan ibu atau lingkungan ke dalam kontak.

2. Fase Blastula

Blastulasi adalah proses yang menciptakan blastula, campuran sel-sel blastoderm seperti blastocoel, membentuk rongga yang diisi dengan cairan. Pada akhir blastulasi, sel-sel blastoderm akan terdiri dari organ saraf, epidermal, notochordal, mesodermal dan endodermal yang membentuk organ.

Ini ditandai oleh dua lapisan sel datar yang sangat berbeda yang membentuk blastokista dan blastodisk berada dalam lubang tanaman yang bergerak menutupi sebagian besar kuning telur. Sudah ada area di blastula yang berbeda dalam pembentukan organ-organ tertentu, seperti sel-sel saluran pencernaan, notochord dari saraf eksodermik, ectoderm, mesoderm dan endoderm.

Pada manusia, pembagian menciptakan bola padat (morula). Lapisan luar blastula membentuk lapisan yang mengelilingi embrio asli, sedangkan embrio dibentuk oleh bagian morula (massa sel dalam atau massa sel dalam).

Lapisan luar (tropoblast) di satu sisi sel dalam dilepaskan dan membentuk bentuk yang mirip dengan blastula. Struktur ini, dikenal sebagai embrio blastokista, tetap melekat pada dinding rahim selama periode waktu tertentu dan menetap di mana embrio pergi. Makan sampai kelahiran.

3. Fase Gastrula

Gastrulasi adalah proses di mana sel-sel dalam embrio berkembang dan bermigrasi untuk mengubah massa sel dalam fase blastokista dalam embrio yang mengandung tiga lapisan utama kuman. Migrasi sel-sel ini berlangsung secara terpadu yang dilakukan oleh sejumlah besar gerakan morfogenik. Hasil penting dari gastrulasi adalah bahwa beberapa sel bergerak ke posisi bawah yang baru di atas atau di dekat permukaan blastula, mengubah blastula menjadi embrio tiga lapis yang disebut gastrula.

Ketika blastula ditanamkan di dalam rahim, massa sel bagian dalam membentuk cakram datar dengan lapisan sel atas (epiblast) dan lapisan sel bawah (hipoblas). Lapisan-lapisan ini homolog dengan lapisan pada cakram embrio burung.

Keberadaan Zigot

1. Keberadaan Zigot Pada Jamur

Pada organisme jamur, fusi seksual sel haploid disebut karyogami. Hasil dari kariogam ini adalah pembentukan sel diploid yang disebut zigot atau zigospora. Sel-sel ini kemudian dapat memasuki meiosis atau mitosis tergantung pada siklus hidup spesies.

2. Keberadaan Zigot Pada Tanaman

Pada organisme tanaman, zigot dapat berupa poliploid jika pembuahan terjadi di antara gamet yang tidak tereduksi secara meiotik. Pada tanaman darat, bagaimanapun, zigot terbentuk di sebuah ruangan yang disebut archegonium. Pada tanaman tanpa biji, archegonium biasanya berbentuk seperti labu dengan leher yang panjang dan berlubang ke mana sperma menembus. Ketika zigot membelah dan tumbuh, zigot tumbuh di dalam archegonium.

3. Keberadaan Zigot Pada Manusia

Pada manusia, sel telur yang dilepaskan dan sel sperma haploid (gamet jantan) merupakan sebuah kombinasi untuk membentuk sel diploid 2n tunggal yang disebut dengan zigot. Ketika satu sel sperma memasuki sel telur (oogenesis dalam ovarium), pembelahan meiosis kedua selesai dan sel telur haploid wanita dengan hanya 23 kromosom, hampir semua sitoplasma dan sperma dalam inti kedepan dibuat. Produksi lain meiosis adalah tubuh kutub kedua yang hanya mengandung kromosom tetapi tidak memiliki kemampuan untuk mereplikasi atau bertahan hidup.

Perbedaan Zigot Dan Embrio

Berikut adalah perbedaan antara zigot dan embrio:

  1. Zigot adalah tahap pertama dari suatu organisme, sedangkan embrio menjadi tahap selanjutnya.
  2. Zigot adalah uniseluler dan multiseluler, sedangkan embrio dimulai sebagai tahap multiseluler.
  3. Zigot tidak berubah seiring waktu, tetapi embrio meningkat seiring waktu.
  4. Zigot bergerak melalui tuba falopii, tetapi embrio selalu ditanamkan pada mamalia.
  5. Embrio mengalami organogenesis, tetapi bukan zigot dengan kata lain, embrio berspesialisasi dalam sel tetapi tidak dalam zigot.

Bagaimana Terbentuknya Zigot?

Jawaban sederhana untuk pertanyaan itu adalah fertilisasi. Kita semua terdiri dari gamet yang berasal dari ibu dan ayah kita. Gamet betina (dari ibu) adalah sel telur atau sel telur, sedangkan gamet jantan (dari ayah) disebut spermatozoa.

Telur adalah sel besar, simetris dan tidak bergerak sedangkan sperma adalah sel kecil asimetris yang bergerak dengan ekor, setengah dan kepala. Selama masa reproduksinya, seorang wanita melepaskan sel telur dari indung telurnya setiap bulan yang bermigrasi melalui saluran tuba ke dalam rahim. Jika sperma bertemu dengan sel telur di tuba Falopi, perpaduan kedua gamet ini terjadi dalam empat tahap berikut:

  1. Penetrasi sperma di sel telur
  2. Telur sperma mengikat
  3. Mencairkan telur benih
  4. Aktivasi zigot

Oleh karena itu, perkembangan manusia dimulai dengan proses pembuahan, di mana gamet jantan dan betina bersatu dan menciptakan zigot. Momen pembentukan zigot dianggap sebagai titik awal atau titik awal perkembangan manusia dan terjadi pada hari pertama pembuahan Sperma dan telur

Pembentukan zigot sangat penting. Jika proses pemupukan terjadi tetapi gagal dan tidak dapat membentuk zigot, Anda dapat mengatakan bahwa proses pemupukan telah gagal. Sel-sel kelamin yang terhubung dari sel sperma dan sel telur masing-masing mengandung setengah dari informasi genetik, sehingga kedua sel kelamin tersebut dianggap sel haploid.

Ketika zigot terbentuk, ada kromosom yang sepenuhnya diatur yang berisi informasi genetik dari kedua sel kelamin. Zigot yang terbentuk disebut diploid karena mengandung informasi genetik lengkap dari setiap sel seks.

Sekian artikel tentang zigot ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>